Khutbah Jumat – Nikmat Allah Tak Terhingga

Khutbah Jumat – Nikmat Allah Tak Terhingga

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ لله.. نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوبُ اِلَيْه، وَنَعُوْذُ بلله مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ

وأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَه

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ وَأَحْسَنَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمَّدٍ وَشَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ

معاشر المسلمين، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْـمُتَّقُون

Sesungguhnya para ulama mengatakan:

الإِيْمَان نِصْفَان: نِصْفٌ فِي الصَّبْرِ، وَنِصْفٌ فِي الشُّكْرِ

Iman itu terdiri atas dua perkara, separuhnya sabar, dan separuhnya yang lain adalah syukur.

Yaitu, seseorang bersyukur kepada Allah atas nikmat yang Allah berikan dan bersabar atas ujian dan musibah yang Allah berikan. Ketika telah terkumpul pada diri seorang sifat sabar dan syukur maka telah sempurnalah imannya. Oleh karena itu, terdapat dalam banyak ayat Allah Subhanahu wa ta’ala menggabungkan dua sifat ini. Contohnya adalah firman Allah Subhanahu wa ta’ala:

إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّكُلِّ صَبَّارٍ شَكُورٍ

Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran)-Nya bagi setiap orang yang sangat sabar dan banyak bersyukur.” (QS. Luqman : 31)

Pada kesempatan kali ini, kita akan berbicara tentang syukur. Di antara hal yang membantu kita untuk pandai bersyukur kepada Allah Subhanahu wa ta’ala yaitu merenungkan bahwasanya nikmat Allah kepada kita sangatlah banyak. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَمَا بِكُم مِّن نِّعْمَةٍ فَمِنَ اللَّـهِ

Dan segala nikmat yang ada padamu (datangnya) dari Allah.” (QS. An-Nahl : 53)

Nikmat kesehatan, nikmat keluarga, nikmat memiliki rumah, nikmat keamanan, nikmat ketenteraman, nikmat jabatan, dan segala nikmat apa pun yang kita rasakan semuanya berasal dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Terlebih lagi Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman dalam dua ayat yang lain:

وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّـهِ لَا تُحْصُوهَا

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kalian tidak akan mampu menghitungnya.” (QS. An-Nahl : 18)

Jika seseorang duduk, kemudian dia berjam-jam bahkan berhari-hari mencoba untuk menghitung nikmat-nikmat Allah yang Allah berikan kepadanya, kata Allah:

لَا تُحْصُوهَا

Kalian tidak akan mampu untuk menghitungnya.”

Kenapa seseorang tidak bisa menghitung nikmat Allah? Karena nikmat Allah Subhanahu wa ta’ala terlalu banyak yang diberikan kepada kita.

Di antara bentuk-bentuk nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah nikmat yang dzahir dan nikmat yang batin. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

أَلَمْ تَرَوْا أَنَّ اللَّهَ سَخَّرَ لَكُمْ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَأَسْبَغَ عَلَيْكُمْ نِعَمَهُ ظَاهِرَةً وَبَاطِنَةً

Tidakkah kamu memperhatikan bahwa Allah telah menundukkan apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi untuk (kepentingan)mu dan menyempurnakan nikmat-Nya untukmu lahir dan batin.” (QS. Luqman : 20)

Nikmat dzahir adalah nikmat yang sering kita lihat dan yang kita rasakan secara langsung seperti kesehatan, memiliki rumah, memiliki istri, miliki anak-anak, hidup bernegara, hidup dengan ketenteraman, hidup dengan kenyamanan, kita bisa belajar, bisa sekolah, bisa melihat anak-anak bermain dengan ceria, ini semua adalah kenikmatan yang dzahir.

