Tafsir Surat Al-An’am Ayat-164

164. قُلْ أَغَيْرَ ٱللَّهِ أَبْغِى رَبًّا وَهُوَ رَبُّ كُلِّ شَىْءٍ ۚ وَلَا تَكْسِبُ كُلُّ نَفْسٍ إِلَّا عَلَيْهَا ۚ وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰ ۚ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُم مَّرْجِعُكُمْ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

qul a gairallāhi abgī rabbaw wa huwa rabbu kulli syaī`, wa lā taksibu kullu nafsin illā ‘alaihā, wa lā taziru wāziratuw wizra ukhrā, ṡumma ilā rabbikum marji’ukum fa yunabbi`ukum bimā kuntum fīhi takhtalifụn
164. Katakanlah: “Apakah aku akan mencari Tuhan selain Allah, padahal Dia adalah Tuhan bagi segala sesuatu. Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan kemudharatannya kembali kepada dirinya sendiri; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan”.

Tafsir :

Allah ﷻ memerintahkan Nabi Muhammad ﷺ untuk berkata,

“Bagaimana mungkin kalian, wahai kaum musyrikin, memerintahkanku untuk mencari Tuhan selain Allah , sedangkan Dialah yang mengatur segala sesuatu?!([1]) Apakah kalian memerintahkanku untuk menyembah dan bertawakal kepada berhala, hewan, atau malaikat, seperti yang kalian lakukan?!

Sekali-kali tidak akan! Silakan kalian beramal dengan apa yang kalian inginkan! Akan tetapi, ketahuilah bahwasanya seseorang tidak akan memikul dosa orang lain. Setiap kita kelak akan menanggung dosanya masing-masing.

Sungguh, diriku tidak akan pernah mencari Tuhan selain Allah !”

_________________

Footnote :

([1]) Lihat: Tafsir ath-Thabari (12/285).