Tafsir Surat Al-Jumu’ah Ayat-8

8. قُلْ إِنَّ ٱلْمَوْتَ ٱلَّذِى تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُۥ مُلَٰقِيكُمْ ۖ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَىٰ عَٰلِمِ ٱلْغَيْبِ وَٱلشَّهَٰدَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

qul innal-mautallażī tafirrụna min-hu fa innahụ mulāqīkum ṡumma turaddụna ilā ‘ālimil-gaibi wasy-syahādati fa yunabbi`ukum bimā kuntum ta’malụn
8. Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”.

Tafsir :

Dalam firman Allah ﷻ  (فَاِنَّه مُلٰقِيْكُمْ) “maka ia (kematian) akan menemuimu” secara susunan kalimat seakan-akan kurang pas apabila dikatakan “Sesungguhnya….maka” karena tidaklah dikatakan “maka” (yang berfungsi sebagai jawaban suatu syarat) kecuali didahului oleh kata “jika”, akan tetapi disini kita tidak dapati kata “jika” dan ini adalah salah satu uslub (metode) dalam bahasa Arab.  Sebagian ulama menjelaskan bahwa maksudnya adalah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya jika kamu lari maka ia pasti menemui kamu”([1]). Sejauh apapun kita berlari dari kematian pasti kematian akan menjumpai kita sebagaimana disebutkan dalam firman Allah :

اَيْنَمَا تَكُوْنُوْا يُدْرِكْكُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنْتُمْ فِيْ بُرُوْجٍ مُّشَيَّدَةٍ

Di manapun kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu berada di dalam benteng yang tinggi dan kukuh. (QS An-Nisa ; 78).

Siapa yang bisa menghindar dari kematian? Entah itu raja, presiden, jendral yang memiliki ribuan anak buah, meskipun ahli karate, ahli senjata ahli apapun itu jikalau kematian datang maka tidak akan ada yang mampu menghindar.

Tidak sampai disini, ketika kematian menghampiri seseorang maka setelahnya ia akan dikembalikan kepada Allah ﷻ, oleh karena itu janganlah dikatakan bahwa kematian adalah peristirahatan terakhir. Bisa jadi kematian adalah awal dari siksaan, dan sebaliknya bisa jadi kematian adalah awal dari kenikmatan yang abadi.

Setelah itu Allah ﷻ akan kabarkan kepada orang yang telah mati tentang seluruh amal yang pernah ia kerjakan di dunia. Sampai disini Allah ﷻ menyelesaikan pembahasan tentang orang-orang yahudi.

__________________

Footnote :

([1]) Lihat Tafsir Al-Qurthuby  18/96.