Quran Surat Ar-Rahman

1. ٱلرَّحْمَٰنُ

ar-raḥmān
1. (Tuhan) Yang Maha Pemurah,

2. عَلَّمَ ٱلْقُرْءَانَ

‘allamal-qur`ān
2. Yang telah mengajarkan al Quran.

3. خَلَقَ ٱلْإِنسَٰنَ

khalaqal-insān
3. Dia menciptakan manusia.

4. عَلَّمَهُ ٱلْبَيَانَ

‘allamahul-bayān
4. Mengajarnya pandai berbicara.

5. ٱلشَّمْسُ وَٱلْقَمَرُ بِحُسْبَانٍ

asy-syamsu wal-qamaru biḥusbān
5. Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan.

6. وَٱلنَّجْمُ وَٱلشَّجَرُ يَسْجُدَانِ

wan-najmu wasy-syajaru yasjudān
6. Dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan kedua-duanya tunduk kepada-Nya.

7. وَٱلسَّمَآءَ رَفَعَهَا وَوَضَعَ ٱلْمِيزَانَ

was-samā`a rafa’ahā wa waḍa’al-mīzān
7. Dan Allah telah meninggikan langit dan Dia meletakkan neraca (keadilan).

8. أَلَّا تَطْغَوْا۟ فِى ٱلْمِيزَانِ

allā taṭgau fil-mīzān
8. Supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu.

9. وَأَقِيمُوا۟ ٱلْوَزْنَ بِٱلْقِسْطِ وَلَا تُخْسِرُوا۟ ٱلْمِيزَانَ

wa aqīmul-wazna bil-qisṭi wa lā tukhsirul-mīzān
9. Dan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu.

10. وَٱلْأَرْضَ وَضَعَهَا لِلْأَنَامِ

wal-arḍa waḍa’ahā lil-anām
10. Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk(Nya).

11. فِيهَا فَٰكِهَةٌ وَٱلنَّخْلُ ذَاتُ ٱلْأَكْمَامِ

fīhā fākihatuw wan-nakhlu żātul-akmām
11. Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang.

12. وَٱلْحَبُّ ذُو ٱلْعَصْفِ وَٱلرَّيْحَانُ

wal-ḥabbu żul-‘aṣfi war-raiḥān
12. Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya.

13. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
13. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

14. خَلَقَ ٱلْإِنسَٰنَ مِن صَلْصَٰلٍ كَٱلْفَخَّارِ

khalaqal-insāna min ṣalṣāling kal-fakhkhār
14. Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar,

15. وَخَلَقَ ٱلْجَآنَّ مِن مَّارِجٍ مِّن نَّارٍ

wa khalaqal-jānna mim mārijim min nār
15. dan Dia menciptakan jin dari nyala api.

16. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
16. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

17. رَبُّ ٱلْمَشْرِقَيْنِ وَرَبُّ ٱلْمَغْرِبَيْنِ

rabbul-masyriqaini wa rabbul-magribaīn
17. Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya

18. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
18. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

19. مَرَجَ ٱلْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ

marajal-baḥraini yaltaqiyān
19. Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu,

20. بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لَّا يَبْغِيَانِ

bainahumā barzakhul lā yabgiyān
20. antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.

21. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
21. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

22. يَخْرُجُ مِنْهُمَا ٱللُّؤْلُؤُ وَٱلْمَرْجَانُ

yakhruju min-humal-lu`lu`u wal-marjān
22. Dari keduanya keluar mutiara dan marjan.

23. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
23. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

24. وَلَهُ ٱلْجَوَارِ ٱلْمُنشَـَٔاتُ فِى ٱلْبَحْرِ كَٱلْأَعْلَٰمِ

wa lahul-jawāril-munsya`ātu fil-baḥri kal-a’lām
24. Dan kepunyaan-Nya lah bahtera-bahtera yang tinggi layarnya di lautan laksana gunung-gunung.

25. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
25. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

26. كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ

kullu man ‘alaihā fān
26. Semua yang ada di bumi itu akan binasa.

27. وَيَبْقَىٰ وَجْهُ رَبِّكَ ذُو ٱلْجَلَٰلِ وَٱلْإِكْرَامِ

wa yabqā waj-hu rabbika żul-jalāli wal-ikrām
27. Dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.

28. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
28. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

29. يَسْـَٔلُهُۥ مَن فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ ۚ كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِى شَأْنٍ

yas`aluhụ man fis-samāwāti wal-arḍ, kulla yaumin huwa fī sya`n
29. Semua yang ada di langit dan bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan.

30. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
30. Maka nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan?

31. سَنَفْرُغُ لَكُمْ أَيُّهَ ٱلثَّقَلَانِ

sanafrugu lakum ayyuhaṡ-ṡaqalān
31. Kami akan memperhatikan sepenuhnya kepadamu hai manusia dan jin.

32. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
32. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

33. يَٰمَعْشَرَ ٱلْجِنِّ وَٱلْإِنسِ إِنِ ٱسْتَطَعْتُمْ أَن تَنفُذُوا۟ مِنْ أَقْطَارِ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ فَٱنفُذُوا۟ ۚ لَا تَنفُذُونَ إِلَّا بِسُلْطَٰنٍ

yā ma’syaral-jinni wal-insi inistaṭa’tum an tanfużụ min aqṭāris-samāwāti wal-arḍi fanfużụ, lā tanfużụna illā bisulṭān
33. Hai jama’ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan.

34. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
34. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

35. يُرْسَلُ عَلَيْكُمَا شُوَاظٌ مِّن نَّارٍ وَنُحَاسٌ فَلَا تَنتَصِرَانِ

yursalu ‘alaikumā syuwāẓum min nāriw wa nuḥāsun fa lā tantaṣirān
35. Kepada kamu, (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga maka kamu tidak dapat menyelamatkan diri (dari padanya).

36. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
36. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

37. فَإِذَا ٱنشَقَّتِ ٱلسَّمَآءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَٱلدِّهَانِ

fa iżansyaqqatis-samā`u fa kānat wardatang kad-dihān
37. Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak.

38. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
38. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

39. فَيَوْمَئِذٍ لَّا يُسْـَٔلُ عَن ذَنۢبِهِۦٓ إِنسٌ وَلَا جَآنٌّ

fa yauma`iżil lā yus`alu ‘an żambihī insuw wa lā jānn
39. Pada waktu itu manusia dan jin tidak ditanya tentang dosanya.

40. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
40. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

41. يُعْرَفُ ٱلْمُجْرِمُونَ بِسِيمَٰهُمْ فَيُؤْخَذُ بِٱلنَّوَٰصِى وَٱلْأَقْدَامِ

yu’raful-mujrimụna bisīmāhum fa yu`khażu bin-nawāṣī wal-aqdām
41. Orang-orang yang berdosa dikenal dengan tanda-tandannya, lalu dipegang ubun-ubun dan kaki mereka.

42. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
42. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

43. هَٰذِهِۦ جَهَنَّمُ ٱلَّتِى يُكَذِّبُ بِهَا ٱلْمُجْرِمُونَ

hāżihī jahannamullatī yukażżibu bihal-mujrimụn
43. Inilah neraka Jahannam yang didustakan oleh orang-orang berdosa.

44. يَطُوفُونَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ حَمِيمٍ ءَانٍ

yaṭụfụna bainahā wa baina ḥamīmin ān
44. Mereka berkeliling di antaranya dan di antara air mendidih yang memuncak panasnya.

45. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
45. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

46. وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِۦ جَنَّتَانِ

wa liman khāfa maqāma rabbihī jannatān
46. Dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya ada dua surga.

47. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
47. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?,

48. ذَوَاتَآ أَفْنَانٍ

żawātā afnān
48. kedua surga itu mempunyai pohon-pohonan dan buah-buahan.

49. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
49. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

50. فِيهِمَا عَيْنَانِ تَجْرِيَانِ

fīhimā ‘aināni tajriyān
50. Di dalam kedua surga itu ada dua buah mata air yang mengalir

51. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
51. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

52. فِيهِمَا مِن كُلِّ كِهَةٍ زَوْجَانِ

fīhimā ming kulli fākihatin zaujān
52. Di dalam kedua surga itu terdapat segala macam buah-buahan yang berpasangan.

53. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
53. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

54. مُتَّكِـِٔينَ عَلَىٰ فُرُشٍۭ بَطَآئِنُهَا مِنْ إِسْتَبْرَقٍ ۚ وَجَنَى ٱلْجَنَّتَيْنِ دَانٍ

muttaki`īna ‘alā furusyim baṭā`inuhā min istabraq, wa janal-jannataini dān
54. Mereka bertelekan di atas permadani yang sebelah dalamnya dari sutera. Dan buah-buahan di kedua surga itu dapat (dipetik) dari dekat.

55. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
55. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

56. فِيهِنَّ قَٰصِرَٰتُ ٱلطَّرْفِ لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنسٌ قَبْلَهُمْ وَلَا جَآنٌّ

fīhinna qāṣirātuṭ-ṭarfi lam yaṭmiṡ-hunna insung qablahum wa lā jānn
56. Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.

57. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
57. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

58. كَأَنَّهُنَّ ٱلْيَاقُوتُ وَٱلْمَرْجَانُ

ka`annahunnal-yāqụtu wal-marjān
58. Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.

59. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
59. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

60. هَلْ جَزَآءُ ٱلْإِحْسَٰنِ إِلَّا ٱلْإِحْسَٰنُ

hal jazā`ul-iḥsāni illal-iḥsān
60. Tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula).

61. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
61. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

62. وَمِن دُونِهِمَا جَنَّتَانِ

wa min dụnihimā jannatān
62. Dan selain dari dua surga itu ada dua surga lagi

63. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
63. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

64. مُدْهَآمَّتَانِ

mud-hāmmatān
64. Kedua surga itu (kelihatan) hijau tua warnanya.

65. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
65. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

66. فِيهِمَا عَيْنَانِ نَضَّاخَتَانِ

fīhimā ‘aināni naḍḍākhatān
66. Di dalam kedua surga itu ada dua buah mata air yang memancar.

67. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
67. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

68. فِيهِمَا فَٰكِهَةٌ وَنَخْلٌ وَرُمَّانٌ

fīhimā fākihatuw wa nakhluw wa rummān
68. Di dalam keduanya (ada macam-macam) buah-buahan dan kurma serta delima.

69. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
69. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

70. فِيهِنَّ خَيْرَٰتٌ حِسَانٌ

fīhinna khairātun ḥisān
70. Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik.

71. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
71. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

72. حُورٌ مَّقْصُورَٰتٌ فِى ٱلْخِيَامِ

ḥụrum maqṣụrātun fil-khiyām
72. (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam rumah.

73. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
73. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

74. لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنسٌ قَبْلَهُمْ وَلَا جَآنٌّ

lam yaṭmiṡ-hunna insung qablahum wa lā jānn
74. Mereka tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.

75. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
75. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

76. مُتَّكِـِٔينَ عَلَىٰ رَفْرَفٍ خُضْرٍ وَعَبْقَرِىٍّ حِسَانٍ

muttaki`īna ‘alā rafrafin khuḍriw wa ‘abqariyyin ḥisān
76. Mereka bertelekan pada bantal-bantal yang hijau dan permadani-permadani yang indah.

77. فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān
77. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

78. تَبَٰرَكَ ٱسْمُ رَبِّكَ ذِى ٱلْجَلَٰلِ وَٱلْإِكْرَامِ

tabārakasmu rabbika żil-jalāli wal-ikrām
78. Maha Agung nama Tuhanmu Yang Mempunyai Kebesaran dan Karunia.

Asbabun Nuzul dan Tafsir Surat Ar-Rahman

Surat Ar-Rahman adalah surat Makkiyyah, menurut jumhur ahli tafsir([1]). Sebagian ulama berpendapat bahwa ada sebagian ayatnya yang merupakan ayat-ayat Madaniyyah. Namun, pendapat yang lebih kuat adalah bahwa seluruh ayat-ayat pada surat Ar-Rahman adalah Makkiyyah, yaitu surat yang diturunkan sebelum Rasulullah hijrah ke Madinah([2]). Sebagian ulama mengatakan bahwa surat ini turun setelah surat Al-Furqan([3]), karena di dalam surat Al-Furqan terdapat firman Allah:

