Doa musafir kepada orang yang ditinggalkan

Doa musafir kepada orang yang ditinggalkan

أَسْتَوْدِعُكُمُ اللهَ الَّذِي لاَ تَضِيعُ وَدَائِعُهُ

“Astaudi’ukumullaahal-ladzii laa tadhii’u wa daa-i’uh.”

“Aku menitipkan kalian kepada Allah yang tidak akan hilang titipan (yang dititipkan kepada)Nya.”([1])

_____________________________________

([1]) H.R. Ahmad 14/319, Ibnu Majah no. 2825 dan dishahihkan oleh Al-Albani

Dalam sebagian riwayat menunjukan bahwa ini adalah doa yang diucapkan oleh orang yang hendak bersafar. Dari Musa bin Wardaan ia berkata :

أَتَيْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ أُوَدِّعُهُ لِسَفَرٍ أَرَدْتُهُ، فَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ: أَلَا أُعَلِّمُكَ، يَا ابْنَ أَخِي، شَيْئًا عَلَّمَنِيهِ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَقُولُهُ عِنْدَ الْوَدَاعِ؟ فَقُلْتُ: بَلَى قَالَ: قُلْ: ” أَسْتَوْدِعُكَ اللهَ الَّذِي لَا تَضِيعُ وَدَائِعُهُ ”

“Aku mendatangi Abu Hurairah aku ingin mengucapkan perpisahan kepadanya karena aku ingin safar. Maka Abu Hurairah berkata, “Maukah aku ajarkan kepadamu -wahai putra saudaraku- suatu doa yang Rasulullah shallallahu álaihi wasallam ajarkan kepadaku untuk aku ucapkan ketika perpisahan?”. Aku (Musa bin Wardaan) berkata, “Tentu”. Abu Hurairah berkata, “Katakanlah : Astaudi’ukallaahal-ladzii laa tadhii’u wa daa-i’uh(Syarh Musykil al-Atsaar 15/195 no 5941)

Ini adalah doa yang agung yaitu seorang musafir menitipkan apa yang ia tinggalkan kepada Allah. Dan Allah tentu sebaik-baik penjaga. Seorang yang bersafar meninggalkan orang-orang yang ia cintai, yang ia sayangi, maka sebaik-baik penjaga mereka adalah Allah, yang jika titipan yang dititipkan kepada Allah tidak akan hilang dan rusak. Yaitu agar Allah menjaga agama dan dunia mereka.