Amalan 10 Hari Terakhir Ramadhan untuk Mendapatkan Lailatul Qadar

Amalan-amalan yang bisa dikerjakan di sepuluh malam terakhir bulan Ramadan

  1. Iktikaf

Amalan ini adalah kondisi terbaik untuk bertemu malam lailatulqadar, karena iktikaf adalah kondisi seseorang yang melazimi masjid, dan berdiam diri di masjid sudah merupakan ibadah tersendiri. Bahkan, sebagian ulama mengatakan bahwa seseorang yang dalam kondisi tidur pun tetap bisa mendapatkan pahala karena sedang beriktikaf. Jika yang demikian bisa menjadikan seseorang mendapatkan pahala, maka jika disertai dengan ibadah-ibadah yang lain tentu mendatangkan pahala yang lebih banyak lagi. Yang terpenting dari iktikaf adalah putus hubungan dengan makhluk dan fokus beribadah kepada Allah ﷻ.

Adapun durasi waktu iktikaf telah kita bahas pada pembahasan yang telah lalu, yang terbaik adalah beriktikaf sepuluh hari terakhir secara penuh, namun jika tidak mampu maka bisa beberapa hari saja, atau bisa siang dan malam saja, atau beberapa waktu saja, yang penting berniat ketika hendak beriktikaf dan memperhatikan adab-adab beriktikaf.

  1. Membaca Al-Qur’an

Bulan Ramadan adalah bulan Al-Qur’an. Hal ini didasari oleh firman Allah ﷻ,

﴿شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ﴾

“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil). Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (QS. Al-Baqarah: 185)

Praktik Jibril ‘alaihissalam yang mengkhususkan Ramadan untuk mengajari Nabi Muhammad ﷺ  sebulan penuh menunjukkan akan keistimewaan Al-Qur’an, dan juga ditambah dengan praktik para salaf yang sangat bersemangat dalam membacanya.

Terdapat dua ibadah yang berkaitan dengan Al-Qur’an, yaitu qiraah (membaca Al-Qur’an) dan tadabur. Keduanya adalah ibadah tersendiri dan juga ibadah yang dianjurkan oleh syariat. Nabi Muhammadﷺ  bersabda,

مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ، وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا لَا أَقُولُ آلم حَرْفٌ، ولَكِن ألِفٌ حرفٌ، ولَامٌ حَرْفٌ، وَمِيْمٌ حَرْفٌ

Barang siapa membaca satu huruf dari Al-Qur’an maka ia mendapatkan satu kebaikan, dan satu kebaikan akan dilipat gandakan menjadi sepuluh kali lipat, aku tidaklah mengatakan alif lam mim adalah satu huruf akan tetapi alif satu huruf, lam satu huruf, dan mim satu huruf.”([1])

Jika diperhatikan dari hadits di atas, maka orang yang membaca “الـم” akan mendapat tiga puluh kebaikan. Ini menunjukkan bahwa ibadah qiraah (membaca Al-Qur’an) memang dituntut secara syariat.

Ibadah lain yang dianjurkan adalah tadabur, Allah ﷻ berfirman,

﴿كِتَابٌ أَنزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِّيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ﴾

“Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai pikiran.” (QS. Shad: 29)

Dalam ayat yang lain Allah ﷻ berfirman,

﴿أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَىٰ قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا﴾

“Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al-Qur’an ataukah hati mereka terkunci?” (QS. Muhammad: 24)

Dalam ayat lain Allahﷻ  juga berfirman,

﴿أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرًا﴾

“Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al-Qur’an? Kalau kiranya Al-Qur’an itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya.” (QS. An-Nisa’: 82)

Tadabur adalah ibadah yang banar-benar akan menambah iman, ilmu, dan juga sarana agar seseorang bisa lebih baik dalam beramal kepada Allah ﷻ. Maka dari itu, membaca dan menadaburi Al-Qur’an adalah dua ibadah yang sangat dianjurkan. Apabila seseorang dapat menggabungkan keduanya maka itu adalah yang terbaik.

Kita mungkin telah mendengar dari para dai dan ulama-ulama kita tentang bagaimana luar biasanya para salaf ketika membaca Al-Qur’an. Di antara mereka ada yang mampu membaca Al-Qur’an sehingga khatam dalam satu hari, ada yang dalam dua hari atau tiga hari, dan seterusnya. Itu semua dikarenakan mereka adalah orang-orang yang berilmu, sehingga dapat membaca sekaligus menadaburi Al-Qur’an. Adapun sebagian dari kita yang tidak mengetahui bahasa Arab, maka perlu untuk menadaburi Al-Qur’an secara khusus, minimal dengan membaca terjemahannya hingga khatam, karena ini adalah ibadah yang sangat penting, yang sampai-sampai Ibnu Qayyim rahimahullah berkata,

فَقِرَاءَةُ ‌آيَةٍ ‌بِتَفَكُّرٍ ‌وَتَفَهُّمٍ ‌خَيْرٌ ‌مِنْ ‌قِرَاءَة ‌خَتْمَة

Membaca satu ayat dengan tafakur dan tadabur lebih baik daripada mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an.”([2])

Ibnul Qayyim rahimahullah ingin menjelaskan bahwasanya menadaburi satu ayat saja dalam Al-Qur’an lebih baik dari pada mengkhatamkannya. Akan tetapi, apabila keduanya dapat dikerjakan sekaligus, qiraah dan tadabur maka yang demikian adalah yang terbaik.

