Tafsir Surat Al-An’am Ayat-130

130. يَٰمَعْشَرَ ٱلْجِنِّ وَٱلْإِنسِ أَلَمْ يَأْتِكُمْ رُسُلٌ مِّنكُمْ يَقُصُّونَ عَلَيْكُمْ ءَايَٰتِى وَيُنذِرُونَكُمْ لِقَآءَ يَوْمِكُمْ هَٰذَا ۚ قَالُوا۟ شَهِدْنَا عَلَىٰٓ أَنفُسِنَا ۖ وَغَرَّتْهُمُ ٱلْحَيَوٰةُ ٱلدُّنْيَا وَشَهِدُوا۟ عَلَىٰٓ أَنفُسِهِمْ أَنَّهُمْ كَانُوا۟ كَٰفِرِينَ

yā ma’syaral-jinni wal-insi a lam ya`tikum rusulum mingkum yaquṣṣụna ‘alaikum āyātī wa yunżirụnakum liqā`a yaumikum hāżā, qālụ syahidnā ‘alā anfusinā wa garrat-humul-ḥayātud-dun-yā wa syahidụ ‘alā anfusihim annahum kānụ kāfirīn
130. Hai golongan jin dan manusia, apakah belum datang kepadamu rasul-rasul dari golongan kamu sendiri, yang menyampaikan kepadamu ayat-ayat-Ku dan memberi peringatan kepadamu terhadap pertemuanmu dengan hari ini? Mereka berkata: “Kami menjadi saksi atas diri kami sendiri”, kehidupan dunia telah menipu mereka, dan mereka menjadi saksi atas diri mereka sendiri, bahwa mereka adalah orang-orang yang kafir.

Tafsir :

Allah menegakkan hujah pada hari kiamat kepada seluruh manusia dan jin, “Wahai golongan jin dan manusia bukankah para rasul telah datang kepada kalian?”. Allah tidak akan mengazab suatu kaum, kecuali setelah ditegakkan hujah bagi mereka.

Setiap rasul yang diutus pastilah mengingatkan kaumnya tentang Hari Kiamat. Dan umat Nabi Muhammad adalah seluruh jin dan manusia yang hidup setelah diutusnya beliau sebagai rasul. Tidak ada rasul dari kalangan jin, meskipun ada dai dari kalangan mereka yang memberikan peringatan. Dengan demikian, telah tegak hujah bagi mereka. Allah berfirman,

﴿وَإِذْ صَرَفْنَا إِلَيْكَ نَفَرًا مِّنَ الْجِنِّ يَسْتَمِعُونَ الْقُرْآنَ فَلَمَّا حَضَرُوهُ قَالُوا أَنصِتُواۖ فَلَمَّا قُضِيَ وَلَّوْا إِلَىٰ قَوْمِهِم مُّنذِرِينَ قَالُوا يَاقَوْمَنَا إِنَّا سَمِعْنَا كِتَابًا أُنزِلَ مِن بَعْدِ مُوسَىٰ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ يَهْدِي إِلَى الْحَقِّ وَإِلَىٰ طَرِيقٍ مُّسْتَقِيمٍ يَاقَوْمَنَا أَجِيبُوا دَاعِيَ اللَّهِ وَآمِنُوا بِهِ يَغْفِرْ لَكُم مِّن ذُنُوبِكُمْ وَيُجِرْكُم مِّنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ وَمَن لَّا يُجِبْ دَاعِيَ اللَّهِ فَلَيْسَ بِمُعْجِزٍ فِي الْأَرْضِ وَلَيْسَ لَهُ مِن دُونِهِ أَوْلِيَاءُۚ أُولَٰئِكَ فِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ﴾

Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al Quran, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan(nya) lalu mereka berkata: “Diamlah kamu (untuk mendengarkannya)”. Ketika pembacaan telah selesai mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. Mereka berkata: “Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al Quran) yang telah diturunkan sesudah Musa yang membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya lagi memimpin kepada kebenaran dan kepada jalan yang lurus. Kaum kami, terimalah (seruan) orang yang menyeru kepada Allah dan berimanlah kepada-Nya, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosa kamu dan melepaskan kamu dari azab yang pedih. Dan orang yang tidak menerima (seruan) orang yang menyeru kepada Allah maka dia tidak akan melepaskan diri dari azab Allah di muka bumi dan tidak ada baginya pelindung selain Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata”. (QS. Al-Ahqaf: 29-32)

Firman Allah ,

﴿قَالُوا شَهِدْنَا عَلَىٰ أَنفُسِنَاۖ وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَشَهِدُوا عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ أَنَّهُمْ كَانُوا كَافِرِينَ ﴾

Mereka berkata: “Kami menjadi saksi atas diri kami sendiri”, kehidupan dunia telah menipu mereka, dan mereka menjadi saksi atas diri mereka sendiri, bahwa mereka adalah orang-orang yang kafir.

Para jin dan manusia mengakui melalui persaksian mereka sendiri, bahwa telah datang utusan dan pemberi peringatan kepada mereka. Mereka enggan mengikuti peringatan tersebut, karena telah teperdaya dengan kenikmatan kehidupan dunia. Ada pula di antara mereka yang menunda-nunda taubat, namun ternyata ajal tiba-tiba menjemput mereka. Sebagian mereka ada yang menyangka akan hidup selamanya, tetapi ternyata ajal menjemput, sementara mereka belum bertobat.([1])

_________________

Footnote :

([1]) Lihat: Tafsir al-Qurthubi (7/87).