Quran Surat Qaf

1. قٓ ۚ وَٱلْقُرْءَانِ ٱلْمَجِيدِ

qāf, wal-qur`ānil-majīd
1. Qaaf Demi Al Quran yang sangat mulia.

2. بَلْ عَجِبُوٓا۟ أَن جَآءَهُم مُّنذِرٌ مِّنْهُمْ فَقَالَ ٱلْكَٰفِرُونَ هَٰذَا شَىْءٌ عَجِيبٌ

bal ‘ajibū an jā`ahum munżirum min-hum fa qālal-kāfirụna hāżā syai`un ‘ajīb
2. (Mereka tidak menerimanya) bahkan mereka tercengang karena telah datang kepada mereka seorang pemberi peringatan dari (kalangan) mereka sendiri, maka berkatalah orang-orang kafir: “Ini adalah suatu yang amat ajaib”.

3. أَءِذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا ۖ ذَٰلِكَ رَجْعٌۢ بَعِيدٌ

a iżā mitnā wa kunnā turābā, żālika raj’um ba’īd
3. Apakah kami setelah mati dan setelah menjadi tanah (kami akan kembali lagi)?, itu adalah suatu pengembalian yang tidak mungkin.

4. قَدْ عَلِمْنَا مَا تَنقُصُ ٱلْأَرْضُ مِنْهُمْ ۖ وَعِندَنَا كِتَٰبٌ حَفِيظٌۢ

qad ‘alimnā mā tangquṣul-arḍu min-hum, wa ‘indanā kitābun ḥafīẓ
4. Sesungguhnya Kami telah mengetahui apa yang dihancurkan oleh bumi dari (tubuh-tubuh) mereka, dan pada sisi Kamipun ada kitab yang memelihara (mencatat).

5. بَلْ كَذَّبُوا۟ بِٱلْحَقِّ لَمَّا جَآءَهُمْ فَهُمْ فِىٓ أَمْرٍ مَّرِيجٍ

bal każżabụ bil-ḥaqqi lammā jā`ahum fa hum fī amrim marīj
5. Sebenarnya, mereka telah mendustakan kebenaran tatkala kebenaran itu datang kepada mereka, maka mereka berada dalam keadaan kacau balau.

6. أَفَلَمْ يَنظُرُوٓا۟ إِلَى ٱلسَّمَآءِ فَوْقَهُمْ كَيْفَ بَنَيْنَٰهَا وَزَيَّنَّٰهَا وَمَا لَهَا مِن فُرُوجٍ

a fa lam yanẓurū ilas-samā`i fauqahum kaifa banaināhā wa zayyannāhā wa mā lahā min furụj
6. Maka apakah mereka tidak melihat akan langit yang ada di atas mereka, bagaimana Kami meninggikannya dan menghiasinya dan langit itu tidak mempunyai retak-retak sedikitpun?

7. وَٱلْأَرْضَ مَدَدْنَٰهَا وَأَلْقَيْنَا فِيهَا رَوَٰسِىَ وَأَنۢبَتْنَا فِيهَا مِن كُلِّ زَوْجٍۭ بَهِيجٍ

wal-arḍa madadnāhā wa alqainā fīhā rawāsiya wa ambatnā fīhā ming kulli zaujim bahīj
7. Dan Kami hamparkan bumi itu dan Kami letakkan padanya gunung-gunung yang kokoh dan Kami tumbuhkan padanya segala macam tanaman yang indah dipandang mata,

8. تَبْصِرَةً وَذِكْرَىٰ لِكُلِّ عَبْدٍ مُّنِيبٍ

tabṣirataw wa żikrā likulli ‘abdim munīb
8. untuk menjadi pelajaran dan peringatan bagi tiap-tiap hamba yang kembali (mengingat Allah).