وَاِذَا قِيْلَ لَهُمُ اسْجُدُوْا لِلرَّحْمٰنِ قَالُوْا وَمَا الرَّحْمٰنُ اَنَسْجُدُ لِمَا تَأْمُرُنَا وَزَادَهُمْ نُفُوْرًا

“Dan apabila dikatakan kepada mereka, “Sujudlah kepada Yang Maha Pengasih”, mereka menjawab, “Siapakah yang Maha Pengasih itu? Apakah kami harus sujud kepada Allah yang engkau (Muhammad) perintahkan kepada kami (bersujud kepada-Nya)?” Dan mereka makin jauh lari (dari kebenaran).” (QS. Al-Furqan: 60)

Ini adalah bentuk pengingkaran orang-orang musyrikin terhadap Ar-Rahman. Bukan berarti mereka mengingkari Allah. Mereka tahu adanya Allah, Yang telah menciptakan mereka, alam semesta. Akan tetapi, mereka tidak suka dengan nama Ar-Rahman. Adapun peristiwa ini terjadi di Makkah.([4])

Begitu juga disebutkan kisah Ibnu Mas’ud radhiallahau ‘anhu di awal-awal Islam di Mekah beliau ingin memperdengarkan Al-Qur’an kepada orang-orang Quraisy, lalu dia menuju area sekitar Ka’bah, kemudian dia membacakan Al-Qur’an secara terang-terangan. Maka dari itu, dia disebut sebagai sahabat yang pertama kali membaca Al-Qur’an dengan terang-terangan. Ketika beliau membacanya, maka orang-orang kafir Quraisy yang sedang beraktivitas di dekatnya kaget mendengar bacaan Ibnu Mas’ud. Akhirnya merekapun ramai-ramai mendatangi Ibnu Mas’ud dan memukulnya hingga jatuh terkapar, sedangkan dia tetap membaca surat Ar-Rahman.

Ibnu Ishaaq berkata : Telah menyampaikan kepadaku Yahya bin Urwah bin Az-Zubair, dari ayahnya berkata :

كَانَ أَوَّلُ مَنْ جَهَرَ بِالْقُرْآنِ بَعْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَكَّةَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْعُودٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: اجْتَمَعَ يَوْمًا أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالُوا: وَاَللَّهِ مَا سَمِعَتْ قُرَيْشٌ هَذَا الْقُرْآنَ يُجْهَرُ لَهَا بِهِ قَطُّ، فَمَنْ رَجُلٌ يُسْمِعُهُمُوهُ؟

فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْعُودٍ  : أَنَا، قَالُوا: إنَّا نَخْشَاهُمْ عَلَيْكَ، إنَّمَا نُرِيدُ رَجُلًا لَهُ عَشِيرَةٌ يَمْنَعُونَهُ مِنْ الْقَوْمِ إنْ أَرَادُوهُ، قَالَ: دَعُونِي فَإِنَّ اللَّهَ سَيَمْنَعُنِي. قَالَ: فَغَدَا ابْنُ مَسْعُودٍ حَتَّى أَتَى الْمَقَامَ فِي الضُّحَى، وَقُرَيْشٌ فِي أَنْدِيَتِهَا، حَتَّى قَامَ عِنْدَ الْمَقَامِ ثُمَّ قَرَأَ: بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ -رَافِعًا بِهَا صَوْتَهُ- الرَّحْمنُ عَلَّمَ الْقُرْآنَ قَالَ: ثُمَّ اسْتَقْبَلَهَا يَقْرَؤُهَا. قَالَ: فَتَأَمَّلُوهُ فَجَعَلُوا يَقُولُونَ: مَاذَا قَالَ ابْنُ أُمِّ عبْدٍ؟ قَالَ: ثُمَّ قَالُوا: إنَّهُ لَيَتْلُو بَعْضَ مَا جَاءَ بِهِ مُحَمَّدٌ، فَقَامُوا إلَيْهِ، فَجَعَلُوا يَضْرِبُونَ فِي وَجْهِهِ، وَجَعَلَ يَقْرَأُ حَتَّى بَلَغَ مِنْهَا مَا شَاءَ اللَّهُ أَنَّ يَبْلُغَ. ثُمَّ انْصَرَفَ إلَى أَصْحَابِهِ وَقَدْ أَثَّرُوا فِي وَجْهِهِ ، فَقَالُوا لَهُ: هَذَا الَّذِي خَشِينَا عَلَيْكَ، فَقَالَ: مَا كَانَ أَعْدَاءُ اللَّهِ أَهْوَنَ عَلَيَّ مِنْهُمْ الْآنَ، وَلَئِنْ شِئْتُمْ لَأُغَادِيَنَّهُمْ بِمِثْلِهَا غَدًا، قَالُوا: لَا، حَسْبُكَ، قَدْ أَسْمَعْتَهُمْ مَا يَكْرَهُونَ.

