Kisah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam

Kisah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam

Oleh DR. Firanda Andirja, Lc. MA.

Nama nabi Sulaiman disebutkan oleh Allah dalam AL-Quran lebih dari 15 kali dan lebih dari lima surat, yang dimana Allah memuji Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dalam ayat-ayat tersebut, di antaranya Allah berfirman,

وَوَهَبْنَا لَهُ إِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ كُلًّا هَدَيْنَا وَنُوحًا هَدَيْنَا مِنْ قَبْلُ وَمِنْ ذُرِّيَّتِهِ دَاوُودَ وَسُلَيْمَانَ وَأَيُّوبَ وَيُوسُفَ وَمُوسَى وَهَارُونَ وَكَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ

“Dan Kami telah menganugerahkan Ishak dan Ya´qub kepadanya. Kepada keduanya masing-masing telah Kami beri petunjuk; dan kepada Nuh sebelum itu (juga) telah Kami beri petunjuk, dan kepada sebahagian dari keturunannya (Nuh) yaitu Daud, Sulaiman, Ayyub, Yusuf, Musa dan Harun. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-An’am : 84)

Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dipuji karena termasuk orang-orang yang berbuat ihsan. Allah juga memuji Nabi Sulaiman ‘alaihis salam dalam surah Al-Anbiya. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

فَفَهَّمْناها سُلَيْمان….

“Maka Kami telah memberikan pengertian kepada Sulaiman tentang hukum (yang lebih tepat)…” (QS. Al-Anbiya’ : 79)

Pada ayat ini Allah memberikan pemahaman yang kuat kepada Nabi Sulaiman ‘alaihis salam, dan pemahaman Sulaiman lebih tajam dari pada ayahnya Daud ‘alaihis salam.

Diantara keistimewaan Nabi Sulaiman ‘alaihis salam beliau-lah yang membangun Masjidil Aqsha, salah satu dari tiga masjid spesial dalam dunia Islam yaitu Masjidil Haram, masjidil Aqsha, masjid Nabawi. Secara urutan pembangunan, yang pertama dibangun adalah Masjidil Haram yang dibangun oleh Nabi Ibrahim ‘alaihissalam, kemudian setelah itu Nabi Sulaiman ‘alaihissalam membangun Masjidil Aqsha, kemudian Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam membangun Masjid Nabawi.

Ketiga masjid ini adalah masjid spesial dan tidak boleh disamakan dengan masjid yang lainnya. Karenanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ تُشَدُّ الرِّحَالُ إِلَّا إِلَى ثَلاَثَةِ مَسَاجِدَ: المَسْجِدِ الحَرَامِ، وَمَسْجِدِ الرَّسُولِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَمَسْجِدِ الأَقْصَى

“Tidak boleh mengadakan perjalanan/safar (untuk mencari keberkahan pada suatu tempat) kecuali menuju ke ketiga masjid: Al-Masjid Al-Haram, masjid Ar-Rasul shallallahu alaihi wasallam, dan masjid Al-Aqsha.” ([1])

Selain dari tiga masjid tersebut tidak boleh seseorang sengaja bersafar untuk mencari keberkahan, misalnya pada Masjid Sunan Ampel, Masjid Demak, atau Masjid Istiqlal. Semua masjid selain tiga masjid tersebut (Al-Masjidil Haram, Masjidil Aqsha, Masjid Nabawi) semuanya sama, karena yang spesial hanya tiga masjid tersebut dimana pahala shalat dilipat gandakan, Masjidil Haram 100.000 kali lipat, Masjidil Aqsha 500 kali lipat([2]), Masjid nabawi 1000 kali lipat. Salah satu keutamaan shalat di Masjidil Aqsha adalah diampuninya dosa-dosa, dan ini salah satu dari doa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dalam hadits bahwa Rasulullah Shallllahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَنَّ سُلَيْمَانَ بْنَ دَاوُدَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا بَنَى بَيْتَ الْمَقْدِسِ سَأَلَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ خِلَالًا ثَلَاثَةً سَأَلَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ حُكْمًا يُصَادِفُ حُكْمَهُ فَأُوتِيَهُ وَسَأَلَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ مُلْكًا لَا يَنْبَغِي لِأَحَدٍ مِنْ بَعْدِهِ فَأُوتِيَهُ وَسَأَلَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ حِينَ فَرَغَ مِنْ بِنَاءِ الْمَسْجِدِ أَنْ لَا يَأْتِيَهُ أَحَدٌ لَا يَنْهَزُهُ إِلَّا الصَّلَاةُ فِيهِ أَنْ يُخْرِجَهُ مِنْ خَطِيئَتِهِ كَيَوْمِ وَلَدَتْهُ أُمُّهُ

“Sesungguhnya, ketika Sulaiman bin Dawud membangun Baitul Maqdis, (ia) meminta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala tiga perkara. (Yaitu), meminta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar (diberi taufik) dalam memutuskan hukum yang menepati hukum-Nya, lalu dikabulkan; dan meminta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dianugerahi kerajaan yang tidak patut diberikan kepada seseorang setelahnya, lalu dikabulkan; serta memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala bila selesai membangun masjid, agar tidak ada seorang pun yang datang ke Baitul Maqdis dan ia tidak datang ke situ melainkan untuk shalat di situ, kecuali agar Allah mengeluarkannya dari dosanya, seperti hari kelahirannya.” ([3])

Dalam riwayat lain berbunyi : Lalu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

أَمَّا اثْنَتَانِ فَقَدْ أُعْطِيَهُمَا وَأَرْجُو أَنْ يَكُونَ قَدْ أُعْطِيَ الثَّالِثَةَ

“Adapun yang dua, maka telah diberikan. Dan saya berharap, yang ketiga pun dikabulkan).” ([4])

Kita akan membawakan kisah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam melalui tiga surah dari Alquran.

Pertama: Surah Shad

Allah menyebutkan kisah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dalam surah Shad pada ayat ke 30 – 40.

وَوَهَبْنا لِداوُدَ سُلَيْمانَ نِعْمَ الْعَبْدُ إِنَّهُ أَوَّابٌ

“Dan Kami karuniakan kepada Daud, Sulaiman, dia adalah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya).” (QS. Shad : 30)

Nabi Daud ‘alahissalam diberikan anugerah terindah berupa anak yang sangat saleh yaitu Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Nabi Daud memiliki banyak anak, akan tetapi salah satu anugerah terindah bagi Nabi Daud adalah Nabi Sulaiman. Tentu kita semua tahu bahwasanya salah satu anugerah terindah dan penyejuk mata kita adalah anak yang saleh, yang selalu mendoakan kita setelah meninggal, taat kepada Allah. Allah memuji Nabi Sulaiman dengan sebutan نِعْمَ الْعَبْدُ (hamba yang terbaik), dan tidaklah Allah menyebutkan kata tersebut kecuali karena hamba tersebut benar-benar rajin beribadah. Nabi Sulaiman bukan hanya sekedar seorang nabi, melainkan juga seorang raja. Seorang raja biasanya sibuk dengan urusan keduniaan, tapi Nabi Sulaiman ‘alahis salam selain sebagai seorang raja juga sangat rajin beribadah, sehingga Allah memujinya sebagai sebaik-baik hamba, dari kata الْعَبْدُ yang berarti tunduk. Nabi Sulaiman ‘alaihis salam juga disebutkan sifatnya oleh Allah dengan sebutan أَوَّابٌ yang berati selalu kembali (bertobat) kepada Allah (saat berbuat kesalahan). Setelah Allah memuji dengan menyebutkan sifat Nabi Sulaiman ‘alaihissalam, maka Allah sebutkan contoh bagaimana Nabi Sulaiman ‘alaihissalam itu kuat ibadahnya dan selalu bertaubat kepada Allah ketika melakukan kesalahan, Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

إِذْ عُرِضَ عَلَيْهِ بِالْعَشِيِّ الصَّافِناتُ الْجِيادُ، فَقالَ إِنِّي أَحْبَبْتُ حُبَّ الْخَيْرِ عَنْ ذِكْرِ رَبِّي حَتَّى تَوارَتْ بِالْحِجابِ

“(ingatlah) ketika dipertunjukkan kepadanya kuda-kuda yang tenang di waktu berhenti dan cepat waktu berlari pada waktu sore. Maka ia berkata: “Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) sehingga aku lalai mengingat Tuhanku sampai kuda itu hilang dari pandangan” (QS. Shad :31-32)

Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dihadapkan pertunjukan kuda-kuda pilihan yang disiapkan untuk jihad (perang) di jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Pertunjukan tersebut membuat Nabi Sulaiman ‘alaihissalam merasa senang dan terhibur. Tiba matahari tenggelam, Nabi Sulaiman lupa berzikir (zikir petang/ibadah) kepada Allah karena keasyikan menonton pertunjukan kuda-kuda tersebut.

رُدُّوهَا عَلَيَّ فَطَفِقَ مَسْحًا بِالسُّوقِ وَالْأَعْنَاقِ

“Bawalah kuda-kuda itu kembali kepadaku”. Lalu ia potong kaki dan leher kuda itu” (QS. Shad :33)

Nabi Sulaiman ‘alaihissalam pun sadar dan meminta agar kuda-kuda tersebut dikembalikan di hadapannya lalu disembelih kuda-kuda tersebut di kaki dan lehernya lalu dibagi-bagikan kepada fakir miskin([5]), karena telah membuat Nabi Sulaiman ‘alaihis salam lupa dari berzikir kepada Allah. Sebuah sikap yang luar biasa oleh Nabi Sulaiman ‘alaihissalam, kuda-kuda yang membuat beliau lupa dari mengingat Allah, akhirnya diikhlaskan dan di infakkan di jalan Allah Subhanahu wa ta’ala.

Lihatlah betapa kuatnya ibadah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam yang dibuat lupa sejenak dari mengingat Allah, maka kuda-kuda disembelih. Sedangkan banyak dari kita yang dilalaikan dari urusan dunia bahkan mungkin urusan yang kecil sudah bisa melalaikan (lupa) kita dari mengingat Allah Subhanahu wa ta’ala. Kisah lain disebutkan bahwa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam juga pernah diuji oleh Allah Subhanahu wa ta’ala dan melakukan kesalahan. Allah Subhanahu wa ta’ala.

وَلَقَدْ فَتَنَّا سُلَيْمَانَ وَأَلْقَيْنَا عَلَى كُرْسِيِّهِ جَسَدًا ثُمَّ أَنَابَ

“Dan sesungguhnya Kami telah menguji Sulaiman dan Kami jadikan jasad tergeletak di atas kursinya (singgasananya), kemudian ia bertobat” (QS. Shad : 34)

Pada ayat ini, tidak terdapat riwayat yang sahih yang menjelaskan tentang fitnah dan ujian apa yang menimpa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Pada buku-buku tafsir bersanad seperti tafsir Ibnu Jarir ath-Thabari maupun tafsir Al-Baghawi pun, tidak terdapat riwayat yang sahih.