9. وَنَزَّلْنَا مِنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءً مُّبَٰرَكًا فَأَنۢبَتْنَا بِهِۦ جَنَّٰتٍ وَحَبَّ ٱلْحَصِيدِ

wa nazzalnā minas-samā`i mā`am mubārakan fa ambatnā bihī jannātiw wa ḥabbal-ḥaṣīd
9. Dan Kami turunkan dari langit air yang banyak manfaatnya lalu Kami tumbuhkan dengan air itu pohon-pohon dan biji-biji tanaman yang diketam,

10. وَٱلنَّخْلَ بَاسِقَٰتٍ لَّهَا طَلْعٌ نَّضِيدٌ

wan-nakhla bāsiqātil lahā ṭal’un naḍīd
10. dan pohon kurma yang tinggi-tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun-susun,

11. رِّزْقًا لِّلْعِبَادِ ۖ وَأَحْيَيْنَا بِهِۦ بَلْدَةً مَّيْتًا ۚ كَذَٰلِكَ ٱلْخُرُوجُ

rizqal lil-‘ibādi wa aḥyainā bihī baldatam maitā, każālikal-khurụj
11. untuk menjadi rezeki bagi hamba-hamba (Kami), dan Kami hidupkan dengan air itu tanah yang mati (kering). Seperti itulah terjadinya kebangkitan.

12. كَذَّبَتْ قَبْلَهُمْ قَوْمُ نُوحٍ وَأَصْحَٰبُ ٱلرَّسِّ وَثَمُودُ

każżabat qablahum qaumu nụḥiw wa aṣ-ḥābur-rassi wa ṡamụd
12. Sebelum mereka telah mendustakan (pula) kaum Nuh dan penduduk Rass dan Tsamud,

13. وَعَادٌ وَفِرْعَوْنُ وَإِخْوَٰنُ لُوطٍ

wa ‘āduw wa fir’aunu wa ikhwānu lụṭ
13. dan kaum Aad, kaum Fir’aun dan kaum Luth,

14. وَأَصْحَٰبُ ٱلْأَيْكَةِ وَقَوْمُ تُبَّعٍ ۚ كُلٌّ كَذَّبَ ٱلرُّسُلَ فَحَقَّ وَعِيدِ

wa aṣ-ḥābul-aikati wa qaumu tubba’, kullung każżabar-rusula fa ḥaqqa wa’īd
14. dan penduduk Aikah serta kaum Tubba’ semuanya telah mendustakan rasul-rasul maka sudah semestinyalah mereka mendapat hukuman yang sudah diancamkan.

15. أَفَعَيِينَا بِٱلْخَلْقِ ٱلْأَوَّلِ ۚ بَلْ هُمْ فِى لَبْسٍ مِّنْ خَلْقٍ جَدِيدٍ

a fa ‘ayīnā bil-khalqil-awwal, bal hum fī labsim min khalqin jadīd
15. Maka apakah Kami letih dengan penciptaan yang pertama? Sebenarnya mereka dalam keadaan ragu-ragu tentang penciptaan yang baru.

16. وَلَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِۦ نَفْسُهُۥ ۖ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ ٱلْوَرِيدِ

wa laqad khalaqnal-insāna wa na’lamu mā tuwaswisu bihī nafsuh, wa naḥnu aqrabu ilaihi min ḥablil-warīd
16. Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,

17. إِذْ يَتَلَقَّى ٱلْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ ٱلْيَمِينِ وَعَنِ ٱلشِّمَالِ قَعِيدٌ

iż yatalaqqal-mutalaqqiyāni ‘anil-yamīni wa ‘anisy-syimāli qa’īd
17. (yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri.

18. مَّا يَلْفِظُ مِن قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

mā yalfiẓu ming qaulin illā ladaihi raqībun ‘atīd
18. Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.

19. وَجَآءَتْ سَكْرَةُ ٱلْمَوْتِ بِٱلْحَقِّ ۖ ذَٰلِكَ مَا كُنتَ مِنْهُ تَحِيدُ

wa jā`at sakratul-mauti bil-ḥaqq, żālika mā kunta min-hu taḥīd
19. Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya. Itulah yang kamu selalu lari daripadanya.

20. وَنُفِخَ فِى ٱلصُّورِ ۚ ذَٰلِكَ يَوْمُ ٱلْوَعِيدِ

wa nufikha fiṣ-ṣụr, żālika yaumul-wa’īd
20. Dan ditiuplah sangkakala. Itulah hari terlaksananya ancaman.

