Quran Surat Al-Jumu’ah

1. يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَمَا فِى ٱلْأَرْضِ ٱلْمَلِكِ ٱلْقُدُّوسِ ٱلْعَزِيزِ ٱلْحَكِيمِ

yusabbiḥu lillāhi mā fis-samāwāti wa mā fil-arḍil-malikil-quddụsil-‘azīzil-ḥakīm
1. Senantiasa bertasbih kepada Allah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

2. هُوَ ٱلَّذِى بَعَثَ فِى ٱلْأُمِّيِّۦنَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُوا۟ عَلَيْهِمْ ءَايَٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلْكِتَٰبَ وَٱلْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا۟ مِن قَبْلُ لَفِى ضَلَٰلٍ مُّبِينٍ

huwallażī ba’aṡa fil-ummiyyīna rasụlam min-hum yatlụ ‘alaihim āyātihī wa yuzakkīhim wa yu’allimuhumul-kitāba wal-ḥikmata wa ing kānụ ming qablu lafī ḍalālim mubīn
2. Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata.

3. وَءَاخَرِينَ مِنْهُمْ لَمَّا يَلْحَقُوا۟ بِهِمْ ۚ وَهُوَ ٱلْعَزِيزُ ٱلْحَكِيمُ

wa ākharīna min-hum lammā yal-ḥaqụ bihim, wa huwal-‘azīzul-ḥakīm
3. dan (juga) kepada kaum yang lain dari mereka yang belum berhubungan dengan mereka. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

4. ذَٰلِكَ فَضْلُ ٱللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَآءُ ۚ وَٱللَّهُ ذُو ٱلْفَضْلِ ٱلْعَظِيمِ

żālika faḍlullāhi yu`tīhi may yasyā`, wallāhu żul-faḍlil-‘aẓīm
4. Demikianlah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah mempunyai karunia yang besar.

5. مَثَلُ ٱلَّذِينَ حُمِّلُوا۟ ٱلتَّوْرَىٰةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ ٱلْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًۢا ۚ بِئْسَ مَثَلُ ٱلْقَوْمِ ٱلَّذِينَ كَذَّبُوا۟ بِـَٔايَٰتِ ٱللَّهِ ۚ وَٱللَّهُ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلظَّٰلِمِينَ

maṡalullażīna ḥummilut-taurāta ṡumma lam yaḥmilụhā kamaṡalil-ḥimāri yaḥmilu asfārā, bi`sa maṡalul-qaumillażīna każżabụ bi`āyātillāh, wallāhu lā yahdil-qaumaẓ-ẓālimīn
5. Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

6. قُلْ يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ هَادُوٓا۟ إِن زَعَمْتُمْ أَنَّكُمْ أَوْلِيَآءُ لِلَّهِ مِن دُونِ ٱلنَّاسِ فَتَمَنَّوُا۟ ٱلْمَوْتَ إِن كُنتُمْ صَٰدِقِينَ

qul yā ayyuhallażīna hādū in za’amtum annakum auliyā`u lillāhi min dụnin-nāsi fa tamannawul-mauta ing kuntum ṣādiqīn
6. Katakanlah: “Hai orang-orang yang menganut agama Yahudi, jika kamu mendakwakan bahwa sesungguhnya kamu sajalah kekasih Allah bukan manusia-manusia yang lain, maka harapkanlah kematianmu, jika kamu adalah orang-orang yang benar”.

7. وَلَا يَتَمَنَّوْنَهُۥٓ أَبَدًۢا بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ ۚ وَٱللَّهُ عَلِيمٌۢ بِٱلظَّٰلِمِينَ

wa lā yatamannaunahū abadam bimā qaddamat aidīhim, wallāhu ‘alīmum biẓ-ẓālimīn
7. Mereka tiada akan mengharapkan kematian itu selama-lamanya disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim.

8. قُلْ إِنَّ ٱلْمَوْتَ ٱلَّذِى تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُۥ مُلَٰقِيكُمْ ۖ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَىٰ عَٰلِمِ ٱلْغَيْبِ وَٱلشَّهَٰدَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

qul innal-mautallażī tafirrụna min-hu fa innahụ mulāqīkum ṡumma turaddụna ilā ‘ālimil-gaibi wasy-syahādati fa yunabbi`ukum bimā kuntum ta’malụn
8. Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”.

9. يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِذَا نُودِىَ لِلصَّلَوٰةِ مِن يَوْمِ ٱلْجُمُعَةِ فَٱسْعَوْا۟ إِلَىٰ ذِكْرِ ٱللَّهِ وَذَرُوا۟ ٱلْبَيْعَ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

yā ayyuhallażīna āmanū iżā nụdiya liṣ-ṣalāti miy yaumil-jumu’ati fas’au ilā żikrillāhi wa żarul baī’, żālikum khairul lakum ing kuntum ta’lamụn
9. Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum’at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.

10. فَإِذَا قُضِيَتِ ٱلصَّلَوٰةُ فَٱنتَشِرُوا۟ فِى ٱلْأَرْضِ وَٱبْتَغُوا۟ مِن فَضْلِ ٱللَّهِ وَٱذْكُرُوا۟ ٱللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

fa iżā quḍiyatiṣ-ṣalātu fantasyirụ fil-arḍi wabtagụ min faḍlillāhi ważkurullāha kaṡīral la’allakum tufliḥụn
10. Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.

11. وَإِذَا رَأَوْا۟ تِجَٰرَةً أَوْ لَهْوًا ٱنفَضُّوٓا۟ إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَآئِمًا ۚ قُلْ مَا عِندَ ٱللَّهِ خَيْرٌ مِّنَ ٱللَّهْوِ وَمِنَ ٱلتِّجَٰرَةِ ۚ وَٱللَّهُ خَيْرُ ٱلرَّٰزِقِينَ

wa iżā ra`au tijāratan au lahwaninfaḍḍū ilaihā wa tarakụka qā`imā, qul mā ‘indallāhi khairum minal-lahwi wa minat-tijārah, wallāhu khairur-rāziqīn
11. Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhotbah). Katakanlah: “Apa yang di sisi Allah lebih baik daripada permainan dan perniagaan”, dan Allah Sebaik-baik Pemberi rezeki.

Asbabun Nuzul dan Tafsir Surat Al-Jumu’ah

Kata الجُمُعَةُ secara Bahasa dibaca dengan dua cara, dengan mendhommahkan huruf mim (الجُمُعَةُ) dan dengan mensukunkan huruf mim (الجُمْعَةُ). Dinamakan الجُمُعَةُ karena لِاجتِمَاعِ النَّاسِ manusia berkumpul untuk berdzikir kepada Allah untuk melaksanakan sholat jum’at([1]). Surah ini dinamakan dengan surat الجُمُعَة karena dalam surat ini dibahas tentang sholat jum’at dan para ulama juga membahas tentang fikih yang berkaitan dengan sholat jum’at dalam tafsir surah jumu’ah ini([2]).

Surah Al-Jumu’ah adalah surah Madaniyah karena turun setelah Nabi ﷺ berhijrah. Dan ini adalah pendapat mayoritas ulama ([3]). Terdapat pula pendapat dari segelintir ulama yang mengatakan bahwa surah Al-Jumu’ah adalah surah Makkiyah akan tetapi dibantah karena isi surah Al-Jumuah menunjukkan nuansa madaniyah([4]), misalnya dalam surah tersebut disebutkan bahwa Nabi ﷺ berkhutbah sholat jum’at  yang mana hal tersebut tidak pernah Nabi ﷺ lakukan di Makkah.Disebutkan pula bahwa sebagian orang pergi meninggalkan Nabi ﷺ ketika sedang berkhutbah. Selain itu dalam surah ini disebutkan pula mengenai orang – orang munafik yang mana mereka belum ada ketika Nabi ﷺ di Makkah mereka baru muncul ketika Nabi ﷺ di kota Madinah. Contoh lain terdapat riwayat dari abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa beliau berkata :

كُنَّا جُلُوساً عِندَ النّبِيِّ صَلَى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ حِينَ أُنزِلَت سُورَةُ الجُمُعَةِ

“ Kami sedang duduk tatkala turun kepada Nabi surah Al-jumuah”([5]),

Dan kita tahu bahwasanya Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu perowi hadist ini beliau tidak masuk islam kecuali tatkala Nabi ﷺ sudah berhijrah, beliau bergabung bersama Nabi ﷺ setelah perang khoibar atau sekitar tahun 7 hijriyah yang menunjukkan bahwasanya surat Al-Jumu’ah adalah surah madaniyah. Dan ini membantu kita untuk memahami nuansa surah tersebut, karena kalau kita katakan surah tersebut adalah surah Makkiyah kita tahu bahwasanya audience-nya  adalah orang-orang kafir Quraisy  maka dari itu nuansa surah makkiyah biasanya berkaitan tentang iman kepada hari akhirat, iman kepada Al-qur’an, iman kepada Rasulullah ﷺ . Adapun  surah Madaniyah audience-nya adalah para sahabat, sehingga biasanya isi dan nuansanya berkaitan tentang fikih dan masalah yang berkaitan tentang hukum-hukum, sebagaimana nampak pada surah Al-jumuah ini.

