As-Subbuuh

Asmaul Husna
As-Subbuuh

Oleh DR. Firanda Andirja, Lc. MA.

Nama-nama Allah ﷻ dapat diklasifikasi menjadi 4 kelompok:

  1. Nama-nama yang berkaitan dengan sifat-sifat dzatiyyah Allah ﷻ.

Contoh: الحَيُّ (Maha hidup), السَّمِيْعُ (Maha mendengar), القَدِيْرُ (Maha kuasa/mampu), البَصِيْرُ (Maha melihat), القَوِيُّ (Maha kuat), dan yang lainnya. Nama-nama ini menjelaskan keagungan zat Allah ﷻ.

  1. Nama-nama yang berkaitan dengan sifat-sifat fi’liyyah Allah ﷻ (sifat-sifat yang berkaitan dengan hamba).

Contoh: الرَّزَّاقُ (Maha pemberi rezeki), المُحْيِيْ (Maha menghidupkan), المُمِيْتُ (Maha mematikan), الغَفُوْرُ (Maha Pengampun), العَفُوُّ (Maha memaafkan), الرَّحمَنُ (Maha Pengasih), الرَّحِيْمُ (Maha penyayang), dan yang lainnya. Nama-nama ini berkaitan dengan sifat-sifat Allah ﷻ kepada hamba-hamba-Nya, yang mana jika Allah ﷻ berkehendak maka Allah ﷻ akan lakukan dan jika tidak berkehendak maka Allah ﷻ tidak lakukan.

  1. Nama-nama Allah ﷻ yang setiap namanya menunjukkan sifat-sifat yang banyak.

Contoh: الحَمِيْدُ (Maha terpuji), المَجِيْدُ (Maha agung), العَظِيْمُ (Maha agung), الصَّمَدُ (Maha penguasa yang sempurna), dan yang lainnya. Allah ﷻ dinamakan dengan nama-nama ini karena kesimpulan dari memiliki banyak sifat-sifat yang agung.

  1. Nama-nama Allah ﷻ yang menunjukkan kesucian Allah ﷻ dari segala kekurangan.

Contoh: السُّبُّوْحُ, القُدُّوْسُ, السَّلَامُ, الطَّيِّبُ. Keempat nama ini memiliki makna yang sama, akan tetapi di sana ada perbedaan tipis yang membedakan satu dengan yang lainnya.

Nama-Nama Yang Menunjukkan Kesucian Allah Dari Segala Kekurangan

As-Subbuh (السُّبُّوْحُ)

Dalil-dalil yang menunjukkan bahwa As-Subbuh itu nama Allah ﷻ adalah:

  • Di antara zikir Nabi Muhammad ﷺ ketika rukuk dan sujud yaitu,

سُبُّوحٌ قُدُّوسٌ ربُّ المَلَائِكَةِ وَالرُّوحِ

“Maha Suci Maha bersih Tuhannya Malaikat dan Ruh (Jibril).”[1]

  • Zikir Nabi Muhammad ﷺ setelah salat witir adalah,

سُبْحَانَ الملِكِ القدُّوسِ

“Maha Suci Allah Yang Maha Merajai dan Yang Maha Bersih.”[2]

Kata subhana sama dengan subbuh.

  • Di dalam Al-Qur’an ada surat-surat yang dinamakan dengan Al-Musabbihat yaitu surat-surat yang dibuka dengan سَبَّحَ – يُسَبِّحُ.

As-Subbuh (السُّبُّوْحُ) adalah Al-Musabbahu (المُسَبَّحُ) yaitu yang disucikan. Secara detail makna As-Subbuh (السُّبُّوْحُ) adalah menyucikan Allah ﷻ dari segala kekurangan. Kekurangan yang dituduhkan kepada Allah ﷻ sangat banyak, seperti tuduhan bahwa Allah ﷻ memiliki anak, Allah ﷻ memiliki pasangan, Allah ﷻ cape atau letih, dan yang lainnya.

Footnote:

___________

[1] HR. Muslim No. 487.

[2] HR. Ahmad No. 15354, dan dinyatakan sahih oleh Al-Arnauth.