Kapan dimulai hitungan waktu pertama dalam shalat jum’at?

Kapan dimulai hitungan waktu pertama dalam shalat jum’at?

Jawaban: Ada lima waktu yang disebutkan oleh Rasulullah shallallāhu ‘alaihi wasallam:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنِ اغْتَسَلَ يَوْمَ الجُمُعَةِ غُسْلَ الجَنَابَةِ ثُمَّ رَاحَ، فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَدَنَةً، وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الثَّانِيَةِ، فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَقَرَةً، وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الثَّالِثَةِ، فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ كَبْشًا أَقْرَنَ، وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الرَّابِعَةِ، فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ دَجَاجَةً، وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الخَامِسَةِ، فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَيْضَةً، فَإِذَا خَرَجَ الإِمَامُ حَضَرَتِ المَلاَئِكَةُ يَسْتَمِعُونَ الذِّكْرَ

“Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “Barangsiapa mandi di hari Jum’at dengan mandi janabah, kemudian datang di waktu yang pertama, ia seperti berkurban seekor unta. Barangsiapa yang datang di waktu yang kedua, maka ia seperti berkurban seekor sapi. Barangsiapa yang datang di waktu yang ketiga, ia seperti berkurban seekor kambing kibas. Barangsiapa yang datang di waktu yang keempat, ia seperti berkurban seekor ayam. Dan barangsiapa yang datang di waktu yang kelima, maka ia seperti berkurban sebutir telur. Apabila imam telah keluar (dan memulai khutbah), malaikat hadir dan ikut mendengarkan dzikir (khutbah).” ([1])

Maka dibagi waktu dari sejak terbit matahari sampai imam datang, menjadi lima bagian, sehingga bisa jadi setiap bagian seukuran dengan satu jam yang sudah kita kenali, bisa jadi lebih dan bisa jadi kurang, karena waktu berubah-ubah. Satu waktu adalah seperlima dari jarak antara terbit matahari sampai kedatangan imam, sebagian ulama menyebutkan bahwa dimulai dari terbit fajar. Tetapi yang pertama lebih kuat, karena sebelum terbit matahari merupakan waktu shalat subuh. (Fatwa al-‘Utsaimin)

([1]) HR. Bukhāri 881 dan Muslim 850