Tafsir Surat Al-Qalam Ayat-42

42. يَوْمَ يُكْشَفُ عَن سَاقٍ وَيُدْعَوْنَ إِلَى ٱلسُّجُودِ فَلَا يَسْتَطِيعُونَ

yauma yuksyafu ‘an sāqiw wa yud’auna ilas-sujụdi fa lā yastaṭī’ụn
42. Pada hari betis disingkapkan dan mereka dipanggil untuk bersujud; maka mereka tidak kuasa.

Tafsir :

Allah ﷻ pada ayat ini berbicara tentang hari kiamat. Tentang kata سَاقٍ, terdapat dua pendapat di kalangan Ahli Tafsir tentang maknanya. Pendapat pertama mengatakan bahwa disingkapnya betis merupakan uslub/ungkapan orang Arab untuk mengungkapkan kondisi yang berat dan sulit, yaitu hari tersebut (hari kiamat) merupakan hari yang penuh dengan kesulitan. Pendapat ini dipilih oleh Ibnu Taimiyah rahimahullah([1]). Pendapat kedua mengatakan bahwa سَاقٍ  dalam ayat ini adalah sifat kaki Allah ﷻ, sebagaimana hal ini telah dimaklumi dalam hadits-hadits Nabi ﷺ yang shahih bahwa Allah memiliki kaki secara hakiki walaupun tidak akan sama dengan apa yang dimiliki oleh makhluk-Nya. ([2])

_________________________

Footnote :

([1]) Lihat: Al-Mustadrak ‘ala Majmu’ Al-Fatawa 1/71 dan Majmu’ Al-Fatawa 6/394.

([2]) Lihat: Tafsir Ibnu ‘Athiyyah 5/353.