Quran Surat Al-Waqi’ah

1. إِذَا وَقَعَتِ ٱلْوَاقِعَةُ

iżā waqa’atil-wāqi’ah
1. Apabila terjadi hari kiamat,

2. لَيْسَ لِوَقْعَتِهَا كَاذِبَةٌ

laisa liwaq’atihā kāżibah
2. tidak seorangpun dapat berdusta tentang kejadiannya.

3. خَافِضَةٌ رَّافِعَةٌ

khāfiḍatur rāfi’ah
3. (Kejadian itu) merendahkan (satu golongan) dan meninggikan (golongan yang lain),

4. إِذَا رُجَّتِ ٱلْأَرْضُ رَجًّا

iżā rujjatil-arḍu rajjā
4. apabila bumi digoncangkan sedahsyat-dahsyatnya,

5. وَبُسَّتِ ٱلْجِبَالُ بَسًّا

wa bussatil-jibālu bassā
5. dan gunung-gunung dihancur luluhkan seluluh-luluhnya,

6. فَكَانَتْ هَبَآءً مُّنۢبَثًّا

fa kānat habā`am mumbaṡṡā
6. maka jadilah ia debu yang beterbangan,

7. وَكُنتُمْ أَزْوَٰجًا ثَلَٰثَةً

wa kuntum azwājan ṡalāṡah
7. dan kamu menjadi tiga golongan.

8. فَأَصْحَٰبُ ٱلْمَيْمَنَةِ مَآ أَصْحَٰبُ ٱلْمَيْمَنَةِ

fa aṣ-ḥābul-maimanati mā aṣ-ḥābul-maimanah
8. Yaitu golongan kanan. Alangkah mulianya golongan kanan itu.

9. وَأَصْحَٰبُ ٱلْمَشْـَٔمَةِ مَآ أَصْحَٰبُ ٱلْمَشْـَٔمَةِ

wa aṣ-ḥābul-masy`amati mā aṣ-ḥābul-masy`amah
9. Dan golongan kiri. Alangkah sengsaranya golongan kiri itu.

10. وَٱلسَّٰبِقُونَ ٱلسَّٰبِقُونَ

was-sābiqụnas-sābiqụn
10. Dan orang-orang yang beriman paling dahulu,

11. أُو۟لَٰٓئِكَ ٱلْمُقَرَّبُونَ

ulā`ikal-muqarrabụn
11. Mereka itulah yang didekatkan kepada Allah.

12. فِى جَنَّٰتِ ٱلنَّعِيمِ

fī jannātin-na’īm
12. Berada dalam jannah kenikmatan.

13. ثُلَّةٌ مِّنَ ٱلْأَوَّلِينَ

ṡullatum minal-awwalīn
13. Segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu,

14. وَقَلِيلٌ مِّنَ ٱلْءَاخِرِينَ

wa qalīlum minal-ākhirīn
14. dan segolongan kecil dari orang-orang yang kemudian

15. عَلَىٰ سُرُرٍ مَّوْضُونَةٍ

‘alā sururim mauḍụnah
15. Mereka berada di atas dipan yang bertahta emas dan permata,

16. مُّتَّكِـِٔينَ عَلَيْهَا مُتَقَٰبِلِينَ

muttaki`īna ‘alaihā mutaqābilīn
16. seraya bertelekan di atasnya berhadap-hadapan.

17. يَطُوفُ عَلَيْهِمْ وِلْدَٰنٌ مُّخَلَّدُونَ

yaṭụfu ‘alaihim wildānum mukhalladụn
17. Mereka dikelilingi oleh anak-anak muda yang tetap muda,

18. بِأَكْوَابٍ وَأَبَارِيقَ وَكَأْسٍ مِّن مَّعِينٍ

bi`akwābiw wa abārīqa wa ka`sim mim ma’īn
18. dengan membawa gelas, cerek dan minuman yang diambil dari air yang mengalir,

19. لَّا يُصَدَّعُونَ عَنْهَا وَلَا يُنزِفُونَ

lā yuṣadda’ụna ‘an-hā wa lā yunzifụn
19. mereka tidak pening karenanya dan tidak pula mabuk,

20. وَفَٰكِهَةٍ مِّمَّا يَتَخَيَّرُونَ

wa fākihatim mimmā yatakhayyarụn
20. dan buah-buahan dari apa yang mereka pilih,

21. وَلَحْمِ طَيْرٍ مِّمَّا يَشْتَهُونَ

wa laḥmi ṭairim mimmā yasytahụn
21. dan daging burung dari apa yang mereka inginkan.