Selain itu, terdapat pula nikmat batin dari Allah Subhanahu wa ta’ala, bahkan nikmat tersebut merupakan nikmat yang sangat mulia melebihi nikmat zahir yang kita rasakan. Di antara nikmat batin tersebut adalah nikmat iman, dan nikmat tauhid kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Oleh karena itu, tatkala Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan surat An-Nahl, sebagian ulama menambahkan surat ini dengan surah An-Ni’am, yaitu surah tentang nikmat-nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala. Mengapa? Karena pada surah ini Allah membuka dengan menyebut nikmat-nikmat-Nya, yaitu mulai ayat pertama sampai ayat ke delapan belas, dan ketika sampai ayat ke-18, Allah berkata:

وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّـهِ لَا تُحْصُوهَا

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kalian tidak akan mampu menghitungnya.” (QS. An-Nahl : 18)

Pada surah An-Nahl tersebut, nikmat pertama yang Allah Subhanahu wa ta’ala sebutkan:

أَتَىٰ أَمْرُ اللَّـهِ فَلَا تَسْتَعْجِلُوهُ ۚ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَىٰ عَمَّا يُشْرِكُونَ، يُنَزِّلُ الْمَلَائِكَةَ بِالرُّوحِ مِنْ أَمْرِهِ عَلَىٰ مَن يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ أَنْ أَنذِرُوا أَنَّهُ لَا إِلَـٰهَ إِلَّا أَنَا فَاتَّقُونِ

Ketetapan Allah pasti datang, maka janganlah kamu meminta agar dipercepat (datang)nya. Mahasuci Allah dan Mahatinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan. Dia menurunkan para malaikat membawa wahyu dengan perintah-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya, (dengan berfirman) yaitu, “Peringatkanlah (hamba-hamba-Ku), bahwa tidak ada tuhan selain Aku, maka hendaklah kamu bertakwa kepada-Ku.” (QS. An-Nahl : 1-2)

Ternyata nikmat pertama yang Allah sebutkan dari rentetan nikmat-nikmat-Nya adalah nikmat tauhid. Dan hal Ini terkadang tidak kita sadari, padahal ini adalah nikmat batin yang luar biasa.

Lihatlah manusia di sekeliling kita, betapa banyak bahkan milyaran manusia masih menyembah manusia, masih menyembah Nabi. Bahkan miliaran manusia masih menyembah berhala, menyembah sapi. Dan juga betapa banyak orang yang masih melakukan kesyirikan, masih banyak percaya kepada dukun, masih banyak memberi sajen kepada ruh-ruh dan jin-jin, sementara Allah katakan:

أَنْ أَنذِرُوا أَنَّهُ لَا إِلَـٰهَ إِلَّا أَنَا فَاتَّقُونِ

Peringatkanlah (hamba-hamba-Ku), bahwa tidak ada tuhan selain Aku, maka hendaklah kamu bertakwa kepada-Ku.” (QS. An-Nahl : 2)

Itulah nikmat iman dan nikmat tauhid, nikmat yang akan menyelamatkan seorang kelak di akhirat dari neraka Jahannam yang kekal abadi, menuju kepada kenikmatan surga yang abadi pula.

Di antara nikmat batin yang Allah Subhanahu wa ta’ala berikan adalah nikmat ketenteraman dan nikmat kebahagiaan. Betapa sering kita merasa tenang meskipun kita tidak memiliki harta yang banyak, meskipun kita tidak memiliki kemewahan, bahkan terkadang tatkala kita tidak memiliki jabatan. Akan tetapi dengan ketakwaan dan keimananlah sehingga Allah berikan kebahagiaan kepada orang yang beriman. Itu adalah nikmat batin.

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Barangsiapa mengerjakan kebajikan, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka pasti akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan akan Kami beri balasan dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. An-Nah : 97)

Inilah di antara nikmat-nikmat Allah, baik nikmat dzahir maupun nikmat batin.

Selain itu, ada pula nikmat-nikmat dari Allah yang senantiasa kita ingat. Nikmat-nikmat tersebut adalah nikmat yang luar biasa, sehingga terkadang kita sujud syukur karena nikmat tersebut. Di antaranya adalah nikmat kelulusan, nikmat naik pangkat, nikmat naik jabatan, nikmat naik gaji, nikmat menikah, nikmat meraih gelar, ini semua di antara nikmat-nikmat yang selalu kita ingat. Bahkan lebih dari itu, kita terkadang mengingat nikmat seperti tatkala kita sakit parah, namun tiba-tiba disembuhkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, yang seperti ini terkadang nikmat yang selalu kita ingat-ingat.

