Tafsir Surat Al-Jumu’ah Ayat-7

7. وَلَا يَتَمَنَّوْنَهُۥٓ أَبَدًۢا بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ ۚ وَٱللَّهُ عَلِيمٌۢ بِٱلظَّٰلِمِينَ

wa lā yatamannaunahū abadam bimā qaddamat aidīhim, wallāhu ‘alīmum biẓ-ẓālimīn
7. Mereka tiada akan mengharapkan kematian itu selama-lamanya disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim.

Tafsir :

Mereka sadar bahwasanya mereka hina disisi Allah ﷻ sehingga mereka tidak berani untuk minta mati .  Dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa Nabi ﷺ ketika turun ayat ini beliau bersabda :

وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَوْ تَمَنَّوُا الْمَوْتَ مَا بَقِيَ عَلَى ظَهْرِهَا يَهُودِيٌّ إِلَّا مَاتَ

“Demi dzat yang jiwaku berada ditangan-Nya jikalau mereka benar-benar mengharapkan kematian tidak ada yang tersisa di muka bumi seorang yahudi-pun melainkan akan mati”([1]).

Akan tetapi mereka tahu bahwasanya ancaman Muhammad ﷺ adalah benar adanya dan mereka tahu nubuwat Muhammad ﷺ sehingga mereka tidak berani meminta kematian. Bahkan kenyataan yang ada pengakuan mereka tidak sejalan dengan prakteknya mereka adalah orang yang paling takut mati, sebagaimana disebutkan oleh Allah ﷻ :

وَلَتَجِدَنَّهُمْ اَحْرَصَ النَّاسِ عَلٰى حَيٰوةٍ ۛوَمِنَ الَّذِيْنَ اَشْرَكُوْا ۛيَوَدُّ اَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ اَلْفَ سَنَةٍۚ وَمَا هُوَ بِمُزَحْزِحِه مِنَ الْعَذَابِ اَنْ يُّعَمَّرَۗ وَاللّٰهُ بَصِيْرٌۢ بِمَا يَعْمَلُوْنَ ࣖ

“Dan sungguh, engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (orang-orang Yahudi), manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka, ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. Dan Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan”. (QS Al-Baqoroh ; 96)

_________________

Footnote :

([1]) HR.Thobari dalam tafsirnya 2/268 dan Ibnu Abi Hatim 1/188, Ibnu Hajar dalam kitabnya Al-‘Ujab fi bayanil asbab berkata : “Sanadnya sohih”.