21. وَجَآءَتْ كُلُّ نَفْسٍ مَّعَهَا سَآئِقٌ وَشَهِيدٌ

wa jā`at kullu nafsim ma’ahā sā`iquw wa syahīd
21. Dan datanglah tiap-tiap diri, bersama dengan dia seorang malaikat penggiring dan seorang malaikat penyaksi.

22. لَّقَدْ كُنتَ فِى غَفْلَةٍ مِّنْ هَٰذَا فَكَشَفْنَا عَنكَ غِطَآءَكَ فَبَصَرُكَ ٱلْيَوْمَ حَدِيدٌ

laqad kunta fī gaflatim min hāżā fa kasyafnā ‘angka giṭā`aka fa baṣarukal-yauma ḥadīd
22. Sesungguhnya kamu berada dalam keadaan lalai dari (hal) ini, maka Kami singkapkan daripadamu tutup (yang menutupi) matamu, maka penglihatanmu pada hari itu amat tajam.

23. وَقَالَ قَرِينُهُۥ هَٰذَا مَا لَدَىَّ عَتِيدٌ

wa qāla qarīnuhụ hāżā mā ladayya ‘atīd
23. Dan yang menyertai dia berkata: “Inilah (catatan amalnya) yang tersedia pada sisiku”.

24. أَلْقِيَا فِى جَهَنَّمَ كُلَّ كَفَّارٍ عَنِيدٍ

alqiyā fī jahannama kulla kaffārin ‘anīd
24. Allah berfirman: “Lemparkanlah olehmu berdua ke dalam neraka semua orang yang sangat ingkar dan keras kepala,

25. مَّنَّاعٍ لِّلْخَيْرِ مُعْتَدٍ مُّرِيبٍ

mannā’il lil-khairi mu’tadim murīb
25. yang sangat menghalangi kebajikan, melanggar batas lagi ragu-ragu,

26. ٱلَّذِى جَعَلَ مَعَ ٱللَّهِ إِلَٰهًا ءَاخَرَ فَأَلْقِيَاهُ فِى ٱلْعَذَابِ ٱلشَّدِيدِ

allażī ja’ala ma’allāhi ilāhan ākhara fa alqiyāhu fil-‘ażābisy-syadīd
26. yang menyembah sembahan yang lain beserta Allah maka lemparkanlah dia ke dalam siksaan yang sangat”.

27. ۞ قَالَ قَرِينُهُۥ رَبَّنَا مَآ أَطْغَيْتُهُۥ وَلَٰكِن كَانَ فِى ضَلَٰلٍۭ بَعِيدٍ

qāla qarīnuhụ rabbanā mā aṭgaituhụ wa lāking kāna fī ḍalālim ba’īd
27. Yang menyertai dia berkata (pula): “Ya Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya tetapi dialah yang berada dalam kesesatan yang jauh”.

28. قَالَ لَا تَخْتَصِمُوا۟ لَدَىَّ وَقَدْ قَدَّمْتُ إِلَيْكُم بِٱلْوَعِيدِ

qāla lā takhtaṣimụ ladayya wa qad qaddamtu ilaikum bil-wa’īd
28. Allah berfirman: “Janganlah kamu bertengkar di hadapan-Ku, padahal sesungguhnya Aku dahulu telah memberikan ancaman kepadamu”.

29. مَا يُبَدَّلُ ٱلْقَوْلُ لَدَىَّ وَمَآ أَنَا۠ بِظَلَّٰمٍ لِّلْعَبِيدِ

mā yubaddalul-qaulu ladayya wa mā ana biẓallāmil lil-‘abīd
29. Keputusan di sisi-Ku tidak dapat diubah dan Aku sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba-Ku

30. يَوْمَ نَقُولُ لِجَهَنَّمَ هَلِ ٱمْتَلَأْتِ وَتَقُولُ هَلْ مِن مَّزِيدٍ

yauma naqụlu lijahannama halimtala`ti wa taqụlu hal mim mazīd
30. (Dan ingatlah akan) hari (yang pada hari itu) Kami bertanya kepada jahannam: “Apakah kamu sudah penuh?” Dia menjawab: “Masih ada tambahan?”