Selain itu, ada pula jenis nikmat yang lain, yaitu nikmat yang sering kita lupakan. Saking seringnya nikmat tersebut terus kita rasakan, sehingga seakan-akan nikmat tersebut adalah suatu perkara yang biasa dan akhirnya kita lupakan. Di antara nikmat-nikmat tersebut, contohnya adalah firman Allah Subhanahu wa ta’ala:

وَفِي أَنفُسِكُمْ ۚ أَفَلَا تُبْصِرُونَ

Dan pada diri kalian, apakah kalian tidak memperhatikan?” (QS. Adz-Dzariyat : 21)

Lihatlah anggota tubuh kita ini, bagaimana sistem pernapasan? Setiap detik kita bernapas, bukankah ini nikmat? Allah sediakan udara, oksigen untuk kita hirup. Allah detakkan jantung kita sehingga kita masih bisa menghirup udara. Kalau sekiranya Allah berkehendak menghilangkan oksigen tersebut dan menghentikan detak sjantung kita, maka selesailah hidup kita. Nikmat tatkala kita sedang tidur, kita tidak bisa melakukan apa-apa, namun kita tetap bisa kita bernapas, jantung kita tetap berdetak, sungguh ini adalah nikmat yang luar biasa. Selain itu, ada pula nikmat pandangan mata. Sistem penglihatan yang Allah berikan kepada seorang manusia adalah sebuah nikmat yang luar biasa. Tidak ada teknologi secanggih apa pun yang bisa meniru ciptaan Allah. Oleh karena itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

هَـٰذَا خَلْقُ اللَّـهِ فَأَرُونِي مَاذَا خَلَقَ الَّذِينَ مِن دُونِهِ

Inilah ciptaan Allah, maka perlihatkanlah olehmu kepadaku apa yang telah diciptakan oleh (sesembahanmu) selain Allah.” (QS. Luqman : 11)

Nikmat yang sehari-hari kita rasakan, sampai seringnya kita rasakan seakan-akan ini suatu hal yang harus bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala, sehingga kita terkadang melupakan nikmat tersebut. Pada ini nikmat yang sangat luar biasa.

Di antara bentuk-bentuk nikmat yang Allah berikan kepada kita, nikmat yang kita minta dan nikmat yang tidak kita minta. Betapa banyak nikmat Allah dari apa-apa yang kita minta kepada Allah. Kita berdoa pada Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam sujud kita, kemudian setelah shalat kita menadahkan tangan minta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tatkala umrah dan haji kita bermunajat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, dalam shalat malam kita berdoa kepada Allah, dan Allah memberikan banyak hal dari permintaan-permintaan yang kita minta. Sebaliknya, disana ada nikmat-nikmat yang Allah berikan meskipun kita tidak minta. Di antaranya Allah Subhanahu wa Ta’ala sebutkan dalam surah Ibrahim:

اللَّـهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَأَنزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَّكُمْ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ الْفُلْكَ لِتَجْرِيَ فِي الْبَحْرِ بِأَمْرِهِ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ الْأَنْهَارَ، وَسَخَّرَ لَكُمُ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ دَائِبَيْنِ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

Allah-lah yang telah menciptakan langit dan bumi dan menurunkan air (hujan) dari langit, kemudian dengan (air hujan) itu Dia mengeluarkan berbagai buah-buahan sebagai rezeki untukmu; dan Dia telah menundukkan kapal bagimu agar berlayar di lautan dengan kehendak-Nya, dan Dia telah menundukkan sungai-sungai bagimu. Dan Dia telah menundukkan matahari dan bulan bagimu yang terus-menerus beredar (dalam orbitnya); dan telah menundukkan malam dan siang bagimu.” (QS. Ibrahim : 32-33)

Pada ayat ini Allah Subhanahu wa ta’ala menyebutkan nikmat-nikmat yang semua itu tidak pernah kita minta, akan tetapi Allah Subhanahu wa ta’ala sediakan kepada kita. Bahkan setelah ayat itu Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَآتَاكُم مِّن كُلِّ مَا سَأَلْتُمُوهُ وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّـهِ لَا تُحْصُوهَا

Dan Dia telah memberikan kepadamu segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya.” (QS. Ibrahim : 34)

Dalam sebagian qiraah ayat ini dibaca:

وَآتَاكُمْ مِنْ كُلٍ مَاسَأَلْتَمُوْهُ

Dan Dia telah memberikan kepada kalian segala apa yang kalian tidak mohonkan kepada-Nya.”