Pada ayat ini pula para ahli tafsir khilaf tentang maksud dari jasad yang diletakkan di atas singgasana Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Terdapat beberapa pendapat para ahli tafsir antara lain:

Pertama: berpendapat bahwa jasad tersebut adalah Nabi Sulaiman sendiri yang dalam keadaan sakit. ([6])

Kedua: Berpendapat bahwa jasad tersebut adalah anak Nabi Sulaiman ‘alaihissalam yang tidak sempurna (setengah badan) ketika dilahirkan. Adapun tafsir yang kedua didasarkan pada hadits yang diriwayatkan Bukhari dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu,

قَالَ سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ عَلَيْهِمَا السَّلاَمُ: لَأَطُوفَنَّ اللَّيْلَةَ عَلَى مِائَةِ امْرَأَةٍ، أَوْ تِسْعٍ وَتِسْعِينَ كُلُّهُنَّ، يَأْتِي بِفَارِسٍ يُجَاهِدُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ، فَقَالَ لَهُ صَاحِبُهُ: إِنْ شَاءَ اللَّهُ، فَلَمْ يَقُلْ إِنْ شَاءَ اللَّهُ، فَلَمْ يَحْمِلْ مِنْهُنَّ إِلَّا امْرَأَةٌ وَاحِدَةٌ، جَاءَتْ بِشِقِّ رَجُلٍ، وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَوْ قَالَ: إِنْ شَاءَ اللَّهُ، لَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ، فُرْسَانًا أَجْمَعُونَ “

“Sulaiman bin Dawud berkata, ‘Demi Allah, aku akan berkeliling malam ini kepada seratus istri (menggaulinya); atau sembilan puluh sembilan istri, masing-masing istri (akan) melahirkan seorang penunggang kuda yang berjihad fi sabilillah.’ Temannya berkata kepadanya, ‘Insya Allah.’ Tetapi Sulaiman tidak mengucapkannya, maka tidak seorangpun yang melahirkan kecuali seorang saja melahirkan bayi yang jatuh salah satu sisinya. Demi Dzat yang jiwa Muhammad berada di tanganNya (Allah), andaikan Nabi Sulaiman Alaihissallam mengucapkan insyaAllah, niscaya (istri-istrinya) seluruhnya (akan melahirkan anak) menjadi penunggang kuda yang berjihad di jalan Allah.” ([7])

Imam al-Bukhari membawakan hadits ini dalam bab Man Thalabal Walad bil Jihad.

Ketiga: berpendapat sebagian yang lain, bahwa jasad yang dimaksud adalah syaithan, dan pendapat ini juga dipilih oleh Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di([8]). Syaithan menguasai singgasana Nabi Sulaiman ‘alaihissalam ketika diuji oleh Allah dan tidak duduk di singgasananya. Pada masa ini syaithan belum tunduk kepada nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Tatkala syaithan menguasai singgasana Nabi Sulaiman ‘alaihis salam, mereka melakukan berbagai macam ilmu sihir yang membuat Nabi Sulaiman ‘alaihis salam dituduh sebagai penyihir. Allah telah membantah tuduhan tersebut pada Surah Al-Baqarah ayat 102, Allah berfirman:

واتَّبَعُوا مَا تَتْلُو الشَّيَاطِينُ عَلَى مُلْكِ سُلَيْمَانَ وَمَا كَفَرَ سُلَيْمَانُ وَلَكِنَّ الشَّيَاطِينَ كَفَرُوا يُعَلِّمُونَ النَّاسَ السِّحْرَ…

“Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh setan-setan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya setan-setan lah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia…” (QS. Al-Baqarah : 102)

Inilah beberapa tafsiran tentang jasad yang diletakkan di atas singgasana nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Tatkala Nabi Sulaiman ‘alaihissalam menyadari kesalahannya, dan sebagaimana disebutkan bahwa sifat Nabi Sulaiman ‘alaihis salam adalah Awwaab yang berarti kembali kepada Allah, kemudian beliau bertaubat kepada Allah Subhanahu wa ta’ala. Nabi Sulaiman ‘alaihissalam kemudian memanjatkan doa kepada Allah dengan doa yang sangat agung,

قَالَ رَبِّ اغْفِرْ لِي وَهَبْ لِي مُلْكًا لَا يَنْبَغِي لِأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

“Ia (Sulaiman) berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang jua pun setelahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi.” (QS. Shad : 35)

Hal ini menunjukkan bahwa seseorang dianjurkan mengawali doanya kepada Allah dengan beristighfar, mengakui dosa-dosa dan bertawassul dengan istigfar tersebut kepada Allah sebelum menyebutkan doa-doa kita sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi Sulaiman ‘alaihissalam.

Dalam hal ini Nabi Sulaiman meminta dunia kepada Allah bukan karena murni untuk kesenangan dunia, untuk memperluas wialayah kekuasaan, atau untuk memliki pasukan yang terhebat, akan tetapi agar beliau bisa menyebarkan kebenaran dan agama Allah melalui sarana dunia tersebut. Hal ini sebagaimana Nabi Sulaiman ingin punya banyak anak agar bisa berjihad di jalan Allah -sebagaimana telah lalu-. Sebagaimana Nabi Yusuf meminta untuk dijadikan pengatur perbendaharaan kerajaan agar beliau bisa berbuat baik kepada masyarakat([9]).

Maka Allah Subhanahu wa ta’ala pun mengabulkan doa beliau. Nabi Sulaiman ‘alaihissalam meminta kerajaan yang spesial yang tidak diberikan pada kerajaan mana pun. Spesial yang dimana angin, hewan, jin dan syaithan ditundukkan kepada Nabi Sulaiman ‘alaihis salam([10]). Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

فَسَخَّرْنَا لَهُ الرِّيحَ تَجْرِي بِأَمْرِهِ رُخَاءً حَيْثُ أَصَابَ

“Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya.” (Qs. Shad : 36)

Disebutkan bahwa sifat angin yang tunduk kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam adalah rukhaa`an (lembut), dan dalam ayat lain akan disebutkan nanti bahwa sifat angin tersebut bergerak dengan cepat([11]). Angin tersebut dapat bergerak ke arah mana pun yang Nabi Sulaiman ‘alaihis salam kehendaki. Jika beliau berkehendak angin tersebut bergerak ke arah kanan, kiri, atas maupun bawah, sangat mudah bagi Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dan tidak pernah karunia ini diberikan kepada seorang pun. Maka jika ada orang yang mengaku mampu mengendalikan angin, maka ketahuilah bahwa itu tidak benar, karena karunia tersebut hanya milik Nabi Sulaiman ‘alaihissalam.

وَالشَّيَاطِينَ كُلَّ بَنَّاءٍ وَغَوَّاصٍ

“Dan (Kami tundukkan pula kepadanya) setan-setan semuanya ahli bangunan dan penyelam.” (QS. Shad : 37)

Penguasaan terhadap jin oleh Nabi Sulaiman ‘alaihissalam itu bukan hanya kepada jin yang taat, melainkan juga jin setan([12]). Semua jenis jin ditundukkan oleh Allah untuk Nabi Sulaiman ‘alaihissalam, baik jin ahli bangunan dan jin penyelam. Jin-jin tersebut diperintahkan oleh Nabi Sulaiman ‘alaihissalam sesuai dengan jenis tugasnya.

وَآخَرِينَ مُقَرَّنِينَ فِي الْأَصْفَادِ هَذَا عَطَاؤُنَا فَامْنُنْ أَوْ أَمْسِكْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Dan setan yang lain yang terikat dalam belenggu. Inilah anugerah Kami; maka berikanlah (kepada orang lain) atau tahanlah (untuk dirimu sendiri) dengan tiada pertanggungan jawab.” (QS. Shad : 38-39)

Allah memberikan karunia tersebut kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam tanpa ada hisab (perhitungan) baginya, karena Nabi Sulaiman ‘alaihissalam merupakan hamba yang sangat saleh dan berhak masuk surga tanpa hisab. Di dunia Allah telah berikan kemewahan yang luar biasa kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Maka di akhirat pun demikian. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَإِنَّ لَهُ عِنْدَنَا لَزُلْفَى وَحُسْنَ مَآبٍ

“Dan sesungguhnya dia mempunyai kedudukan yang dekat pada sisi Kami dan tempat kembali yang baik.” (QS. Shad : 40)

Inilah yang Allah sebutkan dalam surah Shad tentang Nabi Sulaiman ‘alaihissalam.

Diantara keistimewaan Nabi Sulaiman ‘alaihissalam adalah menguasai jin-jin. Nabi Sulaiman mampu menguasai jin-jin tersebut karena Allah yang menundukkan tanpa ada ilmu khusus sebagaimana angin tunduk kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam tanpa ilmu khusus. Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, Muslim, Imam Ahmad dan lainnya, dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Nabi Shallallhu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّ عِفْرِيتًا مِنَ الجِنِّ تَفَلَّتَ البَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَلَيَّ صَلاَتِي، فَأَمْكَنَنِي اللَّهُ مِنْهُ فَأَخَذْتُهُ، فَأَرَدْتُ أَنْ أَرْبُطَهُ عَلَى سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي المَسْجِدِ حَتَّى تَنْظُرُوا إِلَيْهِ كُلُّكُمْ، فَذَكَرْتُ دَعْوَةَ أَخِي سُلَيْمَانَ رَبِّ هَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لِأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي فَرَدَدْتُهُ خَاسِئً

“Sesungguhnya jin Ifrit (tadi malam) tiba-tiba (datang) menggangguku untuk memutuskan shalatku (dalam riwayat yang lain, setan ingin lewat di depanku mengganggu). Kemudian Allah memberi kemampuan kepadaku untuk mengalahkannya (menahan), lalu aku pun memegangnya. Kemudian aku ingin mengikat di salah satu tiang masjid (Masjid Nabawi), sehingga kalian bisa melihatnya (esok hari). Namun aku teringat doa saudaraku Sulaiman: ‘Wahai Rabbku, anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang pun setelahku. Kemudian aku pun melepaskannya sementara dia dalam kondisi terhina.” ([13])

Pada hadits ini menunjukkan bahwa Allah yang memberikan kemampuan kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menahan jin Ifrit, bukan karena kesaktian Rasulullah. Sikap Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang melepaskan jin Ifrit dikarenakan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sadar bahwa penguasaan jin hanya milik Nabi Sulaiman alaihis salam. Jika nabi membiarkan jin Ifrit diikat di tiang masjid, maka itu berarti nabi menguasainya, maka kemudian nabi pun melepaskannya.