31. وَأُزْلِفَتِ ٱلْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ غَيْرَ بَعِيدٍ

wa uzlifatil-jannatu lil-muttaqīna gaira ba’īd
31. Dan didekatkanlah surga itu kepada orang-orang yang bertakwa pada tempat yang tiada jauh (dari mereka).

32. هَٰذَا مَا تُوعَدُونَ لِكُلِّ أَوَّابٍ حَفِيظٍ

hāżā mā tụ’adụna likulli awwābin ḥafīẓ
32. Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu kembali (kepada Allah) lagi memelihara (semua peraturan-peraturan-Nya)

33. مَّنْ خَشِىَ ٱلرَّحْمَٰنَ بِٱلْغَيْبِ وَجَآءَ بِقَلْبٍ مُّنِيبٍ

man khasyiyar-raḥmāna bil-gaibi wa jā`a biqalbim munīb
33. (Yaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sedang Dia tidak kelihatan (olehnya) dan dia datang dengan hati yang bertaubat,

34. ٱدْخُلُوهَا بِسَلَٰمٍ ۖ ذَٰلِكَ يَوْمُ ٱلْخُلُودِ

udkhulụhā bisalām, żālika yaumul-khulụd
34. masukilah surga itu dengan aman, itulah hari kekekalan.

35. لَهُم مَّا يَشَآءُونَ فِيهَا وَلَدَيْنَا مَزِيدٌ

lahum mā yasyā`ụna fīhā wa ladainā mazīd
35. Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya.

36. وَكَمْ أَهْلَكْنَا قَبْلَهُم مِّن قَرْنٍ هُمْ أَشَدُّ مِنْهُم بَطْشًا فَنَقَّبُوا۟ فِى ٱلْبِلَٰدِ هَلْ مِن مَّحِيصٍ

wa kam ahlaknā qablahum ming qarnin hum asyaddu min-hum baṭsyan fa naqqabụ fil-bilād, hal mim maḥīṣ
36. Dan berapa banyaknya umat-umat yang telah Kami binasakan sebelum mereka yang mereka itu lebih besar kekuatannya daripada mereka ini, maka mereka (yang telah dibinasakan itu) telah pernah menjelajah di beberapa negeri. Adakah (mereka) mendapat tempat lari (dari kebinasaan)?

37. إِنَّ فِى ذَٰلِكَ لَذِكْرَىٰ لِمَن كَانَ لَهُۥ قَلْبٌ أَوْ أَلْقَى ٱلسَّمْعَ وَهُوَ شَهِيدٌ

inna fī żālika lażikrā limang kāna lahụ qalbun au alqas-sam’a wa huwa syahīd
37. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat peringatan bagi orang-orang yang mempunyai akal atau yang menggunakan pendengarannya, sedang dia menyaksikannya.

38. وَلَقَدْ خَلَقْنَا ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ وَمَا مَسَّنَا مِن لُّغُوبٍ

wa laqad khalaqnas-samāwāti wal-arḍa wa mā bainahumā fī sittati ayyāmiw wa mā massanā mil lugụb
38. Dan sesungguhnya telah Kami ciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, dan Kami sedikitpun tidak ditimpa keletihan.

39. فَٱصْبِرْ عَلَىٰ مَا يَقُولُونَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ ٱلشَّمْسِ وَقَبْلَ ٱلْغُرُوبِ

faṣbir ‘alā mā yaqụlụna wa sabbiḥ biḥamdi rabbika qabla ṭulụ’isy-syamsi wa qablal-gurụb
39. Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah sambil memuji Tuhanmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya).

40. وَمِنَ ٱلَّيْلِ فَسَبِّحْهُ وَأَدْبَٰرَ ٱلسُّجُودِ

wa minal-laili fa sabbiḥ-hu wa adbāras-sujụd
40. Dan bertasbihlah kamu kepada-Nya di malam hari dan setiap selesai sembahyang.