Di antara salah satu mukjizat Al-Qur’an adalah Al-Qur’an tidak pernah membosankan. Kita mungkin telah membaca surah Yusuf berkali-kali akan tetapi kita tidak pernah merasa bosan padahal kita telah mengetahui isi bahkan tafsir surat tersebut. Inilah yang membedakan Al-Qur’an dengan buku-buku yang lain, karena Al-Qur’an sendiri adalah mukjizat.

  1. Qiyamullail

Nabi Muhammad ﷺ bersabda,

مَن قَامَ لَيْلَةَ القَدْرِ إيمَانًا واحْتِسَابًا، غُفِرَ له ما تَقَدَّمَ مِن ذَنْبِهِ

Barang siapa yang shalat malam di lailatulqadar dengan penuh iman dan rasa harap pahala maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”([3])

Ini adalah kesempatan yang sangat baik untuk memperbanyak shalat malam di malam-malam ganjil di sepuluh malam terakhir bulan Ramadan. Pendapat sebagian ulama mengatakan lebih baik membaca Al-Qur’an dalam kondisi shalat. Apabila tidak mampu karena hafalan tidak banyak, maka diperbolehkan untuk membuka mushaf agar bisa mengkhatamkan Al-Qur’an dalam shalat.

  1. Membangunkan istri, keluarga, dan anak-anak

Ini adalah kegiatan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad ﷺ  sebagai bentuk ibadah. Bukankah kita juga ingin memasuki surga bersama mereka? Maka sudah sepantasnya seseorang tidak lupa untuk mengajak istri serta keluarganya untuk beramal di sepuluh malam terakhir bulan Ramadan, karena mereka adalah aset-aset kita untuk beramal.

  1. Bersedekah

Bersedekah di sepuluh malam terakhir di bulan Ramadan adalah pendapat imam Nawawi rahimahullah. Ia berpendapat demikian berdasarkan keumuman hadits yang diriwayatkan oleh sahabat Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhu,

كانَ رَسولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ أجْوَدَ النَّاسِ، وكانَ أجوَدُ ما يَكونُ في رَمَضَانَ

Rasulullah  adalah orang yang paling dermawan dan puncak kedermawanannya adalah di bulan Ramadan.”([4])

Alhamdulillah, di zaman sekarang ini wasilah untuk bersedekah sangatlah banyak, sehingga mudah dilakukan dimana saja.

amalan 10 hari terakhir ramadhan

Demikianlah beberapa amalan yang bisa kita lakukan untuk memenuhi catatan amal kita di sepuluh hari terakhir bulan Ramadan. Bagaimana pun juga, seseorang tentunya hanya bisa melakukan amalan yang ia mampu, yang demikian tentu tidak mengapa, karena Allah ﷻ  telah berfirman,

﴿فَاتَّقُوا اللَّهَ مَا اسْتَطَعْتُمْ﴾

“Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu.” (QS. At-Taghabun: 16)

Sebagian dari kita tentu ada yang bekerja di siang hari sehingga hanya bisa beribadah di malam hari atau sebaliknya. Intinya, seseorang harus bisa menunjukkan kepada Allah ﷻ usaha terbaik yang bisa dilakukan dalam beribadah di sepuluh hari terakhir bulan Ramadan.

Di antara bentuk keseriusan dan semangat tersebut adalah sebagaimana pengagungan para salaf terhadap sepuluh malam terakhir bulan Ramadan. Para salaf mengkhususkan malam-malam tersebut untuk mandi, bahkan disebutkan sebagian mereka mandi di antara waktu magrib dan isya untuk menyambutnya, sehingga mereka beribadah dengan penuh semangat. Maka, seseorang yang dimudahkan untuk berpenampilan baik, seperti memakai pakaian yang indah dan memakai minyak wangi, maka ini sangatlah dianjurkan untuk menyambut sepuluh malam terakhir bulan Ramadan dengan kondisi yang terbaik. Tentunya, segala usaha akan dinilai oleh Allah ﷻ, dan kita berharap segala usaha kita bisa bernilai besar di sisi Allah ﷻ.

Semoga kita dimudahkan untuk bisa memaksimalkan ibadah di sepuluh hari terakhir bulan Ramadan.

Karya : Ustadz DR. Firanda Andirja, MA
Tema : Bekal Puasa

___________
Footnote:

([1]) HR. Tirmizi No. 2910.
([2]) Miftah Dar as-Sa’aadah, karya Ibnul Qayyim (1/187).
([3]) HR. Bukhari No. 1901.
([4]) HR. Bukhari No. 3220.