Artinya, banyak nikmat yang kita tidak minta ternyata Allah sediakan. Oleh karenanya tatkala Nabi Musa ‘alaihissalam berdoa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam surat Tha-ha waktu dia diutus kepada Firaun, maka dia berdoa:

رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي، وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي، وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِّن لِّسَانِي، يَفْقَهُوا قَوْلِي، وَاجْعَل لِّي وَزِيرًا مِّنْ أَهْلِي، هَارُونَ أَخِي، اشْدُدْ بِهِ أَزْرِي، وَأَشْرِكْهُ فِي أَمْرِي، كَيْ نُسَبِّحَكَ كَثِيرًا، وَنَذْكُرَكَ كَثِيرًا، إِنَّكَ كُنتَ بِنَا بَصِيرًا،

Dia (Musa) berkata, ‘Ya Tuhanku, lapangkanlah dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, agar mereka mengerti perkataanku, dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, (yaitu) Harun, saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan (adanya) dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku, agar kami banyak bertasbih kepada-Mu, dan banyak mengingat-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Melihat (keadaan) kami’.” (QS. Thaha : 25-35)

Allah kemudian kabulkan, Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

قَالَ قَدْ أُوتِيتَ سُؤْلَكَ يَا مُوسَىٰ

Dia (Allah) berfirman, Sungguh, telah diperkenankan permintaanmu, wahai Musa.” (QS. Thaha : 36)

Setelah itu, Allah ingatkan kepada Nabi Musa ‘alaihissalam tentang nikmat-nikmat yang Allah berikan kepadanya yang tidak pernah dia minta. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَلَقَدْ مَنَنَّا عَلَيْكَ مَرَّةً أُخْرَىٰ

Dan sungguh, Kami telah memberi nikmat kepadamu pada kesempatan yang lain (sebelum ini).” (QS. Ibrahim : 37)

Kapan datangnya nikmat tersebut? Yaitu waktu Nabi Musa ‘alaihissalam masih kecil. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

إِذْ أَوْحَيْنَا إِلَىٰ أُمِّكَ مَا يُوحَىٰ، أَنِ اقْذِفِيهِ فِي التَّابُوتِ فَاقْذِفِيهِ فِي الْيَمِّ فَلْيُلْقِهِ الْيَمُّ بِالسَّاحِلِ يَأْخُذْهُ عَدُوٌّ لِّي وَعَدُوٌّ لَّهُ ۚ وَأَلْقَيْتُ عَلَيْكَ مَحَبَّةً مِّنِّي وَلِتُصْنَعَ عَلَىٰ عَيْنِي

(yaitu) ketika Kami mengilhamkan kepada ibumu sesuatu yang diilhamkan, (yaitu), letakkanlah dia (Musa) di dalam peti, kemudian hanyutkanlah dia ke sungai (Nil), maka biarlah (arus) sungai itu membawanya ke tepi, dia akan diambil oleh (Fir‘aun) musuh-Ku dan musuhnya. Aku telah melimpahkan kepadamu kasih sayang yang datang dari-Ku; dan agar engkau diasuh di bawah pengawasan-Ku.” (QS. Ibrahim : 38-39)

Ketika Nabi Musa ‘alaihissalam masih kecil dan belum bisa minta apa-apa, Allah sudah berikan nikmat kepada Nabi Musa ‘alaihissalam. Sesungguhnya kita pun demikian, betapa banyak nikmat yang tidak kita minta kepada Allah, namun Allah berikan lebih daripada yang kita harapkan. Betapa banyak kenikmatan yang kita tidak tahu itu adalah nikmat yang terbaik, ternyata Allah berikan nikmat tersebut kepada kita.

Dan di antara sekian banyak bentuk nikmat yang Allah berikan kepada kita adalah nikmat dalam bentuk musibah. Kita menyangka itu musibah, akan tetapi ternyata dibalik musibah  tersebut ada hikmah dan ada nikmat yang luar biasa yang Allah berikan kepada kita. Dan Allah Subhanahu wa ta’ala telah berfirman,

وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ

Bisa Jadi kalian tidak menyenangi sesuatu, padahal itu lebih baik bagi kalian.” (QS. Al-Baqarah : 216)

Betapa banyak orang terkena musibah ternyata dibalik musibah tersebut Allah berikan nikmat yang luar biasa. Contohnya adalah Nabi Yusuf ‘alaihissalam yang terkena musibah. Beliau dilemparkan oleh saudaranya dalam sumur, kemudian beliau dijual sebagai budak, kemudian setelah itu dia dituduh berzina dengan seorang wanita, kemudian di penjara. Aka tetapi apa ujung dari musibah tersebut? Yaitu beliau menjadi Menteri Keuangan di negeri Mesir. Kalau begitu, sebuah musibah jika ditambah dengan musibah beikutnya, kemudian ditambah musibah berikutnya, kemudian ditambah musibah lagi berikutnya, maka akan menghasilkan kenikmatan.