41. وَٱسْتَمِعْ يَوْمَ يُنَادِ ٱلْمُنَادِ مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ

wastami’ yauma yunādil-munādi mim makāning qarīb
41. Dan dengarkanlah (seruan) pada hari penyeru (malaikat) menyeru dari tempat yang dekat.

42. يَوْمَ يَسْمَعُونَ ٱلصَّيْحَةَ بِٱلْحَقِّ ۚ ذَٰلِكَ يَوْمُ ٱلْخُرُوجِ

yauma yasma’ụnaṣ-ṣaiḥata bil-ḥaqq, żālika yaumul-khurụj
42. (Yaitu) pada hari mereka mendengar teriakan dengan sebenar-benarnya itulah hari ke luar (dari kubur).

43. إِنَّا نَحْنُ نُحْىِۦ وَنُمِيتُ وَإِلَيْنَا ٱلْمَصِيرُ

innā naḥnu nuḥyī wa numītu wa ilainal-maṣīr
43. Sesungguhnya Kami menghidupkan dan mematikan dan hanya kepada Kami-lah tempat kembali (semua makhluk).

44. يَوْمَ تَشَقَّقُ ٱلْأَرْضُ عَنْهُمْ سِرَاعًا ۚ ذَٰلِكَ حَشْرٌ عَلَيْنَا يَسِيرٌ

yauma tasyaqqaqul-arḍu ‘an-hum sirā’ā, żālika ḥasyrun ‘alainā yasīr
44. (Yaitu) pada hari bumi terbelah-belah menampakkan mereka (lalu mereka ke luar) dengan cepat. Yang demikian itu adalah pengumpulan yang mudah bagi Kami.

45. نَّحْنُ أَعْلَمُ بِمَا يَقُولُونَ ۖ وَمَآ أَنتَ عَلَيْهِم بِجَبَّارٍ ۖ فَذَكِّرْ بِٱلْقُرْءَانِ مَن يَخَافُ وَعِيدِ

naḥnu a’lamu bimā yaqụlụna wa mā anta ‘alaihim bijabbār, fażakkir bil-qur`āni may yakhāfu wa’īd
45. Kami lebih mengetahui tentang apa yang mereka katakan, dan kamu sekali-kali bukanlah seorang pemaksa terhadap mereka. Maka beri peringatanlah dengan Al Quran orang yang takut dengan ancaman-Ku.

Asbabun Nuzul dan Tafsir Surat Qaf

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tafsir dari surah pertama dari surah-surah الْمُفَصَّلُ Al-Mufasshal menurut sebagian ulama. Dan surah-surah Al-Mufasshal adalah surah-surah yang memiliki beberapa ciri di antaranya, pertama adalah surahnya tidak terlalu panjang, kedua adalah ayatnya pendek-pendek, dan ketiga adalah surah-surah ini adalah surah yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di dalam shalatnya sehari-hari, keempat adalah rata-rata surahnya tergolong surah Makkiyah, yaitu surah yang turun kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebelum beliau berhijrah, sehingga nuansanya berbicara tentang keimanan, hari akhir, dan kerasulan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. ([1])

Terdapat khilaf di kalangan para ulama tentang surah apa yang menjadi surah pertama dari surah-surah Al-Mufashal. Sebagian mengatakan bahwa surah Al-Mufashal yang pertama adalah surah Al-Hujurat. Akan tetapi yang dirajihkan oleh Imam Ibnu Katsir rahimahullah adalah surah pertama yang menjadi surah-surah Al-Mufashal adalah surah Qaaf, karena itulah yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.([2])

Surah-surah Al-Mufashal dibagi menjadi tiga.

Pertama adalah Thiwal Al-Mufashal, yaitu surah-surah panjang yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat subuh. Surah-surah yang termasuk dalam Thiwal Al-Mufashal adalah surah Qaaf hingga surah Al-Mursalat.

Kedua adalah Awashit Al-Mufashal, yaitu surah yang tidak panjang dan tidak pula pendek yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat isya. Adapun yang termasuk dalam Awashit Al-Mufashal adalah dimulai dari surah An-Naba’ hingga surah Al-Lail.

