Tafsir Surat Maryam Ayat-34

34. ذَٰلِكَ عِيسَى ٱبْنُ مَرْيَمَ ۚ قَوْلَ ٱلْحَقِّ ٱلَّذِى فِيهِ يَمْتَرُونَ

żālika ‘īsabnu maryam, qaulal-ḥaqqillażī fīhi yamtarụn
34. Itulah Isa putera Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya.

Tafsir:

Perkataan benar yang dimaksud adalah hakekat Nabi Isa ‘Alaihissalam yang disebutkan dalam firman-Nya ﷻ,

﴿قَالَ إِنِّي عَبْدُ اللَّهِ آتَانِيَ الْكِتَابَ وَجَعَلَنِي نَبِيًّا . وَجَعَلَنِي مُبَارَكًا أَيْنَ مَا كُنْتُ وَأَوْصَانِي بِالصَّلَاةِ وَالزَّكَاةِ مَا دُمْتُ حَيًّا . وَبَرًّا بِوَالِدَتِي وَلَمْ يَجْعَلْنِي جَبَّارًا شَقِيًّا﴾

“Dia (Isa) berkata, “Sesungguhnya aku hamba Allah, Dia memberiku Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang Nabi. Dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkahi di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (melaksanakan) salat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup. dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.” (QS. Maryam: 30-32)

Jika Nabi Isa ‘Alaihissalam adalah Tuhan atau anak Tuhan, maka dia tidak perlu berbicara juga tidak perlu dijadikan sebagai nabi, tidak perlu membawa firman Tuhan, tidak perlu shalat dan membayar zakat, serta tidak perlu berbakti kepada orang tua. Inilah hakekat Nabi Isa ‘Alaihissalam yang sebenarnya, yang selama ini diperdebatkan oleh Yahudi dan Nasrani. Beliau ‘Alaihissalam adalah hamba Allah ﷻ dan rasul-Nya, bukan tuhan atau pun anak tuhan!