22. وَحُورٌ عِينٌ

wa ḥụrun ‘īn
22. Dan ada bidadari-bidadari bermata jeli,

23. كَأَمْثَٰلِ ٱللُّؤْلُؤِ ٱلْمَكْنُونِ

ka`amṡālil-lu`lu`il-maknụn
23. laksana mutiara yang tersimpan baik.

24. جَزَآءًۢ بِمَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ

jazā`am bimā kānụ ya’malụn
24. Sebagai balasan bagi apa yang telah mereka kerjakan.

25. لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْوًا وَلَا تَأْثِيمًا

lā yasma’ụna fīhā lagwaw wa lā ta`ṡīmā
25. Mereka tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa,

26. إِلَّا قِيلًا سَلَٰمًا سَلَٰمًا

illā qīlan salāman salāmā
26. akan tetapi mereka mendengar ucapan salam.

27. وَأَصْحَٰبُ ٱلْيَمِينِ مَآ أَصْحَٰبُ ٱلْيَمِينِ

wa aṣ-ḥābul-yamīni mā aṣ-ḥābul-yamīn
27. Dan golongan kanan, alangkah bahagianya golongan kanan itu.

28. فِى سِدْرٍ مَّخْضُودٍ

fī sidrim makhḍụd
28. Berada di antara pohon bidara yang tak berduri,

29. وَطَلْحٍ مَّنضُودٍ

wa ṭal-ḥim manḍụd
29. dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya),

30. وَظِلٍّ مَّمْدُودٍ

wa ẓillim mamdụd
30. dan naungan yang terbentang luas,

31. وَمَآءٍ مَّسْكُوبٍ

wa mā`im maskụb
31. dan air yang tercurah,

32. وَفَٰكِهَةٍ كَثِيرَةٍ

wa fākihating kaṡīrah
32. dan buah-buahan yang banyak,

33. لَّا مَقْطُوعَةٍ وَلَا مَمْنُوعَةٍ

lā maqṭụ’atiw wa lā mamnụ’ah
33. yang tidak berhenti (berbuah) dan tidak terlarang mengambilnya.

34. وَفُرُشٍ مَّرْفُوعَةٍ

wa furusyim marfụ’ah
34. dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk.

35. إِنَّآ أَنشَأْنَٰهُنَّ إِنشَآءً

innā ansya`nāhunna insyā`ā
35. Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung

36. فَجَعَلْنَٰهُنَّ أَبْكَارًا

fa ja’alnāhunna abkārā
36. dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan.

37. عُرُبًا أَتْرَابًا

‘uruban atrābā
37. penuh cinta lagi sebaya umurnya.

38. لِّأَصْحَٰبِ ٱلْيَمِينِ

li`aṣ-ḥābil-yamīn
38. (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan,

39. ثُلَّةٌ مِّنَ ٱلْأَوَّلِينَ

ṡullatum minal-awwalīn
39. (yaitu) segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu.

40. وَثُلَّةٌ مِّنَ ٱلْءَاخِرِينَ

wa ṡullatum minal-ākhirīn
40. dan segolongan besar pula dari orang-orang yang kemudian.

41. وَأَصْحَٰبُ ٱلشِّمَالِ مَآ أَصْحَٰبُ ٱلشِّمَالِ

wa aṣ-ḥābusy-syimāli mā aṣ-ḥābusy-syimāl
41. Dan golongan kiri, siapakah golongan kiri itu?

42. فِى سَمُومٍ وَحَمِيمٍ

fī samụmiw wa ḥamīm
42. Dalam (siksaan) angin yang amat panas, dan air panas yang mendidih,

43. وَظِلٍّ مِّن يَحْمُومٍ

wa ẓillim miy yaḥmụm
43. dan dalam naungan asap yang hitam.

44. لَّا بَارِدٍ وَلَا كَرِيمٍ

lā bāridiw wa lā karīm
44. Tidak sejuk dan tidak menyenangkan.

45. إِنَّهُمْ كَانُوا۟ قَبْلَ ذَٰلِكَ مُتْرَفِينَ

innahum kānụ qabla żālika mutrafīn
45. Sesungguhnya mereka sebelum itu hidup bermewahan.