Ketiga adalah Qishar Al-Mufashal, yaitu surah-surah pendek yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tatkala shalat maghrib. Adapun surah-surah yang termasuk dalam Qishar Al-Mufashal adalah surah Adh-Dhuha hingga surah An-Naas.([3])

Pembagian ini memberikan pengetahuan kepada kita bahwasanya seperti itulah kadar bacaan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat subuh, shalat isya, dan shalat maghrib. Akan tetapi ini hanyalah kebiasaan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan tentunya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah membaca surah lain dalam shalat-shalat tersebut. Di antaranya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah membaca surah Al-A’raf dan surah Al-Mursalat dalam shalat maghrib, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam juga pernah membaca surah Al-Zalzalah pada shalat subuh.

Surah Qaaf adalah surah yang istimewa, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam biasa membacakannya ketika banyak kaum muslimin berkumpul, seperti ketika hari jumat. Dalam Shahih Muslim disebutkan,

عَنْ أُمِّ هِشَامٍ بِنْتِ حَارِثَةَ بْنِ النُّعْمَانِ، قَالَتْ: لَقَدْ كَانَ تَنُّورُنَا وَتَنُّورُ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاحِدًا، سَنَتَيْنِ أَوْ سَنَةً وَبَعْضَ سَنَةٍ، وَمَا أَخَذْتُ ق وَالْقُرْآنِ الْمَجِيدِ إِلَّا عَنْ لِسَانِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَقْرَؤُهَا كُلَّ يَوْمِ جُمُعَةٍ عَلَى الْمِنْبَرِ، إِذَا خَطَبَ النَّاسَ

Dari Ummu Hisyam binti Haritsah bin Nu’man ia berkata, ‘Tempat pembakaran (kompor) kami dan tempat pembakaran Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah sama selama dua atau satu tahun lebih. Dan tidaklah saya menghafal surah ‘QAAF WAL QUR’ANIL MAJIID’ kecuali dari lisan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau membacanya pada setiap hari Jumat atas mimbar saat beliau menyampaikan khutbah kepada manusia’.”([4])

Oleh karenanya di antara sunnah di hari Jumat yang banyak ditinggalkan oleh kita sekarang ini adalah membaca surah Qaaf di atas mimbar tatkala hari Jumat. Akan tetapi jika hal ini kita terapkan di Indonesia, maka waktu yang terpakai dalam khutbah Jumat sangatlah panjang karena harus mengartikannya ke dalam bahasa Indonesia, belum lagi jika ditambah dengan menjelaskan tafsirannya. Di zaman kita sekarang ini di antara yang pernah mempraktikkan membaca surah Qaaf disertai dengan sedikit tafsir di atas mimbar ketika hari Jumat adalah khatib di Masjid Quba. Intinya demikianlah, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sering mengulang-ulang surah Qaaf di hari jumat sampai dihafal oleh Ummu Hisyam.

Disebutkan pula bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sering membaca surah Qaaf ketika shalat ‘Ied. Dalam hadits disebutkan,

عَنْ عُبَيْدِ اللهِ بْنِ عَبْدِ اللهِ، أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ، سَأَلَ أَبَا وَاقِدٍ اللَّيْثِيَّ: مَا كَانَ يَقْرَأُ بِهِ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْأَضْحَى وَالْفِطْرِ؟ فَقَالَ: كَانَ يَقْرَأُ فِيهِمَا بِ ق وَالْقُرْآنِ الْمَجِيدِ، وَاقْتَرَبَتِ السَّاعَةُ وَانْشَقَّ الْقَمَرُ

Dari Ubaidillah bin Abdullah bahwasa Umar bin Khaththab pernah bertanya kepada Abu Waqid Al-Laitsi, ‘Surah apa yang dibaca oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika mengerjakan shalat Idul Adha dan Idul Fitri?’ Ia menjawab, ‘Beliau membaca surah ‘QAAF WAL QUR’ANIL MAJIID’ dan ‘IQTARABATIS SAA’ATU WAN SYAQQAL QAMAR’.”([5])