Ma’asyiral Muslimin,

Oleh karena itu, hendaknya kita merenungkan nikmat-nikmat Allah agar kita bisa bersyukur dengan baik kepada Allah Subhanahu wa ta’ala.

اقول قولي هذا واستغفر الله لي ولكم ولسائر المسلمين من كل ذنب وخطيئه فاستغفروه انه هو الغفور الرحيم

 

Khutbah Kedua

الحمد لله على احسانه، والشكر له على توفيقه وامتنانه، واشهد ان لا إله الا الله وحده لا شريك له تعظيما لشانه، واشهد ان محمدا عبده ورسوله الداعي إلى رضوانه، اللهم صلي عليه وعلى إله واصحابه واخوانه

Nikmat-nikmat yang kita rasakan mengharuskan kita bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Namun bagaimanapun kita bisa berusaha untuk bersyukur, kita tidak bakalan mampu untuk mensyukuri setiap nikmat yang Allah berikan kepada kita. Mengapa demikian? Karena segala nikmat yang kita rasakan tidak mampu kita mengumpulkannya. Disuruh menghitungnya saja kita tidak bakalan mampu. Nikmat napas saja kalau kita menghitungnya maka kita tidak akan mampu, nikmat detak jantung juga tidak akan mampu kita menghitungnya. Belum nikmat-nikmat yang lainnya. Dari nikmat melihat, sudah berapa banyak yang sudah kita lihat? Dari nikmat pendengaran, sudah berapa banyak yang kita dengar? Dari nikmat lisan, sudah berapa banyak yang kita ucapkan? Dari nikmat tulisan, sudah berapa banyak yang kita tuliskan? Kalau kita disuruh untuk mensyukuri itu semua, maka kita tidak akan mampu. Makanya Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَتَ اللَّـهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ الْإِنسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).” (QS. Ibrahim : 34)

Akan tetapi, kita tetap harus berusaha semaksimal mungkin untuk bersyukur kepada Allah Subhanahu wa ta’ala. Lihatlah Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam yang shalat sampai kaki beliau bengkak, waktu ditanya oleh ‘Aisyah radhiallahu ‘anha tentang mengapa beliau shalat sampai demikian? Kata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam:

أَفَلَا أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا

Tidak bolehkah aku menjadi hamba yang pandai bersyukur?” (HR. Muslim)

Kita tentu tidak mampu seperti Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan Allah Subhanahu wa ta’ala telah berfirman:

لَا يُكَلِّفُ اللَّـهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai kesanggupannya.” (QS. Al-Baqarah : 286)

Maka sari itu, lakukanlah yang wajib-wajib yang Allah perintahkan sebagai bentuk kecil rasa syukur kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala karena Allah Maha Pengampun. Kata Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam ayat yang lain:

وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّـهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ اللَّـهَ لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, Allah benar-benar Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (QS. An-Nahl : 18)

Demikianlah, semoga Allah menjadikan kita hamba-hamba yang bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

إِنَّ اللَّـهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

اللهم اغفر للمسلمين والمؤمنين والمؤمنات الاحياء منهم والاموات إنك سميع قريب مجيب الدعوات وياقاضي الحاجات

اللهم أت نفوسنا تقواها وزكها انت خير من زكاها انت وليها ومولاها

اللهم اغفر لنا ما قدمنا، وما أخرنا، وما أسررنا، وما أعلنا، وما أسرفنا، وما أنت أعلم به منا، أنت المقدم وأنت المؤخر لا إله إلا أنت

اللهم اجعلنا لك شاكرين لك ذاكرين، اللهم اجعلنا لك شاكرين لك ذاكرين ا

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وأقم الصلاة