Tafsir Surat Al-Jumu’ah Ayat-6

6. قُلْ يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ هَادُوٓا۟ إِن زَعَمْتُمْ أَنَّكُمْ أَوْلِيَآءُ لِلَّهِ مِن دُونِ ٱلنَّاسِ فَتَمَنَّوُا۟ ٱلْمَوْتَ إِن كُنتُمْ صَٰدِقِينَ

qul yā ayyuhallażīna hādū in za’amtum annakum auliyā`u lillāhi min dụnin-nāsi fa tamannawul-mauta ing kuntum ṣādiqīn
6. Katakanlah: “Hai orang-orang yang menganut agama Yahudi, jika kamu mendakwakan bahwa sesungguhnya kamu sajalah kekasih Allah bukan manusia-manusia yang lain, maka harapkanlah kematianmu, jika kamu adalah orang-orang yang benar”.

Tafsir :

Setelah Allah memperumpamakan mereka dengan keledai, Allah perintahkan Nabi ﷺ untuk membantah mereka karena anggapan mereka bahwasanya mereka adalah الشَعْبُ المُخْتَارُ yaitu suku pilihan Allah ﷻ. Mereka mengangap bahwa mereka adalah yang terbaik. Mereka mengatakan ” نَحْنُ اَبْنٰۤؤُ اللّٰهِ وَاَحِبَّاۤؤُه ۗ”  sebagaimana yang difirmankan Allah :

وَقَالَتِ الْيَهُوْدُ وَالنَّصٰرٰى نَحْنُ اَبْنٰۤؤُ اللّٰهِ وَاَحِبَّاۤؤُه ۗ

Orang Yahudi dan Nasrani berkata, “Kami adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya.” (QS Al-Maidah ; 18)

Bahkan mereka menganggap bahwasanya kalau mereka mati pasti akan masuk surga, sebagaimana firman Allah ﷻ :

قُلْ اِنْ كَانَتْ لَكُمُ الدَّارُ الْاٰخِرَةُ عِنْدَ اللّٰهِ خَالِصَةً مِّنْ دُوْنِ النَّاسِ فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ اِنْ كُنْتُمْ صٰدِقِيْنَ

Katakanlah (Muhammad), “Jika negeri akhirat di sisi Allah, khusus untukmu saja bukan untuk orang lain, maka mintalah kematian jika kamu orang yang benar.” (QS Al-Baqoroh ; 94)

Atas dasar ini mereka menganggap diri mereka spesial sehingga mereka tidak mau beriman kepada seorang Nabi berbabangsa Arab. Seandainya Muhammad ﷺ adalah seorang yahudi niscaya mereka langsung beriman. Mereka beranggapan bahwa konsekuensi dari umat terbaik dan suku terpilih melarang mereka untuk beriman dengan suku yang derajatnya  lebih rendah  dari mereka. Dari sini kita tahu bahwasanya manusia paling sombong di alam semesta adalah orang yahudi. Mereka menganggap bahwasanya semua makhluk yang diciptakan oleh Allah ﷻ adalah untuk melayani mereka. Kedudukan manusia lain bagi mereka bagaikan hewan akan tetapi diciptakan dalam bentuk manusia supaya bisa melayani orang-orang yahudi, ini adalah keyakinan mereka. Sehingga tidak ada halal dan haram antara yahudi dan non yahudi. Antara yahudi dan non yahudi tidak ada hukum dan peraturan yang berlaku. Bahkan asalnya semua harta yang ada di selain yahudi adalah milik yahudi boleh diambil dengan cara apapun dan semua ini tertulis dalam keyakinan mereka([1]). Maka Allah perintahkan Nabi-Nya ﷺ untuk membantah keyakinan mereka itu

قُلْ يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ هَادُوْٓا اِنْ زَعَمْتُمْ اَنَّكُمْ اَوْلِيَاۤءُ لِلّٰهِ مِنْ دُوْنِ النَّاسِ فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ اِنْ كُنْتُمْ صٰدِقِيْنَ

Katakanlah (Muhammad), “Wahai orang-orang Yahudi! Jika kamu mengira bahwa kamulah kekasih Allah, bukan orang-orang yang lain, maka harapkanlah kematianmu, jika kamu orang yang benar.”

Ini adalah bantahan yang telak. Seandainya kita tahu bahwa jika kita mati pasti masuk surga maka untuk  apa hidup setengah mati menanggung beban kehidupan? Maka tantangan yang mudah diberikan kepada mereka untuk minta mati namun tidak ada dari mereka yang berbuat demikian.

_________________

Footnote :

([1]) Lihat Majallah Al-Jamiah Al-Islamiyah bil Madinatil Munawwaroh 42/130; Al-Qoulul Mubin fi siroti sayyidil mursalin karya Muhammad At-Thoyyib An -Najjar hal.287.