Tafsir Surat Al-Maidah Ayat-28

28. لَئِنۢ بَسَطتَ إِلَىَّ يَدَكَ لِتَقْتُلَنِى مَآ أَنَا۠ بِبَاسِطٍ يَدِىَ إِلَيْكَ لِأَقْتُلَكَ ۖ إِنِّىٓ أَخَافُ ٱللَّهَ رَبَّ ٱلْعَٰلَمِينَ

la`im basatta ilayya yadaka litaqtulanī mā ana bibāsiṭiy yadiya ilaika li`aqtulak, innī akhāfullāha rabbal-‘ālamīn
28. “Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam”.

Tafsir :

Abdullah bin ‘Amr menyebutkan bahwa sebenarnya Habil lebih kuat dibandingkan Qabil,([1]) meskipun Habil adalah adik Qabil. Habil sejatinya mampu melawan. Oleh karena itu dia berkata,

لَئِنْ بَسَطْتَ إِلَيَّ يَدَكَ لِتَقْتُلَنِي مَا أَنَا بِبَاسِطٍ يَدِيَ إِلَيْكَ لِأَقْتُلَكَ

“Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu.”

Habil tidaklah takut kepada Qabil. Satu-satunya alasan dia tidak mau membalas Habil adalah karena dia takut kepada Allah ﷻ. Ini adalah rasa takut yang menghalangi seseorang dari bermaksiat.

______________

Footnote :

([1]) Lihat: Tafsir Al-Qurthubi, vol. VI, hlm. 136.