Selain membaca surah Qaaf di hari Jumat dan pada waktu shalat ‘Ied, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam juga membacanya dalam shalat subuh. Dari Jabir bin Samurah radhiallahu ‘anhu, beliau berkata,

إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقْرَأُ فِي الْفَجْرِ بِ ق وَالْقُرْآنِ الْمَجِيدِ

Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam biasa membaca pada shalat Subuh, QAAF WAL QUR’ANIL MAJIID’.”([6])

Tentang nama surah Qaaf, para ulama sepakat namanya adalah surah Qaaf. Namun dalam sebagian kitab seperti Al-Itqan karangan As-Suyuti disebutkan bahwa nama surah ini disebut surah Al-Basiqat([7]). Sebagaimana dalam ayat disebutkan,

وَالنَّخْلَ بَاسِقَاتٍ لَهَا طَلْعٌ نَضِيدٌ

Dan pohon kurma yang tinggi-tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun-susun.” (QS. Qaaf : 10)

Dan kata Basiqat hanya ada dalam surah Qaaf, sehingga diambil sebagai salah satu nama bagi surah Qaaf. Akan tetapi riwayat yang datang dari para salaf hanya satu nama yaitu surah Qaaf. Adapun pendapat yang disebutkan As-Suyuti tersebut tidak disertai dengan perkataan para salaf tentang nama tersebut.

Surah Qaaf, seluruh para ulama mengatakan bahwasanya secara umum surah Qaaf adalah Makkiyah. Hanya saja para ulama khilaf dalam satu ayat firman Allah Subhanahu wa ta’ala,

وَلَقَدْ خَلَقْنَا السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ وَمَا مَسَّنَا مِنْ لُغُوبٍ

Dan sungguh, Kami telah menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, dan Kami tidak merasa letih sedikit pun.” (QS. Qaaf : 38)

Ayat ini turun sebagai bantahan terhadap pernyataan orang-orang Yahudi bahwasanya Allah menciptakan langit dan bumi dalam waktu enam hari, kemudian pada hari ketujuh Dia beristirahat. Maka turunlah ayat ini membantah mereka, bahwasanya Allah Subhanahu wa ta’ala menciptakan langit dan bumi tanpa ada rasa letih sama sekali.

Sebagian ulama mengatakan bahwa ayat ini adalah Madaniyah. Karena sebagaimana diketahui bahwasanya orang-orang Yahudi adanya di kota Madinah dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berinteraksi dengan mereka di sana. Oleh karenanya sebagian ulama berpendapat bahwa ayat ini adalah ayat Madaniyah, dan ayat yang lainnya adalah Makkiyah. akan tetapi sebagian ulama yang lain membantah dengan mengatakan bahwasanya ayat ini tetap termasuk Makkiyah. Meskipun ayat ini diturunkan dalam rangka untuk membantah orang-orang Yahudi, bisa jadi Allah Subhanahu wa ta’ala membantah akidah mereka terlebih dahulu dengan menurunkan ayat ini kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebelum beliau bertemu dengan orang-orang Yahudi. Intinya bantahan telah turun sebelum Nabi dan para sahabat mendengar syubhat orang-orang Yahudi. Wallahu a’lam bishshawab, baik ayat ini Makkiyah ataupun Madaniyah, tetap tidak merubah tafsirnya. Sebagaimana telah disebutkan bahwasanya para ulama sepakat ayat-ayat surah Qaaf secara umum adalah Makkiyah, sehingga kita tahu bahwa nuansa surah ini adalah tentang iman.([8])

__________

Footnote:

([1]) Lihat: At-Tahrir wa At-Tanwir Li Ibnu ‘Asyur 26/275

([2]) Lihat: Tafsir Ibnu Katsir 7/392

([3]) Lihat: At-Tahrir wa At-Tanwir Li Ibnu ‘Asyur 26/214

([4])  HR. Muslim no. 873

([5])  HR. Muslim no. 891

([6])  HR. Muslim no. 458

([7])  Lihat: Al-Itqan Li As-Suyuthiy 1/194

([8]) Lihat: At-Tahrir wa At-Tanwir Li Ibnu ‘Asyur 26/274