46. وَكَانُوا۟ يُصِرُّونَ عَلَى ٱلْحِنثِ ٱلْعَظِيمِ

wa kānụ yuṣirrụna ‘alal-ḥinṡil-‘aẓīm
46. Dan mereka terus-menerus mengerjakan dosa besar.

47. وَكَانُوا۟ يَقُولُونَ أَئِذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَعِظَٰمًا أَءِنَّا لَمَبْعُوثُونَ

wa kānụ yaqụlụna a iżā mitnā wa kunnā turābaw wa ‘iẓāman a innā lamab’ụṡụn
47. Dan mereka selalu mengatakan: “Apakah bila kami mati dan menjadi tanah dan tulang belulang, apakah sesungguhnya kami akan benar-benar dibangkitkan kembali?

48. أَوَءَابَآؤُنَا ٱلْأَوَّلُونَ

a wa ābā`unal-awwalụn
48. apakah bapak-bapak kami yang terdahulu (juga)?”

49. قُلْ إِنَّ ٱلْأَوَّلِينَ وَٱلْءَاخِرِينَ

qul innal-awwalīna wal-ākhirīn
49. Katakanlah: “Sesungguhnya orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang terkemudian,

50. لَمَجْمُوعُونَ إِلَىٰ مِيقَٰتِ يَوْمٍ مَّعْلُومٍ

lamajmụ’ụna ilā mīqāti yaumim ma’lụm
50. benar-benar akan dikumpulkan di waktu tertentu pada hari yang dikenal.

51. ثُمَّ إِنَّكُمْ أَيُّهَا ٱلضَّآلُّونَ ٱلْمُكَذِّبُونَ

ṡumma innakum ayyuhaḍ-ḍāllụnal-mukażżibụn
51. Kemudian sesungguhnya kamu hai orang-orang yang sesat lagi mendustakan,

52. لَءَاكِلُونَ مِن شَجَرٍ مِّن زَقُّومٍ

la`ākilụna min syajarim min zaqqụm
52. benar-benar akan memakan pohon zaqqum,

53. فَمَالِـُٔونَ مِنْهَا ٱلْبُطُونَ

fa māli`ụna min-hal-buṭụn
53. dan akan memenuhi perutmu dengannya.

54. فَشَٰرِبُونَ عَلَيْهِ مِنَ ٱلْحَمِيمِ

fa syāribụna ‘alaihi minal-ḥamīm
54. Sesudah itu kamu akan meminum air yang sangat panas.

55. فَشَٰرِبُونَ شُرْبَ ٱلْهِيمِ

fa syāribụna syurbal-hīm
55. Maka kamu minum seperti unta yang sangat haus minum.

56. هَٰذَا نُزُلُهُمْ يَوْمَ ٱلدِّينِ

hāżā nuzuluhum yaumad-dīn
56. Itulah hidangan untuk mereka pada hari Pembalasan”.

57. نَحْنُ خَلَقْنَٰكُمْ فَلَوْلَا تُصَدِّقُونَ

naḥnu khalaqnākum falau lā tuṣaddiqụn
57. Kami telah menciptakan kamu, maka mengapa kamu tidak membenarkan?

58. أَفَرَءَيْتُم مَّا تُمْنُونَ

a fa ra`aitum mā tumnụn
58. Maka terangkanlah kepadaku tentang nutfah yang kamu pancarkan.

59. ءَأَنتُمْ تَخْلُقُونَهُۥٓ أَمْ نَحْنُ ٱلْخَٰلِقُونَ

a antum takhluqụnahū am naḥnul-khāliqụn
59. Kamukah yang menciptakannya, atau Kamikah yang menciptakannya?

60. نَحْنُ قَدَّرْنَا بَيْنَكُمُ ٱلْمَوْتَ وَمَا نَحْنُ بِمَسْبُوقِينَ

naḥnu qaddarnā bainakumul-mauta wa mā naḥnu bimasbụqīn
60. Kami telah menentukan kematian di antara kamu dan Kami sekali-sekali tidak akan dapat dikalahkan,

61. عَلَىٰٓ أَن نُّبَدِّلَ أَمْثَٰلَكُمْ وَنُنشِئَكُمْ فِى مَا لَا تَعْلَمُونَ

‘alā an nubaddila amṡālakum wa nunsyi`akum fī mā lā ta’lamụn
61. untuk menggantikan kamu dengan orang-orang yang seperti kamu (dalam dunia) dan menciptakan kamu kelak (di akhirat) dalam keadaan yang tidak kamu ketahui.

62. وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ ٱلنَّشْأَةَ ٱلْأُولَىٰ فَلَوْلَا تَذَكَّرُونَ

wa laqad ‘alimtumun-nasy`atal-ụlā falau lā tażakkarụn
62. Dan Sesungguhnya kamu telah mengetahui penciptaan yang pertama, maka mengapakah kamu tidak mengambil pelajaran (untuk penciptaan yang kedua)?

63. أَفَرَءَيْتُم مَّا تَحْرُثُونَ

a fa ra`aitum mā taḥruṡụn
63. Maka terangkanlah kepadaku tentang yang kamu tanam.

64. ءَأَنتُمْ تَزْرَعُونَهُۥٓ أَمْ نَحْنُ ٱلزَّٰرِعُونَ

a antum tazra’ụnahū am naḥnuz-zāri’ụn
64. Kamukah yang menumbuhkannya atau Kamikah yang menumbuhkannya?

65. لَوْ نَشَآءُ لَجَعَلْنَٰهُ حُطَٰمًا فَظَلْتُمْ تَفَكَّهُونَ

lau nasyā`u laja’alnāhu huṭāman fa ẓaltum tafakkahụn
65. Kalau Kami kehendaki, benar-benar Kami jadikan dia hancur dan kering, maka jadilah kamu heran dan tercengang.

66. إِنَّا لَمُغْرَمُونَ

innā lamugramụn
66. (Sambil berkata): “Sesungguhnya kami benar-benar menderita kerugian”,

67. بَلْ نَحْنُ مَحْرُومُونَ

bal naḥnu mahrụmụn
67. bahkan kami menjadi orang-orang yang tidak mendapat hasil apa-apa.

68. أَفَرَءَيْتُمُ ٱلْمَآءَ ٱلَّذِى تَشْرَبُونَ

a fa ra`aitumul-mā`allażī tasyrabụn
68. Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum.

69. ءَأَنتُمْ أَنزَلْتُمُوهُ مِنَ ٱلْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ ٱلْمُنزِلُونَ

a antum anzaltumụhu minal-muzni am naḥnul-munzilụn
69. Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya?

70. لَوْ نَشَآءُ جَعَلْنَٰهُ أُجَاجًا فَلَوْلَا تَشْكُرُونَ

lau nasyā`u ja’alnāhu ujājan falau lā tasykurụn
70. Kalau Kami kehendaki, niscaya Kami jadikan dia asin, maka mengapakah kamu tidak bersyukur?

71. أَفَرَءَيْتُمُ ٱلنَّارَ ٱلَّتِى تُورُونَ

a fa ra`aitumun-nārallatī tụrụn
71. Maka terangkanlah kepadaku tentang api yang kamu nyalakan (dengan menggosok-gosokkan kayu).

72. ءَأَنتُمْ أَنشَأْتُمْ شَجَرَتَهَآ أَمْ نَحْنُ ٱلْمُنشِـُٔونَ

a antum ansya`tum syajaratahā am naḥnul-munsyi`ụn
72. Kamukah yang menjadikan kayu itu atau Kamikah yang menjadikannya?

73. نَحْنُ جَعَلْنَٰهَا تَذْكِرَةً وَمَتَٰعًا لِّلْمُقْوِينَ

naḥnu ja’alnāhā tażkirataw wa matā’al lil-muqwīn
73. Kami jadikan api itu untuk peringatan dan bahan yang berguna bagi musafir di padang pasir.

74. فَسَبِّحْ بِٱسْمِ رَبِّكَ ٱلْعَظِيمِ

fa sabbiḥ bismi rabbikal-‘aẓīm
74. Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang Maha Besar.

75. ۞ فَلَآ أُقْسِمُ بِمَوَٰقِعِ ٱلنُّجُومِ

fa lā uqsimu bimawāqi’in-nujụm
75. Maka Aku bersumpah dengan masa turunnya bagian-bagian Al-Quran.

76. وَإِنَّهُۥ لَقَسَمٌ لَّوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ

wa innahụ laqasamul lau ta’lamụna ‘aẓīm
76. Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar kalau kamu mengetahui.