“Yang pertama kali terang-terangan baca al-Qur’an -setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam- di Mekah adalah Abdullah bin Mas’uud. Pada suatu hari para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasalla sedang berkumpul, lalu mereka berkata, “Demi Allah, kaum Quraisy sama sekali belum pernah mendengar al-Qur’an dibacakan terang-terangan, maka siapakah yang bisa membuat mereka mendengarnya?”

Maka Abdullah bin Mas’uud berkata, “Saya”. Mereka berkata, “Kami mengkhawatirkan mereka memberi kemudorotan kepadamu, maksud kami adalah seorang yang memeliki kabilah yang kuat sehingga bisa menghalangi keburukan kaum Quraisy jika mereka hendak berbuat keburukan”. Ibnu Mas’ud berkata, “Biarkanlah aku, sesungguhnya Allah akan melindungiku”. Maka Ibnu Mas’uud pun pergi hingga tiba di Maqoom Ibrahim di waktu duha, sementara kaum Quraisy sedang di tempat perkumpulan mereka, lalu Ibnu Mas’uud pun berdiri di sisi Maqom Ibrahmi lalu membaca firman Allah -sambil mengeraskan suaranya- : “Bismillahirrahmaanirrahiim, Arraohmaan, ‘Allamal Qur’aan…”. Lalu Ibnu Mas’uud menghadap lokasi tempat mereka berkumpul dan membaca ayat-ayat tersebut. Maka merekapun memperhatikan Ibnu Mas’ud, lalu mereka berkata, “Apa yang sedang diucapkan oleh Ibnu Ummi ‘Abd (yaitu Ibnu Mas’uud)?”. Lalu mereka berkata, “Sesungguhnya dia sedang membaca sebagian yang dibawa oleh Muhammad”. Maka merekapun berdiri dan menuju kepada beliau lalu mereka memukuli wajahnya, namun Ibnu Mas’uud tetap membaca hingga sampai yang ia baca. Lalu beliaupun kembali kepada para sahabat, sementara nampak bekas pukulan di wajah beliau. Maka para shabat berkata kepada beliau, “Inilah yang kami kawatirkan menimpamu”. Beliau berkata, “Tidaklah musuh-musuh Allah menjadi lebih ringan dari pada mereka sekarang, jika kalian mau besok aku akan melakukan hal yang sama di hadapan mereka”. Para sahabat berkata, “Sudah cukup, engkau telah memperdengarkan kepada mereka apa yang mereka benci” ([5])

Peristiwa ini terjadi di Makkah, lebih tepatnya saat awal munculnya Islam. Ini menunjukkan bahwa surat Ar-Rahman adalah Makkiyah. ([6])

Ar-Rahman adalah salah satu nama dari nama-nama Allah. Biasanya bergandengan dengan Ar-Rahiim, seperti dalam lafadz dari surat Al-Fatihah (الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ). Kedua nama ini kembali kepada sifat (الرَّحْمَة) yaitu kasih sayang Allah.