Disebutkan dalam surah Al-Jinn, bahwa jin mendengarkan bacaan Alquran oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, sampai-sampai banyak jin yang masuk Islam karena bacaan beliau. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّهُ اسْتَمَعَ نَفَرٌ مِنَ الْجِنِّ فَقَالُوا إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآنًا عَجَبًا

“Katakanlah (hai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadamu bahwasanya: telah mendengarkan sekumpulan jin (akan Al Quran), lalu mereka berkata: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Quran yang menakjubkan.” (QS. Al-Jinn : 1)

Banyaknya jin yang masuk Islam tidak membuat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam memiliki pasukan jin. Padahal kita ketahui bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat membutuhkan pasukan dalam perang badar, perang uhud, perang khandaq, bahkan ketika kehilangan kalung dari istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidak pernah meminta bantuan jin, apalagi sampai menguasainya. Semua kewenangan tersebut hanya milik Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dan terlarang bagi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Adapun orang yang mengaku memiliki jin, ketahuilah bahwa sesungguh ada mahar yang harus dibayar (syarat) yang dimana itu adalah kesyirikan. Sedangkan Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dan Nabi Muhammad diberikan kemampuan oleh Allah tanpa persyaratan.

Kedua: Surah Saba’

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَلِسُلَيْمَانَ الرِّيحَ غُدُوُّهَا شَهْرٌ وَرَوَاحُهَا شَهْرٌ وَأَسَلْنَا لَهُ عَيْنَ الْقِطْرِ وَمِنَ الْجِنِّ مَنْ يَعْمَلُ بَيْنَ يَدَيْهِ بِإِذْنِ رَبِّهِ وَمَنْ يَزِغْ مِنْهُمْ عَنْ أَمْرِنَا نُذِقْهُ مِنْ عَذَابِ السَّعِيرِ

“Dan Kami (tundukkan) angin bagi Sulaiman, yang perjalanannya di waktu pagi sama dengan perjalanan sebulan dan perjalanannya di waktu sore sama dengan perjalanan sebulan (pula) dan Kami alirkan cairan tembaga baginya. Dan sebahagian dari jin ada yang bekerja di hadapannya (di bawah kekuasaannya) dengan izin Tuhannya. Dan siapa yang menyimpang di antara mereka dari perintah Kami, Kami rasakan kepadanya azab neraka yang apinya menyala-nyala.” (QS. As-Saba’: 12)

Sifat angin yang tunduk pada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam itu ada dua yaitu lembut dan sangat cepat. Adapun pada ayat ini kecepatan angin tersebut tidak begitu cepat melainkan berjalan satu hari sebanding dengan perjalanan sebulan([14]). Disebutkan oleh sebagian ahli tafsir, tatkala Nabi Sulaiman ‘alaihissalam melakukan perjalanan dengan angin tersebut, burung-burung berada di atas beliau sebagai awan yang meneduhkan([15]). Semua ini merupakan mukjizat bagi Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Karunia yang lain terhadap Nabi Sulaiman ‘alahis salam adalah Allah karuniakan tembaga berbentuk cair dalam sebuah mata air yang mengalir. Sebagaimana diketahui bahwa tembaga butuh dipanaskan dalam suhu yang tinggi untuk bisa menjadi cair, akan tetapi Allah mengaruniakan tembaga sudah dalam bentuk cair. Ada yang berpendapat bahwa cairan tembaga tersebut bersumber dari mata air yang ada di Yaman dan dialirkan kepada Sulaiman. Sebagian lagi berpendapat bahwa tembaga jika disentuh Sulaiman maka seperti adonan roti yang mudah dibentuk([16]).

Terdapat khilaf di kalangan ulama ketika menafsirkan maksud dari azab neraka bagi jin-jin yang membangkang, apakah azabnya di dunia ataukah di akhirat (neraka Jahannam). Sebagian ahli tafsir menyebutkan bahwa malaikat (di dunia) telah siap untuk mencambuk jin-jin yang membangkang([17]), sehingga tidak ada yang berani untuk membangkang dari perintah Nabi Sulaiman ‘alaihs salam.

يَعْمَلُونَ لَهُ مَا يَشَاءُ مِنْ مَحَارِيبَ وَتَمَاثِيلَ وَجِفَانٍ كَالْجَوَابِ وَقُدُورٍ رَاسِيَاتٍ اعْمَلُوا آلَ دَاوُودَ شُكْرًا وَقَلِيلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ

“Para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang dikehendakinya dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung dan piring-piring yang (besarnya) seperti kolam dan periuk yang tetap (berada di atas tungku). Bekerjalah hai keluarga Daud untuk bersyukur (kepada Allah). Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang berterima kasih.” (QS. Saba’ : 13)

Ketundukan para jin membuat mereka harus melakukan apa yang diperintahkan oleh Nabi Sulaiman ‘alahis salam. Ada yang diperintahkan membuat gedung tinggi (ada yang menyebutkan bahwa gedung itu masjid)([18]). Ada pula yang diperintahkan membuat patung berbentuk hewan dari tembaga. Adapun membuat patung, boleh jadi syariat pada masa tersebut dibolehkan (membuat patung), meskipun di zaman sekarang membuat patung makhluk bernyawa hukumnya haram. Hal ini dikarenakan syariat seorang nabi dengan nabi yang lain itu berbeda. Pada zaman Nabi Isa ‘alaihissalam juga disebutkan pernah membuat patung burung dari tanah liat, lalu meniupnya dan terbanglah (hidup) burung tersebut. Dalam tafsir Al-Baghawi menyebutkan bahwa bisa jadi pada zaman Bani Israil hal tersebut (membuat patung) dibolehkan, adapun zaman sekarang hukumnya haram([19]). Para pasukan Nabi Sulaiman ‘alaihissalam juga diperintahkan membuat piring yang besarnya seperti danau, begitu pun dengan periuknya yang lebih besar lagi sampai dikatakan tidak berpindah dari tungkunya. Hal ini menunjukkan bahwa pasukan jin memiliki kekuatan yang amat besar dan hal tersebut tidak dapat dibangun oleh manusia.

Salah satu bukti terbesar syukurnya seseorang kepada Allah setelah diberikan nikmat yang begitu banyak adalah dengan beramal saleh. Hal ini sebagaimana Allah perintahkan kepada Nabi Sulaiman bin Dawud untuk bersyukur atas segala nikmat yang begitu besar dengan beramal saleh. Karena banyak orang ketika diuji dengan kemiskinan lebih mampu bersabar dalam kondisi kekurangan, akan tetapi banyak orang yang tidak berhasil ketika diuji dengan harta, karena tidak mampu bersyukur dengan harta yang dimiliki. Oleh karena itu, penghuni surga kelak kebanyakan dari golongan orang miskin dan sedikit dari golongan orang kaya, karena mereka (orang miskin) lebih mampu bersabar ketika diuji dengan kekurangan.

Ketiga: Surah An-Naml

Surah An-Naml merupakan surah yang paling banyak menceritakan kisah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَلَقَدْ آتَيْنَا دَاوُودَ وَسُلَيْمَانَ عِلْمًا وَقَالَا الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي فَضَّلَنَا عَلَى كَثِيرٍ مِنْ عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِينَ

“Dan sesungguhnya Kami telah memberi ilmu kepada Daud dan Sulaiman; dan keduanya mengucapkan: “Segala puji bagi Allah yang melebihkan kami dari kebanyakan hamba-hambanya yang beriman.” (QS. An-Naml : 15)

Banyak karunia yang berikan Allah Subhanahu wa ta’ala kepada Nabi Daud dan Sulaiman ‘alaihimas salam, akan tetapi Allah menyebutkan ilmu, dan ini menunjukkan bahwa itu adalah karunia yang spesial. Nabi Daud dan Nabi Sulaiman memuji Allah (bersyukur) dengan kelebihan ilmu yang diberikan kepada mereka. Di sekitar mereka banyak orang beriman, tapi yang spesial adalah yang dikaruniakan iman dan ilmu. Oleh karena itu Allah berfirman,

… يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

“…Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Mujadilah : 11)

Orang yang beriman akan diangkat derajatnya oleh Allah, dan orang-orang yang berilmu (beriman dan berilmu) Allah angkat di atas orang beriman beberapa derajat. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,

وَإِنَّ فَضْلَ الْعَالِمِ عَلَى الْعَابِدِ كَفَضْلِ الْقَمَرِ عَلَى سَائِرِ الْكَوَاكِبِ، إِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ، إِنَّ الْأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلَا دِرْهَمًا، إِنَّمَا وَرَّثُوا الْعِلْمَ، فَمَنْ أَخَذَهُ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

“Keutamaan orang yang berilmu dibanding dengan ahli ibadah (hanya beriman), seperti bulan purnama dibandingkan seluruh bintang-bintang. Sesungguhnya para ulama (orang berilmu) adalah pewaris para nabi. Sesungguhnya para nabi tidaklah mewariskan dinar dan dirham, (tetapi) mereka mewariskan ilmu. Barangsiapa mampu mengambilnya, berarti dia telah mengambil keberuntungan yang banyak.” ([20])

Selanjutnya Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَوَرِثَ سُلَيْمَانُ دَاوُودَ وَقَالَ يَا أَيُّهَا النَّاسُ عُلِّمْنَا مَنْطِقَ الطَّيْرِ وَأُوتِينَا مِنْ كُلِّ شَيْءٍ إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْفَضْلُ الْمُبِينُ وَحُشِرَ لِسُلَيْمَانَ جُنُودُهُ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ وَالطَّيْرِ فَهُمْ يُوزَعُونَ

“Dan Sulaiman telah mewarisi Daud, dan dia berkata: “Hai Manusia, kami telah diberi pengertian tentang suara burung dan kami diberi segala sesuatu. Sesungguhnya (semua) ini benar-benar suatu karunia yang nyata. Dan dihimpunkan untuk Sulaiman tentaranya dari jin, manusia dan burung lalu mereka itu diatur dengan tertib (dalam barisan). (QS. An-Naml : 16-17)

Nabi Sulaiman ‘alaihissalam mengambil warisan dari Nabi Daud ‘alaihissalam. Para ahli tafsir mengatakan bahwa yang dimaksud warisan di sini adalah ilmu dan kenabian([21]). Harta tidak diwariskan kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam,

لَا نُورَثُ مَا تَرَكْنَاهُ صَدَقَةٌ

“Kami tidak mewariskan (harta), apa yang kami tinggalkan adalah sedekah.” ([22])

Apa-apa yang ditinggalkan oleh para nabi adalah sedekah. Maka ketika Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam wafat, tidak ada pembagian harta untuk Fatimah Radhiallahu ‘anha dan juga untuk para istri-istri nabi. Pendapat ini dipegang oleh Abu Bakar Radhiallahu ‘anhu bahwa para nabi tidak mewariskan harta.

Selain itu anak Nabi Daud bukan hanya Sulaiman saja, akan tetapi anaknya banyak. Jika berbicara tentang warisan harta tentu bukan hanya Sulaiman yang mewarisi harta dari Daud. Lagi pula apa faidahnya Allah menyebutkan “warisan harta” untuk dijadikan sebagai keistimewaan Sulaiman?, karena hal tersebut adalah suatu yang telah diketahui, bahwa anak mendapat warisan harta dari orang tuanya([23]).

Pada ayat ini, Nabi Sulaiman ‘alaihissalam juga menisbahkan segala kelebihan (nikmat) yang dimiliki kepada Allah. Nabi Sulaiman ‘alaihissalam juga disebutkan oleh sebagian ahli tafsir bahwa beliau adalah seorang raja yang tegas, sehingga mampu mengatur pasukannya hingga yang paling kecil yaitu burung-burung dengan tertib.