77. إِنَّهُۥ لَقُرْءَانٌ كَرِيمٌ

innahụ laqur`ānung karīm
77. Sesungguhnya Al-Quran ini adalah bacaan yang sangat mulia,

78. فِى كِتَٰبٍ مَّكْنُونٍ

fī kitābim maknụn
78. pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh),

79. لَّا يَمَسُّهُۥٓ إِلَّا ٱلْمُطَهَّرُونَ

lā yamassuhū illal-muṭahharụn
79. tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan.

80. تَنزِيلٌ مِّن رَّبِّ ٱلْعَٰلَمِينَ

tanzīlum mir rabbil-‘ālamīn
80. Diturunkan dari Rabbil ‘alamiin.

81. أَفَبِهَٰذَا ٱلْحَدِيثِ أَنتُم مُّدْهِنُونَ

a fa bihāżal-ḥadīṡi antum mud-hinụn
81. Maka apakah kamu menganggap remeh saja Al-Quran ini?

82. وَتَجْعَلُونَ رِزْقَكُمْ أَنَّكُمْ تُكَذِّبُونَ

wa taj’alụna rizqakum annakum tukażżibụn
82. kamu mengganti rezeki (yang Allah berikan) dengan mendustakan Allah.

83. فَلَوْلَآ إِذَا بَلَغَتِ ٱلْحُلْقُومَ

falau lā iżā balagatil-ḥulqụm
83. Maka mengapa ketika nyawa sampai di kerongkongan,

84. وَأَنتُمْ حِينَئِذٍ تَنظُرُونَ

wa antum ḥīna`iżin tanẓurụn
84. padahal kamu ketika itu melihat,

85. وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنكُمْ وَلَٰكِن لَّا تُبْصِرُونَ

wa naḥnu aqrabu ilaihi mingkum wa lākil lā tubṣirụn
85. dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada kamu. Tetapi kamu tidak melihat,

86. فَلَوْلَآ إِن كُنتُمْ غَيْرَ مَدِينِينَ

falau lā ing kuntum gaira madīnīn
86. maka mengapa jika kamu tidak dikuasai (oleh Allah)?

87. تَرْجِعُونَهَآ إِن كُنتُمْ صَٰدِقِينَ

tarji’ụnahā ing kuntum ṣādiqīn
87. Kamu tidak mengembalikan nyawa itu (kepada tempatnya) jika kamu adalah orang-orang yang benar?

88. فَأَمَّآ إِن كَانَ مِنَ ٱلْمُقَرَّبِينَ

fa ammā ing kāna minal-muqarrabīn
88. adapun jika dia (orang yang mati) termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah),

89. فَرَوْحٌ وَرَيْحَانٌ وَجَنَّتُ نَعِيمٍ

fa rauḥuw wa raiḥānuw wa jannatu na’īm
89. maka dia memperoleh ketenteraman dan rezeki serta jannah kenikmatan.

90. وَأَمَّآ إِن كَانَ مِنْ أَصْحَٰبِ ٱلْيَمِينِ

wa ammā ing kāna min aṣ-ḥābil-yamīn
90. Dan adapun jika dia termasuk golongan kanan,

91. فَسَلَٰمٌ لَّكَ مِنْ أَصْحَٰبِ ٱلْيَمِينِ

fa salāmul laka min aṣ-ḥābil-yamīn
91. maka keselamatanlah bagimu karena kamu dari golongan kanan.

92. وَأَمَّآ إِن كَانَ مِنَ ٱلْمُكَذِّبِينَ ٱلضَّآلِّينَ

wa ammā ing kāna minal-mukażżibīnaḍ-ḍāllīn
92. Dan adapun jika dia termasuk golongan yang mendustakan lagi sesat,

93. فَنُزُلٌ مِّنْ حَمِيمٍ

fa nuzulum min ḥamīm
93. maka dia mendapat hidangan air yang mendidih,

94. وَتَصْلِيَةُ جَحِيمٍ

wa taṣliyatu jaḥīm
94. dan dibakar di dalam jahannam.

95. إِنَّ هَٰذَا لَهُوَ حَقُّ ٱلْيَقِينِ

inna hāżā lahuwa ḥaqqul-yaqīn
95. Sesungguhnya (yang disebutkan ini) adalah suatu keyakinan yang benar.

96. فَسَبِّحْ بِٱسْمِ رَبِّكَ ٱلْعَظِيمِ

fa sabbiḥ bismi rabbikal-‘aẓīm
96. Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Rabbmu yang Maha Besar.