Hari jum’at adalah hari yang spesial bagi umat islam, hari tersebut adalah اَلْعِيدُ الأُسْبُوعِي  yaitu hari raya pekanan. Kita tahu bahwasanya dalam islam terdapat hari raya tahunan yaitu Idul fitri dan Idul adha dan adapula hari raya pekanan yaitu hari jum’at. Dalam Sohih Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah ﷺ bersabda,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: (خَيْرُ يَوْمٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ يَوْمُ الْجُمُعَةِ فِيهِ خُلِقَ آدَمُ وَفِيهِ أُدْخِلَ الْجَنَّةَ وَفِيهِ أُخْرِجَ مِنْهَا وَلَا تَقُومُ السَّاعَةُ إِلَّا فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ)

“Hari yang terbaik dimana matahari terbit di hari itu adalah hari jum’at, pada hari tersebut Adam diciptakan dan pada hari tersebut beliau dimasukkan ke surga dan pada hari itu pula beliau dikeluarkan dari surga, dan tidak akan tegak hari kiamat melainkan pada hari jum’at”([6]).

Dalam hadist yang lain Nabi ﷺ :

نَحْنُ الْآخِرُونَ الْأَوَّلُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَنَحْنُ أَوَّلُ مَنْ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ، بَيْدَ أَنَّهُمْ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِنَا، وَأُوتِينَاهُ مِنْ بَعْدِهِمْ، فَاخْتَلَفُوا، فَهَدَانَا اللهُ لِمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ مِنَ الْحَقِّ، فَهَذَا يَوْمُهُمُ الَّذِي اخْتَلَفُوا فِيهِ، هَدَانَا اللهُ لَهُ – قَالَ: يَوْمُ الْجُمُعَةِ – فَالْيَوْمَ لَنَا، وَغَدًا لِلْيَهُودِ، وَبَعْدَ غَدٍ لِلنَّصَارَى

“Kita adalah umat terakhir, namun pertama pada hari kiamat. Kitalah yang pertama kali akan masuk surga. Walaupun mereka mendapatkan kitab suci sebelum kita dan kita mendapatkan kitab suci setelah mereka([7]), lantas mereka berselisih dan Allah tunjukkan kepada kita kebenaran dalam hal yang mereka perselisihkan. Inilah hari mereka, yang mereka berselisih padanya, Allah telah tunjukkan kepada kita, yaitu hari Jum’at. Maka hari tersebut adalah hari kita, dan esoknya harinya orang-orang yahudi, dan lusa adalah harinya orang-orang nasrani”([8]).

Ini adalah Muqoddimah tafsir surah Al-Jumuah, dan kita tahu bahwasanya hari jum’at adalah hari raya kaum muslimin tidak sama dengan hari raya umat-umat lain.  kaum muslimin meskipun hari raya, pasti terdapat ibadahnya. Karenanya Idul Fitri dibuka dengan sholat begitu pula idul Idul Adha dibuka juga dengan sholat dan hari jum’at juga terdapat sholat jum’at, sehingga hari raya bukan sekedar hari untuk bersenang-senang akan tetapi masih terkontrol dan ingat Allah ﷻ, berbeda dengan hari raya umat lain dimana mereka berfoya-foya dan menghambur-hamburkan uang dan tidak mengingat tuhan mereka kecuali hanya sedikit.

_____________

Footnote:

([1]) Lihat Tafsir Al-Qurthuby 18/97.

([2]) At-Tahrir wat Tanwir 28/205.

([3]) Lihat Tafsir Al-Qurthuby 18/91.

([4]) Tafsir As-Sam’aany 5/430, Tafsir Al-Bahrul Muhith karya Abu Hayyan Al-Andalusy 10/171.

([5]) HR. Muslim no.2546.

([6]) HR.Muslim no. 1411

([7]) Dalam hal ini Ibnu Rajab Al-Hanbaly rohimahullah menjelaskan bahwasanya umat terdahulu dari kalangan yahudi dan nasrani mereka juga diperintahkan oleh Allah ﷻ untuk mengagungkan hari jum’at dan menjadikan hari tersebut sebagai hari id mereka, akan tetapi mereka berselisih, orang – orang yahudi memilih hari sabtu mereka mengatakan bahwa penciptaan selesai pada hari sabtu, adapun orang-orang nasrani mereka memilih hari ahad karena hari tersebut adalah awal dimulainya penciptaan (Fathul Bary karya Ibnu Rajab 8/72).

([8]) HR.Muslim no. 855.