Selanjutnya Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

حَتَّى إِذَا أَتَوْا عَلَى وَادِ النَّمْلِ قَالَتْ نَمْلَةٌ يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ فَتَبَسَّمَ ضَاحِكًا مِنْ قَوْلِهَا وَقَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ

“Hingga apabila mereka sampai di lembah semut berkatalah seekor semut: Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari. Maka dia (Sulaiman) tersenyum dengan tertawa karena (mendengar) perkataan semut itu. Dan dia berdoa: “Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh” (QS. An-Naml : 18-19)

Ini merupakan salah satu mukjizat Nabi Sulaiman ‘alaihissalam, dimana pada kondisi Nabi Sulaiman ‘alaihissalam datang bersama pasukannya yang banyak. Pada pasukan tersebut tentunya ada banyak suara kebisingan yang beragam, dan juga ada kemungkinan bahwa Nabi Sulaiman berada di atas angin atau di atas kuda yang membuat adanya jarak yang cukup jauh, akan tetapi Nabi Sulaiman bisa mendengar perkataan seekor semut diantara kebisingan tersebut.

Sikap senyum dan tertawanya nabi Sulaiman ‘alaihis salam disebabkan dua hal([24]):

Pertama, bahwa Nabi Sulaiman bersyukur kepada Allah karena diberi kemampuan untuk fokus mendengar perkataan satu ekor semut diantara banyaknya semut yang lain.

Kedua, bahwa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam takjub dengan sikap dan perkataan semut tersebut. Semut ini mengetahui kedatangan Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dan pasukannya. Kemudian semut tersebut mengingatkan pasukannya dengan ungkapan yang indah yang dimana sebagian ulama membahas ushul fiqih ucapan semut tersebut. Semut tersebut menggunakan harfun nida’ (panggilan) kepada semua النَّمْلُ yang dalam bahasa Indonesia diterjemahkan sebagai ‘semua yang berjenis semut’. Perkataan semut itu juga menunjukkan bahwa semut tersebut mengenal Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dan menghormati beliau dengan ucapan ‘Sulaiman dan pasukannya’. Sikap menakjubkan lain dari semut tersebut adalah dia berhusnudzan (memberi udzur) kepada Sulaiman dan pasukannya yang tidak menyadari keberadaan mereka (semut-semut), sehingga jika ada yang mati dari semut-semut tersebut (terinjak), maka itu disebabkan salah mereka sendiri, karena seekor semut telah mengingatkan mereka semua. Sikap semut ini memberikan pelajaran untuk memberikan udzur kepada orang lain, juga memikirkan keselamatan rakyatnya (semut) dan tidak memikirkan keselamatan diri sendiri.

Nabi Sulaiman ‘alahis salam adalah seorang pandai yang bersyukur sebagaimana telah disebutkan sebelumnya, dan Allah memujinya. Akan tetapi Nabi Sulaiman ‘alaihissalam (dalam ayat ini) meminta kepada Allah agar senantiasa bisa bersyukur. Tatkala seseorang bisa istiqomah dalam bersyukur merupakan sikap yang luar biasa, karena terkadang orang bersyukur kepada Allah satu waktu, dan lupa di waktu yang lain. Maka dari itu seseorang senantiasa berdoa untuk bisa teguhkan dalam sikap tersebut.

Sebagaimana disebutkan oleh seorang tabi’in, bahwa dia pernah melakukan tawaf mengelilingi Ka’bah. Kemudian melihat seseorang berdoa ‘rabbi qinii syuhha nafsii’ (Ya Allah, hilangkanlah dariku sifat pelit), sehingga dia mengira bahwa dia adalah orang pelit yang meminta dijauhkan dari sifat tersebut, ternyata dilihat bahwa orang tersebut adalah Abdurrahman bin ‘Auf, orang yang paling dermawan([25]). Meskipun Abdurrahman bin ‘Auf dermawannya luar biasa, akan tetapi takut untuk berbuat pelit. Akhirnya di senantiasa berdoa kepada Allah agar dijauhkan dari sifat pelit.

Begitu pula Nabi Sulaiman ‘alaihis salam, hamba yang sangat bersyukur, akan tetapi tetap meminta kepada Allah agar dapat terus bersyukur kepada-Nya. Bukti betapa bersyukurnya Nabi Sulaiman ‘alaihissalam adalah ketika ada nikmat yang diperoleh kedua orang tuanya, dia juga mensyukurinya. Karena Nabi Sulaiman menganggap, nikmat yang diberikan kepada kedua orang tuanya juga merupakan nikmat baginya. Lihatlah betapa baktinya Nabi Sulaiman ‘alaihis salam kepada kedua orang tuanya.

Pada ayat ini Nabi Sulaiman juga berdoa agar senantiasa dapat beramal saleh yang merupakan bentuk nyata dari rasa syukur kepada Allah, dan juga meminta untuk dimasukkan ke dalam surga dengan rahmat Allah dalam jajaran hamba-hamba yang saleh. Nabi Sulaiman ‘alaihissalam tidak percaya diri dengan amalnya, ilmunya, pasukan dan kerajaannya, sehingga dia senantiasa meminta untuk dimasukkan ke dalam surga atas rahmat dan kasih sayang Allah Subhanahu wa ta’ala.

Selanjutnya Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَتَفَقَّدَ الطَّيْرَ فَقَالَ مَا لِيَ لَا أَرَى الْهُدْهُدَ أَمْ كَانَ مِنَ الْغَائِبِينَ

“Dan dia memeriksa burung-burung lalu berkata: “Mengapa aku tidak melihat Hud-Hud, apakah dia termasuk yang tidak hadir.” (QS. An-Naml : 20)

Ayat ini menunjukkan betapa perhatiannya Nabi Sulaiman ‘alaihissalam pada rakyatnya (pasukannya). Burung Hud-Hud yang kecil pun diperhatikannya. Beginilah seharusnya sikap seorang pemimpin yang memperhatikan seluruh bawahannya tanpa terkecuali. Hal ini juga menunjukkan bahwa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam tidak mengetahui hal-hal gaib tentang keberadaan burung Hud-Hud.

Selanjutnya Nabi Sulaiman memperlihatkan ketegasannya sebagai seorang pemimpin,

لَأُعَذِّبَنَّهُ عَذَابًا شَدِيدًا أَوْ لَأَذْبَحَنَّهُ أَوْ لَيَأْتِيَنِّي بِسُلْطَانٍ مُبِينٍ

“Sungguh aku benar-benar akan mengazabnya dengan azab yang keras atau benar-benar menyembelihnya kecuali jika benar-benar dia datang kepadaku dengan alasan yang terang” (QS. An-Naml : 21)

Di hadapan seluruh pasukannya, Nabi Sulaiman ‘alaihissalam berkata bahwa akan menyiksa burung Hud-Hud atau bahkan menyembelihnya jika tidak hadir di hadapannya. Sebagian ahli tafsir menyebutkan bahwa maksud dari azab yang keras (siksa) yaitu akan dicabut bulu-bulu burung Hud-Hud ([26]). Maka pasukan yang lain pun tidak berani membangkang perintah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam karena takut disiksa. Maka dari itu seorang pemimpin harus menindak tegas bawahannya yang melanggar dan tidak dibiarkan, agar tidak ada yang menggampangkan aturan sehingga bisa membuat aturan tidak berjalan.

فَمَكَثَ غَيْرَ بَعِيدٍ فَقَالَ أَحَطْتُ بِمَا لَمْ تُحِطْ بِهِ وَجِئْتُكَ مِنْ سَبَإٍ بِنَبَإٍ يَقِينٍ

“Maka tidak lama kemudian (datanglah Hud-Hud), lalu ia berkata: “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya; dan kubawa kepadamu dari negeri Saba’ suatu berita penting yang diyakini.” (An-Naml : 22)

Perkataan sebagian ulama, di antaranya adalah Al-Qurthubi dan lainnya bahwa dalil ini menunjukkan bahwa Nabi Sulaiman dan juga para nabi yang lainnya ‘alaihimus salam tidak mengetahui ilmu gaib([27]), dan rakyatnya mengetahui bahwa Nabi Sulaiman tidak tahu tentang ilmu gaib termasuk burung Hud-Hud. Maka dari itu Hud-Hud mengatakan dengan percaya diri “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya.”

Pada ayat ini menceritakan bahwa burung Hud-Hud pergi ke negeri Saba’ di saat pasukan hendak dikumpulkan. Letak kerajaan Nabi Sulaiman ‘alaihissalam adalah di Palestina, dan jarak Palestina dan Negeri Saba’ kurang lebih 2000 kilometer. Sebagian ada yang menyebutkan bahwa burung Hud-Hud dalam perjalanannya menimbang antara maslahat dan mudarat, jika dia tidak terlambat maka ada berita yang tidak dia dapatkan, sedangkan risiko jika terlambat adalah akan disiksa akan tetapi mendapatkan berita yang sangat penting. Dari sinilah burung Hud-Hud menimbang mudarat yang lebih kecil demi maslahat yang besar.

Maka sampainya di hadapan Nabi Sulaiman ‘alaihis salam, burung Hud-Hud langsung menyampaikan inti kabar tersebut dengan mengatakan,

إِنِّي وَجَدْتُ امْرَأَةً تَمْلِكُهُمْ وَأُوتِيَتْ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ وَلَهَا عَرْشٌ عَظِيمٌ، وَجَدْتُهَا وَقَوْمَهَا يَسْجُدُونَ لِلشَّمْسِ مِنْ دُونِ اللَّهِ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطَانُ أَعْمَالَهُمْ فَصَدَّهُمْ عَنِ السَّبِيلِ فَهُمْ لَا يَهْتَدُونَ، أَلَّا يَسْجُدُوا لِلَّهِ الَّذِي يُخْرِجُ الْخَبْءَ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَيَعْلَمُ مَا تُخْفُونَ وَمَا تُعْلِنُونَ، اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

“Sesungguhnya aku menjumpai seorang wanita yang memerintah mereka, dan dia dianugerahi segala sesuatu serta mempunyai singgasana yang besar. Aku mendapati dia dan kaumnya menyembah matahari, selain Allah; dan setan telah menjadikan mereka memandang indah perbuatan-perbuatan mereka lalu menghalangi mereka dari jalan (Allah), sehingga mereka tidak dapat petunjuk. Agar mereka tidak menyembah Allah Yang mengeluarkan apa yang terpendam di langit dan di bumi dan Yang mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Allah, tiada Tuhan Yang disembah kecuali Dia, Tuhan Yang mempunyai ´Arsy yang besar” (QS. An-Naml : 23-26)

Disebutkan bahwa di Negeri Saba’ ada kerajaan yang dipimpin oleh seorang wanita, konon nama ratu tersebut adalah Ratu Bilqis([28]), yang sangat kaya. Salah satu kekayaannya adalah istana yang megah.