Asbabun Nuzul dan Tafsir Surah Al-Waqi’ah

Terdapat beberapa hadits-hadits yang menyebutkan surah Al-Waqi’ah secara khusus. Di antaranya adalah hadits dari Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhu, bahwasanya Abu Bakar radhiallahu ‘anhu pernah berkata kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam,

يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ شِبْتَ، قَالَ: شَيَّبَتْنِي هُودٌ، وَالوَاقِعَةُ، وَالمُرْسَلَاتُ، وَعَمَّ يَتَسَاءَلُونَ، وَإِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ

Wahai Rasulullah, engkau telah beruban.” Beliau bersabda, ‘Aku telah dibuat beruban oleh Surat Hud, Al-Waqi’ah, Al-Mursalat, ‘Amma yatasaa aluun (An-Naba’), dan Idzasysyamsu kuwwirat (At-Takwir)’.”([1])

Pada hadits ini Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan bahwasanya ada sebagian surah di dalam Alquran yang cepat membuat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beruban, di antaranya adalah surah Hud, Al-Waqi’ah, Al-Mursalat, An-Naba’, dan At-Takwir. Surah-surah tersebut semuanya berbicara tentang dahsyatnya hari kiamat, dan mengingatkan bahwasanya kehidupan dunia hanyalah sementara dan tidak abadi.

Demikian juga riwayat menjelaskan bahwa Surah Al-Waqi’ah merupakan salah satu dari surah-surah Al-Mufashshal, yaitu termasuk dalam Thiwaal Al-Mufashshal, yaitu surah-surah al-Mufashhol yang panjang yang sering dibaca oleh Nabi ketika shalat subuh. Jabir bin Samurah radhiallahu ‘anhu berkata,

وَكَانَ يَقْرَأُ فِي الْفَجْرِ الْوَاقِعَةَ وَنَحْوَهَا مِنَ السُّوَرِ

Adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat fajar (Subuh), beliau membaca surah Al-Waqi’ah dan surah-surah yang semisal dengannya.”([2])

Di antara hadits lain yang menyebutkan tentang surah Al-Waqi’ah adalah yang banyak diyakini oleh sebagian kita bahwa surah Al-Waqi’ah dapat menghalangi kemiskinan. Ketahuilah bahwa hadits ini adalah hadits yang mungkar.

أَنَّ عُثْمَانَ دَخَلَ عَلَى ابْنِ مَسْعُودٍ يَعُودُهُ فِي مَرَضِهِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ فَقَالَ: مَا تَشْتَكِي؟ قَالَ: ذُنُوبِي. قَالَ: فَمَا تَشْتَهِي؟ قَالَ: رَحْمَةَ رَبِّي. قَالَ: أَفَلَا نَدْعُو لَكَ طَبِيبًا؟ قَالَ: الطَّبِيبُ أَمْرَضَنِي. قَالَ: أَفَلَا نَأْمُرُ لك بعطائك؟ قَالَ: لَا حَاجَةَ لِي فِيهِ، حَبَسْتَهُ عَنِّي فِي حَيَاتِي، وَتَدْفَعُهُ لِي عِنْدَ مَمَاتِي؟ قَالَ: يَكُونُ لِبَنَاتِكَ مِنْ بَعْدِكَ. قَالَ: أَتَخْشَى عَلَى بَنَاتِي الْفَاقَةَ مِنْ بَعْدِي؟ إِنِّي أَمَرْتُهُنَّ أَنْ يَقْرَأْنَ سُورَةَ (الْوَاقِعَةِ) كُلَّ لَيْلَةٍ، فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يقول: (مَنْ قَرَأَ سُورَةَ الْوَاقِعَةِ كُلَّ لَيْلَةٍ لَمْ تُصِبْهُ فَاقَةٌ أَبَدًا