Adapun perbedaannya terdapat dua pendapat dalam hal ini. Pendapat pertama mengatakan Ar-Rahman menunjukkan sifat rahmat Allah yang meliputi seluruh makhluk, baik orang-orang beriman maupun orang-orang kafir. Mereka semua mendapatkan rahmat Allah. Mereka diberikan rizki, kesehatan, kemudahan-kemudahan kepada seluruh hambaNya, meskipun kafir. Adapun Ar-Rahim menunjukan sifat rahmat Allah, khusus untuk orang-orang yang beriman([7]). Sebagaimana dalam firman Allah:

وَكَانَ بِالْمُؤْمِنِيْنَ رَحِيْمًا

“Dan Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman.” (QS. Al-Ahzab: 43)

Ini merupakan pendapat yang dipilih oleh banyak ulama([8]). Artinya, Ar-Rahman dan Ar-Rahiim memiliki persamaan menunjukkan sifat rahmat. Ar-Rahman, rahmatNya mencakup seluruh manusia, baik yang beriman maupun kafir. Adapun Ar-Rahiim khusus untuk orang-orang beriman.

Pendapat kedua, pendapat yang dipilih oleh Ibnu Al-Qayyim di dalam kitabnya Badai’ul Fawaid, berkata bahwa perbedaan Ar-Rahman dan Ar-Rahiim bukan pada sisi siapa yang mendapatkan rahmat tersebut. Akan tetapi, berkaitan dengan sifat dzatiyyah Allah, bahwasanya Allah memiliki sifat rahmat yang agung. Adapun Ar-Rahiim adalah sifat yang berkaitan dengan rahmat Allah yang diberikan kepada makhlukNya. ([9])

Pendapat Ibnu Al-Qayyim lebih kuat, karena dalam ayat lain Allah berfirman:

اِنَّ اللّٰهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوْفٌ رَّحِيْمٌ

“Sungguh, Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang kepada manusia.” (QS. Al-Baqarah: 143)

Manusia yang dimaksud di dalam ayat ini mencakup orang yang beriman dan orang kafir ([10]). Artinya, Allah juga Rahiim kepada orang-orang kafir. Oleh karena itu, Ar-Rahman berkaitan dengan dzat Allah. Sedangkan Ar-Rahiim berkaitan dengan rahmat yang diberikan kepada makhlukNya. Meskipun rahmatNya mencakup terhadap orang-orang beriman dan orang-orang kafir, namun tentunya rahmat Allah terhadap orang-orang yang beriman adalah rahmat khusus yang diberikan kepada mereka terutama di akhirat kelak, dimana rahmat tersebut tidak akan mengenai orang-orang kafir. Adapun di dunia semua makhluknya mendapatkan rahmat Allah.

Surat ini dibuka dengan Ar-Rahman yang menunjukkan kasih sayang Allah kepada makhluknya. Maka dari itu, ayat setelahnya Allah menyebutkan tentang nikmat-nikmatNya yang diberikan kepada hamba-hambaNya dengan berbagai macam kenikmatan, baik itu berupa agama, dunia, kemaslahatan manusia dan lain sebagainya([11]). Dan setiap kali Allah menyebutkan berbagai macam kenikmatan-kenikmatan, maka Allah tutup dengan berfirman:

فَبِأَيِّ اٰلَاۤءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبٰنِ

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?” (QS. Ar-Rahman: 13)

Karena itulah, surat ini banyak menjelaskan tentang nikmat-nikmat Allah, sebagai bentuk dari rahmatNya kepada hamba-hambaNya.([12])

__________

Footnote:

([1]) Tafsir Ibnu ‘Athiyyah 5/223.

([2]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubiy 17/151.

([3]) Lihat: Tafsir Al-Baghawiy 7/438.

([4]) Lihat: Bahrul ‘Ulum Li As-Samarqandiy 3/378 dan Tafsir Al-Qurthubiy 17/152.

([5]) Siroh Ibnu Hisyaam 1/315 dengan sanad yang shahih hingga Úrwah, akan tetapi mursal, karena ‘Urwah bin Az-Zubair bin al-‘Awwaam adalah tabi’i

([6]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubiy 17/151.

([7]) Lihat: Tafsir Ats-Tsa’labiy 1/99 dan Tafsir Al-Baghawiy 1/51.

([8]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubiy 1/105.

([9]) Lihat: Badai’ul Fawa’id 1/24.

([10]) Lihat: Tafsir Ath-Thabariy 3/170.

([11]) Lihat: Mafatihul Ghaib Li Ar-Razi 29/335

([12]) Lihat: Tafsir Al-Mawardiy 5/427 dan Tafsir Al-Baghawiy 7/443.