Keterlambatan yang dilakukan oleh burung Hud-Hud ternyata untuk menyampaikan kabar bahwa ada praktik kesyirikan di negeri lain yaitu di Negeri Saba’. Ini menunjukkan bahwa Burung Hud-Hud tidak senang dan gelisah dengan adanya kesyirikan di atas muka bumi, maka dari itu dia merasa harus melaporkan kepada Nabi Sulaiman ‘alaihis salam meskipun risikonya adalah disiksa atau bahkan disembelih. Sementara sebagian orang saat ini, ketika ada praktik kesyirikan, malah dilestarikan untuk mendatangkan wisatawan dan mendatangkan pendapatan. Ketahuilah bahwa kesyirikan harus dihilangkan, meskipun itu adalah tradisi.

Maka burung Hud-Hud mengabarkan bahwa di Negeri Saba’, ada seorang ratu beserta rakyatnya yang menyembah matahari.

Setelah dikabarkan kepada Nabi Sulaiman ‘alahis salam, beliau tidak langsung menerima berita tersebut. beliau mengatakan,

قَالَ سَنَنْظُرُ أَصَدَقْتَ أَمْ كُنْتَ مِنَ الْكَاذِبِينَ

“Berkata Sulaiman: “Akan kami lihat, apa kamu benar, ataukah kamu termasuk orang-orang yang berdusta.” (Qs. An-Naml : 27)

Nabi Sulaiman ‘alaihissalam akan melihat apakah burung Hud-Hud benar atau tidak. Jika burung Hud-Hud berbohong, maka akan disiksa. Ayat ini pun menjadi dalil yang kuat bahwa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam tidak mengetahui hal-hal yang gaib, padahal dia adalah raja dari para jin. Nabi Sulaiman tidak mengetahui keberadaan Hud-Hud, tidak mengetahui ke mana perginya. Bahkan Nabi Sulaiman tidak tahu ada Negeri Saba’, tidak tahu ada kerajaan di sana yang dipimpin oleh Ratu Bilqis. Sebagaimana pula Nabi Ya’qub yang setiap hari menangis karena tidak mengetahui keberadaan Nabi Yusuf ‘alaihissalam yang hilang, dan setelah belasan tahun berlalu, barulah dipertemukan Nabi Ya’qub dan Nabi Yusuf ‘alaihissalam. Kemudian datang orang-orang sekarang yang mengakui mengetahui sesuatu yang gaib. Ketahuilah bahwa sesungguhnya itu dengan bantuan jin. Para nabi sendiri tidak mengetahui ilmu gaib tentang masa sekarang maupun masa yang akan datang.

Nabi Sulaiman ‘alais salam hendak memastikan apakah benar perkataan burung Hud-Hud. Beliau berkata,

اذْهَبْ بِكِتَابِي هَذَا فَأَلْقِهْ إِلَيْهِمْ ثُمَّ تَوَلَّ عَنْهُمْ فَانْظُرْ مَاذَا يَرْجِعُونَ

“Pergilah dengan (membawa) suratku ini, lalu jatuhkan kepada mereka, kemudian berpalinglah dari mereka, lalu perhatikanlah apa yang mereka bicarakan.” (QS. An-Naml : 28)

Akhirnya burung Hud-Hud terbang dari Palestina menuju Negeri Saba’ dengan membawa surat Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Maka sampailah burung Hud-Hud ke dalam kamar Ratu Bilqis, lalu dijatuhkan([29]). Maka ratu Bilqis membuka surat tersebut dan yang isi surat tersebut berbunyi,

إِنَّهُ مِنْ سُلَيْمَانَ وَإِنَّهُ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ، أَلَّا تَعْلُوا عَلَيَّ وَأْتُونِي مُسْلِمِينَ

“Sesungguhnya surat itu, dari SuIaiman dan sesungguhnya (isi)nya: “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang muslim (berserah diri).” (Qs. An-Naml : 30-31)

Pesan dari Nabi Sulaiman ‘alaihissalam sangat singkat namun sangat tegas. Hanya terdiri dari dua kalimat, “Janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang Islam (yang berserah diri).

Setelah Ratu Bilqis membaca surat tersebut, dia pergi menemui rakyatnya (pembesar-pembesarnya) dengan berkata,

قَالَتْ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ إِنِّي أُلْقِيَ إِلَيَّ كِتَابٌ كَرِيمٌ

“Berkata ia (Balqis): “Hai pembesar-pembesar, sesungguhnya telah dijatuhkan kepadaku sebuah surat yang mulia” (QS. An-Naml : 29)

Ratu Bilqis ternyata memuji surat tersebut, karena menurutnya itu adalah surat dari seseorang yang agung([30]). Karena tidak sembarang surat bisa sampai langsung kepada Ratu Bilqis, apalagi langsung masuk ke dalam kamarnya bisa melewati banyak penjaga kerajaan. Ratu Bilqis dalam hal ini tentu telah mendengar tentang Nabi Sulaiman ‘alaihis salam([31]).

Kemudian Ratu Bilqis berkata,

قَالَتْ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ أَفْتُونِي فِي أَمْرِي مَا كُنْتُ قَاطِعَةً أَمْرًا حَتَّى تَشْهَدُونِ

“Berkata dia (Bilqis): “Hai para pembesar berilah aku pertimbangan dalam urusanku (ini) aku tidak pernah memutuskan sesuatu persoalan sebelum kamu berada dalam majelis(ku)” (QS. An-Naml : 32)

Maka para pembesar-pembesar Ratu Bilqis menunjukkan kehebatan dan keberanian mereka, maka Allah mengabadikan perkataan mereka,

قَالُوا نَحْنُ أُولُو قُوَّةٍ وَأُولُو بَأْسٍ شَدِيدٍ وَالْأَمْرُ إِلَيْكِ فَانْظُرِي مَاذَا تَأْمُرِينَ

“Mereka menjawab: “Kita adalah orang-orang yang memiliki kekuatan dan (juga) memiliki keberanian yang sangat (dalam peperangan), dan keputusan berada ditanganmu: maka pertimbangkanlah apa yang akan kamu perintahkan” (QS. An-Naml : 33)

Para pembesar Ratu Bilqis mengatakan untuk tidak perlu khawatir dengan kekuatan yang dimilikinya. Akan tetapi ratu Bilqis masih takut, karena telah mengenal siapa dan bagaimana hebatnya Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Maka ratu Bilqis berkata,

قَالَتْ إِنَّ الْمُلُوكَ إِذَا دَخَلُوا قَرْيَةً أَفْسَدُوهَا وَجَعَلُوا أَعِزَّةَ أَهْلِهَا أَذِلَّةً وَكَذَلِكَ يَفْعَلُونَ

“Dia (Bilqis) berkata: “Sesungguhnya raja-raja apabila memasuki suatu negeri, niscaya mereka membinasakannya, dan menjadikan penduduknya yang mulia jadi hina; dan demikian pulalah yang akan mereka perbuat.” (QS. An-Naml : 34)

Ratu Bilqis mengabarkan tentang bagaimana biasanya sikap seorang raja tatkala memasuki suatu negeri, dan itulah yang akan dilakukan oleh Nabi Sulaiman ‘alaihissalam kepada kerajaannya. Akhirnya Ratu Bilqis tidak setuju dengan ide perlawanan dan peperangan. Maka Ratu Bilqis menyarankan ide yang lain dengan berkata,

وَإِنِّي مُرْسِلَةٌ إِلَيْهِمْ بِهَدِيَّةٍ فَنَاظِرَةٌ بِمَ يَرْجِعُ الْمُرْسَلُونَ

“Dan sesungguhnya aku akan mengirim utusan kepada mereka dengan (membawa) hadiah, dan (aku akan) menunggu apa yang akan dibawa kembali oleh utusan-utusan itu” (QS. An-Naml : 35)

Ayat ini menujukkan kecerdasan Ratu Bilqis, bahwa akan dikirimkan hadiah kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dan menunggu bagaimana keputusannya. Sebagian ulama mengatakan bahwa Ratu Bilqis ingin melihat apakah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam orientasinya dunia atau akhirat, karena hadiah itu punya pengaruh([32]). Seakan-akan Ratu Bilqis hendak mengatakan kalau Nabi Sulaiman ‘alaihissalam menerima hadiah tersebut, maka perang , dan jika tidak menerima hadiah tersebut maka dia (Nabi Sulaiman) serius dengan urusan agama sebagaimana pesan dari surat yang diterimanya. Karena Ratu Bilqis menganggap bahwa kalau Nabi Sulaiman menerima hadiah, maka dia (Sulaiman) dalam suratnya tidak berbicara tentang agama melainkan hanya sekedar bingkai. Sebagaimana sebagian orang berbicara tentang agama, akan tetapi ternyata agama tersebut hanya dijadikan sebagai bingkai untuk perkara dunia yang diperjuangkannya.

فَلَمَّا جَاءَ سُلَيْمَانَ قَالَ أَتُمِدُّونَنِ بِمَالٍ فَمَا آتَانِيَ اللَّهُ خَيْرٌ مِمَّا آتَاكُمْ بَلْ أَنْتُمْ بِهَدِيَّتِكُمْ تَفْرَحُونَ

“Maka tatkala utusan itu sampai kepada Sulaiman, Sulaiman berkata: “Apakah (patut) kamu menolong aku dengan harta? maka apa yang diberikan Allah kepadaku lebih baik daripada apa yang diberikan-Nya kepadamu; tetapi kamu merasa bangga dengan hadiahmu.” (An-Naml : 36)

Disebutkan bahwa utusan ratu Bilqis datang kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam dengan membawa hadiah yang banyak dari negeri Saba’ ke Palestina. Kemudian Nabi Sulaiman ‘alaihissalam marah ketika mengetahui utusannya membawa hadiah([33]). Seakan-akan Nabi Sulaiman ‘alaihissalam hendak berkata bahwa dia tidak akan dapat dibeli dengan harta.

Saya pernah mendengar, ada seorang pejabat berkata “Saya ditawari uang miliaran untuk mengubah satu peraturan. Maka saya kumpulkan pegawai saya dan mengatakan ‘kalau mereka bisa menilai kita dengan rupiah, maka kita tidak ada nilainya. Jangan sampai kita dinilai dengan rupiah.”

Maka dari itu Nabi Sulaiman mengajarkan kepada mereka bahwa dia tidak bisa dibeli dengan uang dan harta. Bahkan apa yang dikaruniakan Allah kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam lebih baik dari pada apa yang Allah berikan kepada mereka. Sedang mereka berbangga-bangga dengan apa yang mereka berikan kepada orang lain.