Ketika Utsman menjenguk Ibnu Mas’ud saat sakit dan berakhir dengan wafatnya tersebut, beliau bertanya: Apa yang kamu keluhkan? Dia menjawab: Dosa-dosaku’. ‘Utsman berkata: ‘Apa yang kamu harapkan? Dia menjawab: ‘Rahmat Rabbku’. ‘Utsman kembali bertanya: ‘Apakah aku perlu panggilkan seorang dokter utukmu? Dia menjawab: ‘Dokterlah yang membuatku sakit’. Kemudian ‘Utsman berkata: ‘Perlukah aku mintakan untuk memberikan sesuatu kepadamu?’ Dia menjawab: ‘Aku tidak memerlukannya, dahulu engkau tidak memberikan kepadaku saat aku hidup (masih sehat), dan engkau memberikannya kepadaku saat aku hendak mati?’ ‘Utsman berkata: ‘Pemberian itu dapat diberikan kepada putri-putrimu sepeninggalmu’. Dia berkata: Apakah kamu mengkhawatirkan kemiskinan terhadap putri-putriku setelah aku meninggal? Sungguh aku telah perintahkan kepada mereka untuk membaca surat Al-Waqi’ah setiap malam. Sesungguhnya aku telah mendengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Siapa yang membaca surat Al-Waqi’ah setiap malam dia tidak akan pernah merasakan kemiskinan selamanya’.”

Hadits ini dha’if dan bahkan mungkar, dan sebab kedha’ifan hadits ini banyak. Di antara yang menyebabkan hadits ini dha’if atau bahkan mungkar adalah sanadnya yang terputus; perawinya dha’if; ada keguncangan dalam hadits tersebut; dan matannya juga mungkar. Maka dari itu, para ulama seperti Imam Ahmad, Abu Hatim Ar-Razi, Ibnu Abi Hatim, Ad-Daruquthni, Ibnu Jauzi, dan ulama lainnya sepakat akan dha’ifnya hadits ini. Oleh karenanya hadits ini bukan sekedar dha’if, melainkan juga mungkar. Dan kita tahu bahwasanya hadits-hadits tentang fadha’il a’mal, jika hendak diamalkan maka kedha’ifannya tidak boleh terlalu parah. Adapun hadits ini dha’ifnya parah dan disertai mungkarnya matannya.

Sebagian ulama seperti Ibnu ‘Athiyyah dalam tafsirnya mengatakan bahwasanya seseorang yang membaca surah Al-Waqi’ah, kemudian dia mendalami dan merenungi isinya, maka dia akan disibukkan untuk menyiapkan diri untuk bertemu hari tersebut, sehingga dia tidak merasakan kemiskinan yang dia rasakan. Kalau pada hakikatnya dia miskin maka dia tidak akan peduli, karena dia akan menyibukkan dirinya untuk persiapan bertemu dengan hari kiamat (hari akhir). Dari sini Ibnu ‘Athiyyah seakan-akan berusaha memaknai hadits dha’if ini dengan makna yang abstrak([3]).

Surah Al-Waqi’ah adalah surah Makkiyah, yaitu surah yang turun sebelum Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berhijrah ke kota Madinah. Secara umum, ayat pertama hingga ayat terakhir dari surah Al-Waqi’ah adalah Makkiyah. Akan tetapi ada beberapa ayat yang diperselisihkan oleh para ulama, bahwa beberapa dari ayat Al-Waqi’ah tersebut merupakan Madaniyah. Akan tetapi secara umum seluruh ayat dari surah Al-Waqi’ah adalah Makkiyah, karena nuansa surah-surah Makkiyah biasanya berbicara tentang tiga perkara; hari kiamat, kerasulan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan Alquran, yang audiensnya tatkala itu adalah orang-orang musyrikin yang mereka mengingkari tiga perkara ini. Dan kalau kita telaah tentang surah Al-Waqi’ah ini maka kita akan dapati bahwa yang Allah Subhanahu wa ta’ala bahas dalam surah ini adalah tentang hari kiamat.

_____________

Footnote:

([1])  HR. At-Tirmidzi no. 3297, disahihkan oleh Syaikh Al-Albani, Al-Hakim dan Adz-Dzahabi

([2])  HR. Ahmad no. 21033 dengan sanad shahih lighairihi

([3])  Al-Muharror al-Wajiiz 5/238, Ibnu Áthiyyah berkata ;

فِيْهَا ذِكْرُ الْقِيَامَةِ، وَحُظُوْظِ النَّاسِ فِي الآخِرَةِ، وَفَهْمُ ذَلِكَ غِنًى لاَ فَقْرَ مَعَهُ، وَمَنْ فَهِمَهُ شُغِلَ بِالاِسْتِعْدَادِ

“Pada surat ini penyebutan tentang hari kiamat, dan nasib manusia di akhirat, dan memahami hal ini merupakan kekayaan yang menafikan kefaqiran. Dan barang siapa yang memahami hal ini maka ia akan tersibukan dengan persiapan (menuju hari kiamat)”