Tafsir Surat Al-An’am Ayat-46

46. قُلْ أَرَءَيْتُمْ إِنْ أَخَذَ ٱللَّهُ سَمْعَكُمْ وَأَبْصَٰرَكُمْ وَخَتَمَ عَلَىٰ قُلُوبِكُم مَّنْ إِلَٰهٌ غَيْرُ ٱللَّهِ يَأْتِيكُم بِهِ ۗ ٱنظُرْ كَيْفَ نُصَرِّفُ ٱلْءَايَٰتِ ثُمَّ هُمْ يَصْدِفُونَ

qul a ra`aitum in akhażallāhu sam’akum wa abṣārakum wa khatama ‘alā qulụbikum man ilāhun gairullāhi ya`tīkum bih, unẓur kaifa nuṣarriful-āyāti ṡumma hum yaṣdifụn
46. Katakanlah: “Terangkanlah kepadaku jika Allah mencabut pendengaran dan penglihatan serta menutup hatimu, siapakah tuhan selain Allah yang kuasa mengembalikannya kepadamu?” Perhatikanlah bagaimana Kami berkali-kali memperlihatkan tanda-tanda kebesaran (Kami), kemudian mereka tetap berpaling (juga).

Tafsir :

Allah telah menjelaskan berkali-kali berbagai bukti atas ketuhanan dan keesaan-Nya. Allah ﷻ berfirman,

﴿سَنُرِيهِمْ آيَاتِنَا فِي الْآفَاقِ وَفِي أَنفُسِهِمْ حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُ الْحَقُّۗ أَوَلَمْ يَكْفِ بِرَبِّكَ أَنَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ﴾

“Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?” (QS. Fussilat:53)

Allah ﷻ juga berfirman,

﴿وَفِي أَنفُسِكُمْۚ أَفَلَا تُبْصِرُونَ﴾

“Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan? (QS. Adh-Dhariyat:21)

Sungguh betapa banyak tanda-tanda kebesaran Allah ﷻ yang ada pada diri kita dan segala hal yang ada di sekitar kita. Allah ﷻ telah berkali-kali menampakkan tanda-tanda kebesaran-Nya, serta dengan berbagai metode dan penampakan, akan tetapi mereka tetap saja berpaling dan enggan beriman.