Kemudian Nabi Sulaiman ‘alahissalam berkata,

ارْجِعْ إِلَيْهِمْ فَلَنَأْتِيَنَّهُمْ بِجُنُودٍ لَا قِبَلَ لَهُمْ بِهَا وَلَنُخْرِجَنَّهُمْ مِنْهَا أَذِلَّةً وَهُمْ صَاغِرُونَ

“Kembalilah kepada mereka sungguh kami akan mendatangi mereka dengan bala tentara yang mereka tidak kuasa melawannya, dan pasti kami akan mengusir mereka dari negeri itu (Saba’) dengan terhina dan mereka menjadi (tawanan-tawanan) yang hina dina.” (QS. An-Naml : 37)

Maka pulanglah utusan Ratu Bilqis kepadanya. Kemudian Nabi Sulaiman ‘alaihis salam telah mengira bahwa Ratu Bilqis akan takut karena ancamannya dan akan datang menyerahkan dirinya. Setelah itu Nabi Sulaiman ‘alaihissalam memiliki rencana lain dan berkata kepada pembesar-pembesarnya,

قَالَ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ أَيُّكُمْ يَأْتِينِي بِعَرْشِهَا قَبْلَ أَنْ يَأْتُونِي مُسْلِمِينَ

“Berkata Sulaiman: “Hai pembesar-pembesar, siapakah di antara kamu sekalian yang sanggup membawa singgasananya kepadaku sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri” (QS. An-Naml : 38)

Maka mulailah Ratu Bilqis dan pasukannya keluar dari Negeri Saba’ untuk menyerahkan diri kepada Nabi Sulaiman ‘alaihissalam. Setelah mereka keluar, maka Nabi Sulaiman ‘alaihissalam bertanya kepada pasukannya, siapa diantara mereka yang bisa mendatangkan singgasana ratu Bilqis sebelum mereka tiba. Maka dijawab pertanyaan tersebut,

قَالَ عِفْرِيتٌ مِنَ الْجِنِّ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَنْ تَقُومَ مِنْ مَقَامِكَ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ

“Berkata ´Ifrit (yang cerdik) dari golongan jin: “Aku akan datang kepadamu dengan membawa singgasana itu kepadamu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu; sesungguhnya aku benar-benar kuat untuk membawanya lagi dapat dipercaya” (QS. An-Naml : 39)

Ada pendapat yang mengatakan bahwa maksud Ifrit mampu membawa singgasana tersebut sebelum berdiri dari tempat duduk adalah karena Nabi Sulaiman senantiasa melihat pekerjaan pasukannya, dan dia duduk beberapa jam, kemudian menjelang waktu dzuhur baru berdiri([34]). Jadi maksudnya adalah Ifrit butuh waktu beberapa jam atau beberapa saat sebelum Nabi Sulaiman ‘alaihissalam berdiri. Hal ini juga menunjukkan bahwa jin itu memiliki kekuatan, dan jin Ifrit sangat cepat memikul singgasana tersebut.

قَالَ الَّذِي عِنْدَهُ عِلْمٌ مِنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَنْ يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِنْدَهُ قَالَ هَذَا مِنْ فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَنْ شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

“Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari Al Kitab: “Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip”. Maka tatkala Sulaiman melihat singgasana itu terletak di hadapannya, ia pun berkata: “Ini termasuk karunia Tuhanku untuk mencoba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya). Dan barang siapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia.” (QS. An-Naml : 40)

Ada khilaf tentang siapakah yang dimaksud orang yang memiliki ilmu dari Al Kitab. Ada yang berpendapat bahwa itu adalah orang saleh di negeri Sulaiman ‘alaihissalam. Ada juga yang menyebutkan bahwa orang tersebut adalah Nabi Sulaiman sendiri yang berkata kepada Ifrit bahwa “Saya mampu membawa singgasana itu sebelum matamu berkedip”. Maka ada khilaf apakah orang itu Nabi Sulaiman ‘alaihis salam atau orang lain, akan tetapi intinya adalah orang tersebut sangat hebat. ([35])

Tatkala Nabi Sulaiman ‘alaihis salam melihat singgasana tersebut telah ada di hadapannya, maka dia pun bersyukur kepada Allah. Nabi Sulaiman ‘alaihissalam juga berkata “barang siapa yang bersyukur, dia bersyukur untuk dirinya”. Artinya Allah tidak butuh dengan rasa syukur tersebut, tetapi seseorang bersyukur untuk dirinya. Jangan sampai terbetik di dalam benak kita bahwa Allah butuh untuk kita beribadah kepada-Nya, akan tetapi seseorang beribadah kepada Allah untuk dirinya sendiri.

Kemudian Nabi Sulaiman ‘alahihis salam berkata,

قَالَ نَكِّرُوا لَهَا عَرْشَهَا نَنْظُرْ أَتَهْتَدِي أَمْ تَكُونُ مِنَ الَّذِينَ لَا يَهْتَدُونَ

“Dia berkata: “Rubahlah baginya singgasananya; maka kita akan melihat apakah dia mengenal ataukah dia termasuk orang-orang yang tidak mengenalnya.” (QS. An-Naml : 41)

Sebagian ahli tafsir isroiliyat menyebutkan bahwa Nabi Sulaiman ‘alaihis salam tertarik menikahi Ratu Bilqis. Akan tetapi Nabi Sulaiman ‘alaihissalam ingin mengetahui apakah Ratu Bilqis itu cerdas. Maka diubahlah bentuk singgasananya, untuk mengetahui apakah dia mengenali singgasananya atau tidak.

فَلَمَّا جَاءَتْ قِيلَ أَهَكَذَا عَرْشُكِ قَالَتْ كَأَنَّهُ هُوَ وَأُوتِينَا الْعِلْمَ مِنْ قَبْلِهَا وَكُنَّا مُسْلِمِينَ، وَصَدَّهَا مَا كَانَتْ تَعْبُدُ مِنْ دُونِ اللَّهِ إِنَّهَا كَانَتْ مِنْ قَوْمٍ كَافِرِينَ

“Dan ketika Balqis datang, ditanyakanlah kepadanya: “Serupa inikah singgasanamu?” Dia menjawab: “Seakan-akan singgasana ini singgasanaku, kami telah diberi pengetahuan sebelumnya dan kami adalah orang-orang yang berserah diri. Dan apa yang disembahnya selama ini selain Allah, mencegahnya (untuk melahirkan keislamannya), karena sesungguhnya dia dahulunya termasuk orang-orang yang kafir.” (QS. An-Naml : 42-43)

Jawaban Ratu Bilqis menunjukkan kecerdasannya yang tidak mengatakan iya atau tidak, melainkan menjawab dengan jawaban diplomasi([36]). Akan tetapi tafsir bahwa Nabi Sulaiman ingin menikahi Bilqis adalah pendapat israiliyat yang disebutkan dalam buku-buku tafsir, dan tidak dalil yang sahih tentang itu.

Sebelum kedatangan Ratu Bilqis, Nabi Sulaiman ‘alaihissalam membuat istana yang sangat megah yang terbuat dari kaca. Kemudian dibuat lantai istana tersebut terbuat dari kaca yang panjang, dan di bawahnya dialirkan air dengan ikan-ikan. Kaca tersebut tidak memiliki sambungan-sambungan sehingga orang mengira tidak ada kaca di atas air tersebut. sampai saat ini, belum ada istana seperti itu. Nabi Sulaiman ‘alaihis salam ingin menunjukkan bahwa dia itu hebat, sehingga Ratu Bilqis jatuh mental di hadapannya.

Kemudian Nabi Sulaiman ‘alaihis salam berkata,

قِيلَ لَهَا ادْخُلِي الصَّرْحَ فَلَمَّا رَأَتْهُ حَسِبَتْهُ لُجَّةً وَكَشَفَتْ عَنْ سَاقَيْهَا قَالَ إِنَّهُ صَرْحٌ مُمَرَّدٌ مِنْ قَوَارِيرَ قَالَتْ رَبِّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي وَأَسْلَمْتُ مَعَ سُلَيْمَانَ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

“Dikatakan kepadanya: “Masuklah ke dalam istana”. Maka tatkala dia melihat lantai istana itu, dikiranya kolam air yang besar, dan disingkapkannya kedua betisnya. Berkatalah Sulaiman: “Sesungguhnya ia adalah istana licin terbuat dari kaca”. Berkatalah Balqis: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam” (QS. An-Naml : 44)

Ratu Bilqis mengira disuruh masuk melalui kolam kecil. Ketika hendak lewat, dia mengira ada airnya, maka disingkapkannya betisnya. Dikatakan oleh sebagian ahli tafsir, ketika Nabi Sulaiman hendak menikahi Ratu Bilqis, ada jin yang tidak suka dengan mengatakan bahwa Bilqis memiliki betis seperti keledai([37]), sehingga dibuatlah istana tersebut untuk mengetahui kondisi betisnya. Akan tetapi kata Ibnu Katsir semua itu tidak memiliki dalil dan hanya kisah Israiliyat.([38])

Maka Nabi Sulaiman menjelaskan bahwa tidak ada air, yang ada hanyalah lantai, karena semua istana terbuat dari kaca. Maka Ratu Bilqis pun kagumlah dan berkata “Sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku, dan aku berserah diri (masuk Islam) bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam”. Jadi Ratu Bilqis tidak mengatakan tunduk kepada Nabi Sulaiman, akan tetapi tunduk kepada Allah.

Ada khilaf di kalangan ahli tafsir, bahwa Nabi Sulaiman ‘alaihissalam menikahi Bilqis. Pendapat lain menyebutkan bahwa Bilqis menawarkan diri akan tetapi Sulaiman tidak mau lalu menikahkannya dengan raja yang lain. Intinya terdapat beberapa pendapat akan tetapi tidak ada dalil yang secara tegas apakah Nabi Sulaiman menikah dengan Bilqis. ([39])

Bagaimana kesudahan kisah Nabi Sulaiman ‘alaihis salam?

Nabi Sulaiman ‘alaihissalam meninggal tatkala mengawasi para jin yang sedang bekerja. Allah berfirman dalam surah Saba’ ayat ke-14,

فَلَمَّا قَضَيْنَا عَلَيْهِ الْمَوْتَ مَا دَلَّهُمْ عَلَى مَوْتِهِ إِلَّا دَابَّةُ الْأَرْضِ تَأْكُلُ مِنْسَأَتَهُ فَلَمَّا خَرَّ تَبَيَّنَتِ الْجِنُّ أَنْ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ الْغَيْبَ مَا لَبِثُوا فِي الْعَذَابِ الْمُهِينِ

“Maka tatkala Kami telah menetapkan kematian Sulaiman, tidak ada yang menunjukkan kepada mereka kematiannya itu kecuali rayap yang memakan tongkatnya. Maka tatkala ia telah tersungkur, tahulah jin itu bahwa kalau sekiranya mereka mengetahui yang ghaib tentulah mereka tidak akan tetap dalam siksa yang menghinakan.” (QS. Saba’ : 14)

Nabi Sulaiman biasanya mengecek para jin yang sedang bekerja dengan bertumpu pada tongkatnya. Disebutkan dalam buku-buku tafsir bahwa Nabi Sulaiman ‘alaihis salam biasanya shalat dengan tongkat([40]), dan ketika sudah shalat biasanya berjam-jam (lama). Dalam riwayat Israiliyat bahkan menyebutkan shalatnya Nabi Sulaiman ‘alaihissalam bisa berdiri sampai berhari-hari. Jadi para jin sudah terbiasa melihat Nabi Sulaiman ‘alaihis salam bertumpu pada tongkatnya dalam waktu yang lama. Begitulah kebiasaan Nabi Sulaiman ‘alaihissalam, tatkala sudah datang lalu memegang tongkat, maka jin ketakutan lalu sambil bekerja.

Suatu hari Nabi Sulaiman datang untuk melihat pekerjaan sambil memegang tongkat, kemudian meninggal dunia. Para jin tidak tahu, disangkanya Nabi Sulaiman ‘alaihis salam sedang shalat. Maka para jin bekerja terus tanpa berhenti. Sehingga datang rayap memakan tongkat tersebut dan membutuhkan waktu yang lama. Tatkala rayap memakan tongkat tersebut, akhirnya tongkat tersebut patah dan Nabi Sulaiman jatuh. Barulah setelah itu jin mengetahui kalau Nabi Sulaiman telah meninggal.

Nabi Sulaiman ‘alaihis salam hendak menjelaskan kepada rakyatnya bahwa para jin itu sombong lagi angkuh dan mengaku mengetahui ilmu gaib([41]). Sehingga tampak bahwa Nabi Sulaiman meninggal, dia (jin) tidak tahu bahwa Nabi Sulaiman telah meninggal dan terus bekerja dalam ketakutan. Ini dalil bahwa hukum asalnya jin-jin tidak mengetahui ilmu gaib. Yang mengetahui ilmu gaib hanyalah Allah Subhanahu wa ta’ala.

Nabi Sulaiman versi Bible

Adapun Nabi Sulaiman di Bible maka digambarkan sebagai raja yang melakukan kesalahan-kesalahan. DIantaranya :

“Adapun raja Salomo mencintai banyak perempuan asing. Di samping anak Firaun ia mencintai perempuan-perempuan Moab, Amon, Edom, Sidon dan Het, padahal tentang bangsa-bangsa itu TUHAN telah berfirman kepada orang Israel: “Janganlah kamu bergaul dengan mereka dan merekapun janganlah bergaul dengan kamu, sebab sesungguhnya mereka akan mencondongkan hatimu kepada allah-allah mereka.” Hati Salomo telah terpaut kepada mereka dengan cinta. Ia mempunyai tujuh ratus isteri dari kaum bangsawan dan tiga ratus gundik; isteri-isterinya itu menarik hatinya dari pada TUHAN. Sebab pada waktu Salomo sudah tua, isteri-isterinya itu mencondongkan hatinya kepada allah-allah lain, sehingga ia tidak dengan sepenuh hati berpaut kepada TUHAN, Allahnya, seperti Daud, ayahnya. Demikianlah Salomo mengikuti Asytoret, dewi orang Sidon, dan mengikuti Milkom, dewa kejijikan sembahan orang Amon, dan Salomo melakukan apa yang jahat di mata TUHAN, dan ia tidak dengan sepenuh hati mengikuti TUHAN, seperti Daud, ayahnya. Pada waktu itu Salomo mendirikan bukit pengorbanan bagi Kamos, dewa kejijikan sembahan orang Moab, di gunung di sebelah timur Yerusalem dan bagi Molokh, dewa kejijikan sembahan bani Amon. Demikian juga dilakukannya bagi semua isterinya, orang-orang asing itu, yang mempersembahkan korban ukupan dan korban sembelihan kepada allah-allah mereka. Sebab itu TUHAN menunjukkan murka-Nya kepada Salomo, sebab hatinya telah menyimpang dari pada TUHAN, Allah Israel, yang telah dua kali menampakkan diri kepadanya, dan yang telah memerintahkan kepadanya dalam hal ini supaya jangan mengikuti allah-allah lain, akan tetapi ia tidak berpegang pada yang diperintahkan TUHAN. Lalu berfirmanlah TUHAN kepada Salomo: “Oleh karena begitu kelakuanmu, yakni engkau tidak berpegang pada perjanjian dan segala ketetapan-Ku yang telah Kuperintahkan kepadamu, maka sesungguhnya Aku akan mengoyakkan kerajaan itu dari padamu dan akan memberikannya kepada hambamu. Hanya, pada waktu hidupmu ini Aku belum mau melakukannya oleh karena Daud, ayahmu; dari tangan anakmulah Aku akan mengoyakkannya.” (Raja-Raja 1, 11:1-12)

Perhatikan sungguh jauh berbeda antara Nabi Sulaiman versi al-Qurán dengan versi Bible. Dalam versi Bible, Sulaiman telah melakukan 5 kesalahan :

Pertama : Yang terparah, Sulaiman di akhir hayatnya murtad, dimana ia mengikuti dewa-dewa istri-istrinya. Padahal dalam syariát Musa álaihis salam orang yang murtad harus dibunuh, meskipun yang murtad tersebut adalah seorang Nabi. Karenanya Nabi Musa álaihis salam membunuhi para pengikutnya yang telah menyembah patung sapi. Berikut pernyataan dalam Perjanjian Lama :

“Apabila di tengah-tengahmu muncul seorang nabi atau seorang pemimpi, dan ia memberitahukan kepadamu suatu tanda atau mujizat, dan apabila tanda atau mujizat yang dikatakannya kepadamu itu terjadi, dan ia membujuk: Mari kita mengikuti allah lain, yang tidak kaukenal, dan mari kita berbakti kepadanya, maka janganlah engkau mendengarkan perkataan nabi atau pemimpi itu; sebab TUHAN, Allahmu, mencoba kamu untuk mengetahui, apakah kamu sungguh-sungguh mengasihi TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu. TUHAN, Allahmu, harus kamu ikuti, kamu harus takut akan Dia, kamu harus berpegang pada perintah-Nya, suara-Nya harus kamu dengarkan, kepada-Nya harus kamu berbakti dan berpaut. Nabi atau pemimpi itu haruslah dihukum mati, karena ia telah mengajak murtad terhadap TUHAN, Allahmu, yang telah membawa kamu keluar dari tanah Mesir dan yang menebus engkau dari rumah perbudakan–dengan maksud untuk menyesatkan engkau dari jalan yang diperintahkan TUHAN, Allahmu, kepadamu untuk dijalani. Demikianlah harus kauhapuskan yang jahat itu dari tengah-tengahmu” (Ulangan 13 : 1-15)

Kedua : Sulaiman membangun bukit pengorbanan bagi dewa-dewa (berhala-berhala). Bahkan kuil-kuil ibadah ini terus ada hingga ratusan tahun, hingga akhirnya berhala-berhala tersebut dihancurkan oleh Yosia bin Amon.

“Ia (Yosua) memberhentikan para imam dewa asing yang telah diangkat oleh raja-raja Yehuda untuk membakar korban di bukit pengorbanan di kota-kota Yehuda dan di sekitar Yerusalem, juga orang-orang yang membakar korban untuk Baal, untuk dewa matahari, untuk dewa bulan, untuk rasi-rasi bintang dan untuk segenap tentara langit. Dibawanyalah tiang-tiang berhala dari rumah TUHAN ke luar kota Yerusalem, ke sungai Kidron, lalu dibakarnya di situ dan ditumbuknya halus-halus menjadi abu, kemudian dicampakkannyalah abunya ke atas kuburan rakyat jelata.

Ia merobohkan petak-petak pelacuran bakti yang ada di rumah TUHAN, tempat orang-orang perempuan bertenun sarung untuk Asyera. Disuruhnyalah datang semua imam dari kota-kota Yehuda, lalu ia menajiskan bukit-bukit pengorbanan, tempat para imam itu membakar korban, dari Geba sampai Bersyeba; dirobohkannya pula bukit-bukit pengorbanan di pintu-pintu gerbang yang ada dekat lobang pintu gerbang Yosua, penguasa kota itu, yang ada pada sebelah kiri kalau orang memasuki pintu gerbang kota itu. Tetapi para imam bukit-bukit pengorbanan itu tidak boleh naik ke mezbah TUHAN di Yerusalem, hanya mereka boleh memakan roti yang tidak beragi di tengah-tengah saudara-saudara mereka. Ia menajiskan juga Tofet yang ada di lembah Ben-Hinom, supaya jangan orang mempersembahkan anak-anaknya sebagai korban dalam api untuk dewa Molokh. Dibuangnyalah kuda-kuda yang ditaruh oleh raja-raja Yehuda untuk dewa matahari di pintu masuk ke rumah TUHAN, dekat bilik Natan-Melekh, pegawai istana, yang tinggal di gedung samping; juga kereta-kereta dewa matahari dibakarnya dengan api. Mezbah-mezbah, yang ada di atas sotoh, tempat peranginan Ahas, yang dibuat oleh raja-raja Yehuda, dan mezbah-mezbah, yang dibuat Manasye di kedua pelataran rumah TUHAN, dirobohkan oleh raja, dan diremukkan di sana, lalu dicampakkannya abunya ke sungai Kidron.
Bukit-bukit pengorbanan yang ada di sebelah timur Yerusalem di sebelah selatan bukit Kebusukan dan yang didirikan oleh Salomo, raja Israel, untuk Asytoret, dewa kejijikan sembahan orang Sidon, dan untuk Kamos, dewa kejijikan sembahan Moab, dan untuk Milkom, dewa kekejian sembahan orang Amon, dinajiskan oleh raja. Ia memecahkan tugu-tugu berhala dan menebang tiang-tiang berhala, lalu ditimbuninya tempat-tempat itu penuh dengan tulang-tulang manusia.

Juga mezbah yang ada di Betel, bukit pengorbanan yang dibuat oleh Yerobeam bin Nebat yang mengakibatkan orang Israel berdosa, mezbah dan bukit pengorbanan itupun dirobohkannya dan batu-batunya dipecahkannya, lalu ditumbuknya halus-halus menjadi abu, dan dibakarnyalah tiang berhala…. Juga segala kuil di bukit-bukit pengorbanan yang di kota-kota Samaria yang dibuat oleh raja-raja Israel untuk menimbulkan sakit hati TUHAN, dijauhkan oleh Yosia dan dalam hal ini ia bertindak tepat seperti tindakannya di Betel.” (Lihat Raja-Raja 2, 23 : 5-19)

Ketiga : Sulaiman menikah dengan wanita-wanita dari suku-suku yang dilarang Tuhan untuk menikah dari mereka.

Keempat : Ia menikah dengan 700 wanita dan 300 gundik, padahal hal ini dilarang terhadap raja-raja Bani Israil. “Juga janganlah ia mempunyai banyak isteri, supaya hatinya jangan menyimpang; emas dan perakpun janganlah ia kumpulkan terlalu banyak.” (Ulangan 17 : 17)

Kelima : Istri-istri Sulaiman menyembelih kurban untuk berhala-berhala yang mereka sembah. Padahal dalam hukum Taurat yang menyembelih kepada selain Allah harus dibunuh, jadi seharusnya Sulaiman membunuh istri-istrinya dengan merajam mereka. Hal ini berdasarkan aturan Tuarat: “Apabila saudaramu laki-laki, anak ibumu, atau anakmu laki-laki atau anakmu perempuan atau isterimu sendiri atau sahabat karibmu membujuk engkau diam-diam, katanya: Mari kita berbakti kepada allah lain yang tidak dikenal olehmu ataupun oleh nenek moyangmu, salah satu allah bangsa-bangsa sekelilingmu, baik yang dekat kepadamu maupun yang jauh dari padamu, dari ujung bumi ke ujung bumi, maka janganlah engkau mengalah kepadanya dan janganlah mendengarkan dia. Janganlah engkau merasa sayang kepadanya, janganlah mengasihani dia dan janganlah menutupi salahnya, tetapi bunuhlah dia! Pertama-tama tanganmu sendirilah yang bergerak untuk membunuh dia, kemudian seluruh rakyat. Engkau harus melempari dia dengan batu, sehingga mati, karena ia telah berikhtiar menyesatkan engkau dari pada TUHAN, Allahmu, yang telah membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari rumah perbudakan” (Ulangan 13 : 6-10)

Tidak ada teks dalam Perjanjian Lama yang menyatakan bahwa Sulaiman bertaubat setelah itu, dan secara aturan memang tidak akan diterima taubatnya orang yang murtad. Selain itu jika ia bertaubat tentu dia akan menghancurkan kuil-kuil tempat ibadah dewa-dewa dan berhala-berhala yang ia bangun, serta ia akan merajam istri-istrinya. Namun ini semua tidak terjadi([42]).

Bandingkan semuanya dengan Nabi Sulaiman versi al-Qurán yang bertakwa kepada Allah, yang hendak menyerang kerajaan Saba’ karena kesyirikan yang mereka lakukan, Sulaiman yang selalu menyandarkan kenikmatan yang ia peroleh kepada Allah.

Anehnya lagi bahwa kaum Nashrani sering mencela Nabi Muhammad shallallahu álaihi wasallam yang menikah dengan 9 wanita, sementara Nabi Sulaiman atau Raja Sulaiman yang menikah 700 wanita dan 300 gundik tidak pernah mereka komentari.

Sungguh nabi-nabi dalam Perjanjian Lama dimurkai oleh Allah :

Allah murka kepada Musa : “Tetapi Musa berkata: “Ah, Tuhan, utuslah kiranya siapa saja yang patut Kauutus”. Maka bangkitlah murka TUHAN terhadap Musa dan Ia berfirman: “Bukankah di situ Harun, orang Lewi itu, kakakmu? Aku tahu, bahwa ia pandai bicara; lagipula ia telah berangkat menjumpai engkau, dan apabila ia melihat engkau, ia akan bersukacita dalam hatinya.” (Keluaran 4 : 13-14)

Allah murka kepada Daud : “Oleh sebab itu, pedang tidak akan menyingkir dari keturunanmu sampai selamanya, karena engkau telah menghina Aku dan mengambil isteri Uria, orang Het itu, untuk menjadi isterimu. Beginilah firman TUHAN: Bahwasanya malapetaka akan Kutimpakan ke atasmu yang datang dari kaum keluargamu sendiri. Aku akan mengambil isteri-isterimu di depan matamu dan memberikannya kepada orang lain; orang itu akan tidur dengan isteri-isterimu di siang hari.” (Samuel 2, 12 : 10-11)

Allah murka kepada Sulaiman :” Sebab itu TUHAN menunjukkan murka-Nya kepada Salomo, sebab hatinya telah menyimpang dari pada TUHAN, Allah Israel, yang telah dua kali menampakkan diri kepadanya,” (Raja-Raja 1, 11 : 9)

Jika para nabi saja dimurkai oleh Allah, lantas bagaimana dengan orang-orang biasa?. Ataukah orang-orang biasa lebih baik daripada para nabi?. Jika nabi-nabi versi mereka melakukan kesalahan-kesalahan besar, maka tentu wajar jika orang-orang biasa terjerumus kepada hal-hal yang sama atau lebih parah??.

Footnote:

______________

([1]) HR. Bukhari no. 1188 dan Muslim no. 1397

([2]) Hal ini berdasarkan hadits yang diriwayatkan Abu Darda

فَضْلُ الصَّلاةِ فِي المسجد الحرام على غيره مِئَة أَلْفِ صَلاةٍ وَفِي مَسْجِدِي أَلْفُ صَلاةٍ وَفِي مسجد بيت المقدس خمسمِئَة صَلاةٍ.

“keutamaan shalat di Al-Masjidil Haram seratus ribu kali shalat dibandingkan dengan masjid lainnya. Keutamaan shalat di Masjidku seribu kali shalat dibandingkan dengan masjid lainnya. Dan keutamaan shalat di Masjid Baitil Maqdis lima ratus kali shalat dibandingkan dengan masjid lainnya. “ HR. Bazzar dalam musnadnya no. 4142 dan dikatakan oleh Al-Haitsamy hadist ini shohih. (lihat: Majma’uz Zawaaid wa manba’ul fawaid no. 5873 4/7)

([3]) HR. An-Nasai no. 693, dinyatakan shahih oleh Ibnu Hajar (Lihat Fathul Baari 6/408) dan juga Al-Albani.

Para ulama telah berselisih tentang Nabi siapakah yang telah membangun al-Masjid al-Aqsho?, sebagaimana mereka berselisih tentang Nabi siapakah yang telah membangun al-Masjid al-Haram?. Pendapat yang dipilih oleh Ibnu Hajar adalah bahwa yang pertama kali membangun al-Masjid al-Haram dan al-Masjid al-Aqsho adalah Nabi Adam álaihis salam. Hal ini berdasarkan hadits Abu Dzar radhiallahu ánhu, beliau berkata :

يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَيُّ مَسْجِدٍ وُضِعَ فِي الأَرْضِ أَوَّلَ؟ قَالَ: «المَسْجِدُ الحَرَامُ» قُلْتُ: ثُمَّ أَيٌّ؟ قَالَ «المَسْجِدُ الأَقْصَى» قُلْتُ: كَمْ كَانَ بَيْنَهُمَا؟ قَالَ: «أَرْبَعُونَ سَنَةً، ثُمَّ أَيْنَمَا أَدْرَكَتْكَ الصَّلاَةُ بَعْدُ فَصَلِّهْ، فَإِنَّ الفَضْلَ فِيهِ»

“Wahai Rasulullah, masjid mana yang pertama kali dibangun di bumi?”. Nabi berkata, “al-Masjid al-Harom”. Aku (Abu Dzar) berkata, “Setelah itu?”. Nabi berkata, “Al-Masjid al-Aqsho”. Aku berkata, “Berapa jarak waktu diantara keduanya?”. Nabi berkata, “40 tahun” (HR Al-Bukhari no 3366)

Sehingga jarak antara pembangunan al-Masjid al-Haram dan al-Masjid al-Aqsho hanyalah 40 tahun, dan yang membangun keduanya adalah Adam álaihis salam. Adapun Nabi Ibrahim beliaulah yang melanjutkan pembangunan al-Ka’bah di atas pondasi yang telah diletakan oleh Adam álaihis salam. Demikian juga pembangunan al-Masjid al-Aqsho dilanjutkan oleh Daud álaihis salam dan diselesaikan oleh Sulaiman álaihis salam. (Lihat Fathul Baari 6/408-409, demikian juga pendapat yang dipilih oleh as-Suyuthi silahkan lihat: Ad-Diibaaj ‘Alaa Shohiih Muslim bin Al-Hajjaaj 2/199)

([4]) HR. Ibnu Majah no. 1408. Dan dikatakan oleh Al-Albani hadits ini shohih

([5]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 15/169

Pendapat yang lain menyatakan bahwa maksud ayat ini adalah kuda-kuda indah tersebut berjalan di hadapan Nabi Sulaiman, lalu kuda-kuda tersebut terus berjalan hingga tidak kelihatan lagi oleh Nabi Sulaiman. Lalu Nabi Sulaiman meminta agar kuda-kuda tersebut dikembalikan lagi kepada beliau untuk kedua kalinya, lalu beliau mengusap debu untuk menghilangkan debu tersebut dari kuda-kuda tersebut, karena begitu perhatian beliau kepada kuda-kuda tersebut. Hal ini karena kuda tersebut dipersiapkan untuk berjihad di jalan Allah. Karena senangnya Nabi Sulaiman dan gembiranya terhadap kuda-kuda itu sehingga beliau mengusap kuda-kuda itu dan membersihkan kuda-kuda tersebut dari debu dan keringatnya. (Ini adalah pendapat yang dipilih oleh at-Thobari dalam tafsirnya 20/87)

([6]) Lihat: Tafsir Al-Alusy 4/505

([7]) HR. Bukhari no. 2819, Dan penafsiran kedua ini tertulis dalam kita tafsir At-Tahrir wa At-Tanwir 23/261

([8]) Lihat: Tafsir As-Sa’dy hal: 712

Adapun kisah bahwa kekuatan Nabi Sulaiman seluruhnya berada pada cincinnya, sehingga suatu hari Sulaiman menitipkan cincinkan kepada istrinya, lantas syaitan menjelma menjadi Sulaiman lalu meminta cincin tersebut dari istrinya, lalu setelah itu syaitan menguasai kerajaan Sulaiman, maka ini semua cerita yang tidak benar dan tidak shahih.

([9]) Lihat: Fa bi Hudaahum iqtadih hal 316

([10]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 15/205

([11]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 15/205

([12]) Lihat: Tafsir Al-Baghowi 3/673

([13]) HR. Bukhari no. 3423

([14]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 14/269

([15]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 14/269

([16]) Lihat: Tafsir at-Thobari 19/229

([17]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 14/271

([18]) Lihat: Tafsir Al-Baqghowi 3/673

([19]) Lihat: Tafsir Al-Baqghowi 3/674

([20]) HR. Ibnu Majah no. 223. Dan Al-Albani mengatakan hadits ini shohih

([21]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 13/164

([22]) HR. Muslim no. 1757

([23]) Lihat : Fa bi Hudaahum Iqtadih hal 301-302

([24]) Lihat: Tafsir Al-Alusi 4/254

([25]) Lihat: Akhbaaru Makkata Lil-Fakihi no. 415

([26]) Lihat: Tafsir Al-Baghowi 3/497

([27]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 13/181

([28]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 13/182

([29]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 13/190

([30]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 13/191

([31]) Lihat: Tafsir Al-Baghowi 3/501

([32]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 13/169

([33]) Lihat: Tafsir Ibnu Katsir 6/190-191

([34]) Lihat: Tafsir Al-Baghowi 3/505

([35]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 13/204-205

([36]) Lihat: Tafsir Ibnu Katsir 6/194

([37]) Lihat: Tafsir Al-Baghowi 3/507

([38]) Lihat: Tafsir Ibnu Katsir 6/197

([39]) Lihat: Tafsir Al-Baghowi 3/508

([40]) Lihat: Tafsir Ibnu Katsir 6/504

([41]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi 14/278

([42]) Lihat: Idzhaarul Haq, Muhammad Rahmatullah al-Hindi 4/1248-1251